Kamis, 24 Juli 2014

News / Nasional

Sidang Soemarmo, KPK Tak Siapkan Pengawalan Khusus

Selasa, 12 Juni 2012 | 16:02 WIB

JAKARTA, KOMPAS.com - Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) mengaku tidak menyiapkan pengamanan khusus dalam sidang perdana Wali Kota Semarang (Nonaktif), Soemarmo Hadi Saputro yang rencananya berlangsung di Pengadilan Tindak Pidana Korupsi, Jakarta, Rabu (13/6/2012) besok. "Saya kira tidak ada (pengamanan) yang ekstra," kata Juru Bicara KPK, Johan Budi, di Jakarta, Selasa (12/6/2012).

Menurut Johan, KPK menyerahkan masalah pengamanan sidang Soemarmo ke Pengadilan Tipikor Jakarta dan pihak Kepolisian, selaku yang berwenang. "Kalau nanti ada pengerahan massa, tentu kita akan berkoordinasi dengan aparat," tambah Johan.

Seperti diberitakan sebelumnya, Soemarmo akan menjalani sidang perdananya besok. Sidang tersebut mengagendakan pembacaan dakwaan tim jaksa penuntut umum KPK atas perkara Soemarmo. Adapun Soemarmo menjadi tersangka kasus penyuapan terhadap anggota DPRD Kota Semarang terkait penyusunan Anggaran Pendapatan dan Belanja Daerah (APBD) tahun 2012. Ia diduga bersama-sama Sekretaris Daerah Kota Semarang Akhmad Zaenuri memberikan hadiah atau menjanjikan sesuatu terkait pembahasan APBD Kota Semarang tahun 2012.

Akhmad Zaenuri telah divonis satu tahun enam bulan penjara di Pengadilan Tipikor Semarang, beberapa waktu lalu. Terkait persidangan Soemarmo, KPK sebelumnya meminta Mahkamah Agung (MA) untuk memindahkan sidang Soemarmo dari Semarang ke Jakarta. Hal tersebut dilakukan untuk mengantisipasi massa pendukung Soemarmo yang dikhawatirkan dapat memengaruhi para saksi dalam menyampaikan keterangan di persidangan. Selain itu, KPK belajar dari pengalaman sidang Akhmad Zaenuri yang digelar di PN Semarang.

Berdasarkan pemantauan KPK, ada ketakutan saksi dalam memberikan keterangan selama persidangan lantaran pengaruh massa pendukung Ahmad Zainuri. "Alasan sidang di Tipikor Jakarta adalah kita peroleh informasi saat sidang Sekda, ada pengaruh. Kita khawatir nanti ada tekanan-tekanan terhadap saksi sehingga tidak beri keterangan apa adanya," kata Johan.

Johan juga menegaskan, pemindahan sidang Soemarmo ke Jakarta ini bukan karena KPK tidak percaya terhadap PN Semarang dan aparat pengamanan di sana. Pemindahaan sidang Soemarmo ke Jakarta ini, kata Johan, telah diizinkan MA dan direstui PN Semarang.

Sebelumnya beberapa anggota Komisi III DPR mempertanyakan pemindahan sidang Soemarmo itu kepada Ketua MA dalam forum rapat konsultasi MA-Komisi III pada akhir Mei. Dalam forum tersebut, anggota dewan meminta MA membatalkan surat keputusan yang menyetujui pemindahan sidang Soemarmo. Tidak hanya itu, rombongan Komisi III DPR tersebut kemudian bertolak ke Semarang dan menemui Wakil Ketua Pengadilan Negeri Semarang serta Kepala Kejaksaan Negeri Semarang. Mereka mempertanyakan pemindahan sidang tersebut. Langkah sejumlah anggota DPR ini dianggap Koalisi Pemantau Peradilan (KPP) mengintervensi proses peradilan. KPP melaporkan anggota DPR itu ke Polisi dan ke Badan Kehormatan DPR.


Penulis: Icha Rastika
Editor : I Made Asdhiana