Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Prof. Dr. Nugroho SBM
Dosen Universitas Diponegoro

Dosen Fakultas Ekonomika dan Bisnis Universitas Diponegoro Semarang

Pentingnya Internet Gratis untuk Inklusivitas dan Bisnis

Kompas.com - 05/02/2024, 16:57 WIB
Anda bisa menjadi kolumnis !
Kriteria (salah satu): akademisi, pekerja profesional atau praktisi di bidangnya, pengamat atau pemerhati isu-isu strategis, ahli/pakar di bidang tertentu, budayawan/seniman, aktivis organisasi nonpemerintah, tokoh masyarakat, pekerja di institusi pemerintah maupun swasta, mahasiswa S2 dan S3. Cara daftar baca di sini

PADA debat kelima (terakhir) calon presiden (4/2/20204), ada debat panas antara calon presiden nomor urut tiga Ganjar Pranowo dan calon presiden nomor urut dua Prabowo Subianto soal internet gratis.

Ganjar menyinggung kampanye Prabowo bahwa makan gratis lebih penting dari internet gratis. Bahkan Prabowo mengatakan pihak yang ingin internet gratis itu otaknya lambat.

Hal tersebut sudah diklarifikasi oleh Prabowo bahwa ia mengatakan itu konteksnya ketika seorang miskin yang tidak bisa makan, maka makan gratis lebih penting dari internet gratis.

Ide internet gratis memang perlu didukung untuk kondisi Indonesia hari ini. Meski pengguna internet di Indonesia terus meningkat, tetapi masih terjadi ketimpangan, baik antarwilayah maupun antarperorangan di dalam suatu wilayah.

Internet gratis mengatasi ketimpangan pengguna antarperorangan, seiring orang atau individu tidak bisa menggunakan internet karena tidak mampu membayarnya.

Perkembangan pengguna internet seperti disebutkan di atas terus meningkat dari tahun ke tahun. Menurut laporan We Are Social, jumlah pengguna internet di Indonesia telah mencapai 213 juta orang per Januari 2023. Jumlah ini setara 77 persen total penduduk Indonesia sebanyak 276,4 juta orang.

Dengan demikian, jumlah pengguna internet di dalam negeri tercatat bertambah 142,5 juta dibanding Januari 2013 yang hanya sebanyak 70,5 juta orang.

Meski demikian, Indonesia merupakan salah satu negara yang banyak penduduknya belum terkoneksi internet. We Are Social melaporkan, ada 63,51 juta penduduk di seluruh Tanah Air yang belum terkoneksi internet hingga awal 2023.

Jumlah penduduk Indonesia yang belum terkoneksi internet tersebut menjadi yang terbesar kedelapan secara global. Posisi pertama ditempati India dengan 730,02 juta penduduk belum terkoneksi internet.

Maka ide internet gratis bisa mengurangi ketimpangan penggunaan internet antarperorangan dari sisi mereka yang tidak mampu menggunakan internet karena tidak mampu membayar langganan.

Tentu pemerataan jaringan internet di daerah-daerah yang belum ada jaringan internetnya juga perlu dilakukan.

Manfaat internet

Semakin merata dan meluasnya penggunaan internet memang sesuatu yang dibutuhkan oleh Indonesia dan merupakan kebutuhan yang tak dapat dihindari. Apalagi di tengah perkembangan teknologi informasi dan digitalisasi sekarang ini.

Hal tersebut juga membawa manfaat bagi masyarakat di Indonesia. Pertama, penggunaan internet bisa meningkatkan inklusi di semua bidang.

Di bidang keuangan, misalnya, dengan penggunaan internet, maka daerah-daerah luar Jawa yang dulu tak terlayani fasilitas jasa keuangan karena tak adanya kantor-kantor cabang bank dan lembaga keuangan bisa terlayani dengan pelayanan keuangan digital (fintech).

Di bidang pendidikan sekarang ini seseorang bisa mengakses pelayanan pendidikan yang menyediakan kelas-kelas jarak jauh sehingga bisa menikmati pendidikan dengan lebih murah karena tidak harus datang ke lokasi yang jauh.

Halaman:
Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

Tanggal 24 Juni 2024 Memperingati Hari Apa?

Tanggal 24 Juni 2024 Memperingati Hari Apa?

Nasional
Polri Sebut Mayoritas Judi Online Dioperasikan dari Mekong Raya

Polri Sebut Mayoritas Judi Online Dioperasikan dari Mekong Raya

Nasional
KPK Sadap Lebih dari 500 Ponsel, tetapi 'Zonk' karena Koruptor Makin Pintar

KPK Sadap Lebih dari 500 Ponsel, tetapi "Zonk" karena Koruptor Makin Pintar

Nasional
Polri Sebut Bandar Judi “Online” Akan Dijerat TPPU

Polri Sebut Bandar Judi “Online” Akan Dijerat TPPU

Nasional
Pimpinan KPK Sebut OTT 'Hiburan' agar Masyarakat Senang

Pimpinan KPK Sebut OTT "Hiburan" agar Masyarakat Senang

Nasional
Dapat Banyak Ucapan Ulang Tahun, Jokowi: Terima Kasih Seluruh Masyarakat Atas Perhatiannya

Dapat Banyak Ucapan Ulang Tahun, Jokowi: Terima Kasih Seluruh Masyarakat Atas Perhatiannya

Nasional
Polri: Perputaran Uang 3 Situs Judi Online dengan 18 Tersangka Capai Rp1 Triliun

Polri: Perputaran Uang 3 Situs Judi Online dengan 18 Tersangka Capai Rp1 Triliun

Nasional
Menag: Tidak Ada Penyalahgunaan Kuota Haji Tambahan

Menag: Tidak Ada Penyalahgunaan Kuota Haji Tambahan

Nasional
Polri Tangkap 5.982 Tersangka Judi 'Online' Sejak 2022, Puluhan Ribu Situs Diblokir

Polri Tangkap 5.982 Tersangka Judi "Online" Sejak 2022, Puluhan Ribu Situs Diblokir

Nasional
KPK Geledah Rumah Mantan Direktur PT PGN

KPK Geledah Rumah Mantan Direktur PT PGN

Nasional
Imbas Gangguan PDN, Lembaga Pemerintah Diminta Tak Terlalu Bergantung

Imbas Gangguan PDN, Lembaga Pemerintah Diminta Tak Terlalu Bergantung

Nasional
Soroti Vonis Achsanul Qosasi, Wakil Ketua KPK: Korupsi Rp 40 M, Hukumannya 2,5 Tahun

Soroti Vonis Achsanul Qosasi, Wakil Ketua KPK: Korupsi Rp 40 M, Hukumannya 2,5 Tahun

Nasional
Polri Akui Anggotanya Kurang Teliti saat Awal Pengusutan Kasus 'Vina Cirebon'

Polri Akui Anggotanya Kurang Teliti saat Awal Pengusutan Kasus "Vina Cirebon"

Nasional
Tanggapi Survei Litbang Kompas, Istana: Presiden Konsisten Jalankan Kepemimpinan Merakyat

Tanggapi Survei Litbang Kompas, Istana: Presiden Konsisten Jalankan Kepemimpinan Merakyat

Nasional
Kemensos: Bansos Tak Diberikan ke Pelaku Judi Online, Tetapi Keluarganya Berhak Menerima

Kemensos: Bansos Tak Diberikan ke Pelaku Judi Online, Tetapi Keluarganya Berhak Menerima

Nasional
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com