Jumat, 24 Oktober 2014

News / Nasional

Batal Diperiksa KPK Hari Ini, Hary Tanoesoedibjo Janji Datang Lagi

Jumat, 15 Juni 2012 | 15:43 WIB

Terkait

JAKARTA, KOMPAS.com CEO PT Bhakti Investama (BHIT) Hary Tanoesoedibjo batal diperiksa penyidik Komisi Pemberantasan Korupsi, Jumat (15/6/2012). Pemeriksaan Hary akan dijadwalkan ulang pada 28 Juni 2012, atau sekitar dua pekan lagi.

"Jadi, saya hanya memberikan klarifikasi, tapi ternyata KPK sendiri belum siap. Kami sepakat penjadwalan lagi pada 28 Juni, hari Kamis, jam 10," kata Hary saat keluar Gedung KPK, Kuningan, Jakarta, Jumat. Dia sempat masuk ke gedung KPK sekitar satu jam.

Dengan didampingi dua pengacaranya, yakni Yusril Ihza Mahendra dan Andi Simangungsong, Hary tiba di Gedung KPK sekitar pukul 13.41 WIB. Kemudian, sekitar pukul 14.41 WIB Hary keluar dari Gedung KPK. Karena pemeriksaannya dijadwalkan ulang, Hary pun berjanji akan datang lagi ke KPK pada 28 Juni nanti. "Saya akan datang lagi," ujarnya.

Adapun Hary sedianya diperiksa sebagai saksi terkait penyidikan kasus dugaan suap kepengurusan pajak PT Bhakti Investama. Kedatangan Hary hari ini untuk memenuhi panggilan pemeriksaan KPK yang dijadwalkan Rabu (13/6/2012). Sedianya Hary diperiksa Rabu itu. Namun, hari itu Hary mengaku tidak mendapat surat panggilan KPK.

Sementara Wakil Ketua KPK Bambang Widjojanto mengatakan, KPK sudah mengirim surat panggilan untuk Hary. Surat panggilan itu diterima sekretaris Hary di Bhakti Investama.

Dalam kasus dugaan suap kepengurusan pajak BHIT, KPK menetapkan dua orang tersangka, yakni Kepala Seksi Pengawasan dan Konsultasi Kantor Pelayanan Pajak Pratama Sidoarjo, Jawa Timur, Tommy Hindratno dan pengusaha James Gunarjo. Keduanya tertangkap tangan saat diduga bertransaksi suap dengan alat bukti Rp 280 juta, Rabu (6/6/2012) lalu.

Diduga, James adalah orang suruhan PT Bhakti Investama. Terkait kasus dugaan suap tersebut, Hary kembali menegaskan kalau James dan Tommy tidak berkaitan dengan PT Bhakti Investama. Apalagi, lanjut Hary, terkait dengan dirinya.

"Semua orang juga tahu saya lebih banyak aktif di media, saya dikenal masyarakat sebagai orang media televisi, apalagi saat enam bulan terakhir saya aktif di politik," kata Ketua Dewan Pakar Partai Nasdem tersebut.


Penulis: Icha Rastika
Editor : Pepih Nugraha