Minggu, 20 April 2014

News / Nasional

Polisi Tangkap 2 Terduga Teroris Solo

Sabtu, 22 September 2012 | 11:33 WIB

JAKARTA, KOMPAS.com - Detasemen Khusus 88 menangkap dua terduga teroris di Solo di dua tempat terpisah pada Jumat (21/9/2012) malam dan Sabtu (22/9/2012) subuh. Terduga teroris pertama yang berinisial RK ditangkap pada Jumat sekitar pukul 24.00 di Makam Bergulo RT 03 RW 07, Serengan, Surakarta. Teroris kedua yang berinisial dan BH ditangkap di Kampung Griyan, Kelurahan Padang, Kecamatan Laweyan.

"RK ditangkap saat turun dari bus asal Cilacap, sementara BH ditangkap di jalan di dekat rumahnya," kata Kepala Biro Penerangan Masyarakat Polri Brigadir Jenderal (Pol) Boy Rafli Amar, Sabtu.

Boy mengatakan, RK terkait dengan kelompok di Bojong Gede dan perekrutan teroris di Poso. Selain itu, RK, pria kelahiran Solo, 2 Juli 1967, menyimpan tiga bom yang sudah jadi di rumahnya untuk menyerang polisi.

"Sementara BH sebagai amir kelompok. BH juga menyimpan bom di rumahnya," kata Boy.

Hal senada disampaikan Kepala Badan Nasional Penanggulangan Terorisme Ansyaad Mbai. Terduga teroris itu diduga terkait dengan penemuan bahan peledak di Bojong. "Ini juga menyangkut (penangkapan) terduga sebelumnya pada 12 Juli, yakni Mujib dan Naim. Mereka terkait perekrutan jaringan di Poso," katanya.

Sepanjang Agustus-September, kepolisian telah menggeledah, menangkap, serta menembak mati terduga teroris di Jakarta, Bandung, Bojong, Depok, dan Solo. Direktur Eksekutif Yayasan Prasasi Perdamaian Noor Huda Ismail mencatat, setidaknya 600 tersangka teroris telah ditangkap aparat dan mereka ini telah diproses secara hukum dengan terbuka.

Di Solo, polisi menembak mati Farhan dan Mukhsin,pada 31 Agustus 2012. Keduanya diduga bagian dari kelompok jaringan teroris besar dan berbahaya. Kelompok ini terbentuk dari jaringan kelompok pelaku bom bunuh diri di Masjid Ad-Dzikro, Cirebon, dan Gereja Bethel Injil Sepenuh, Solo. Polisi juga menangkap satu terduga teroris, Bayu, di Desa Bulurejo, Gondangrejo, Karanganyar.

Terkait insiden ledakan di Depok, polisi telah menahan Yusuf Rizaldi. Yusuf menyerahkan diri ke Polsek Pangkalan Susu, Langkat, Sumatera Utara, Rabu (12/9/2012). Insiden ini juga menyebabkan Wahyu Ristanto alias Anwar, yang disebut mahir merakit bom, tewas akibat luka bakar.

Di Tambora, Jakarta, polisi menemukan bahan peledak pada Rabu (5/9/2012). Polisi memastikan, Muhamad Thariq (32), penghuni rumah tersebut, adalah pelaku teror. Terkait kepemilikan bahan peledak itu, polisi juga telah menangkap Arif pada Senin (10/9/2012). Arif diduga memiliki kedekatan dengan Thorik dan terduga teroris lainnya di Beji, Depok.

Di Bojong, polisi menemukan bahan peledak yang serupa dengan bahan-bahan yang ditemukan di Tambora pada Senin, (10/9/2012).

Berita terkait aksi teror dapat diikuti dalam topik "Teroris Solo II".  Baca pula "Teroris Solo", "Ledakan di Depok", dan "Bahan Peledak di Tambora", dan "Bahan Peledak di Bojong"

 

 


Penulis: Dian Maharani
Editor : Hindra