Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Muhammad Nur Ramadhan
Peneliti

Peneliti Pusat Studi Hukum dan Kebijakan Indonesia (PSHK)

Distribusi Logistik Pemilu: Pertaruhan KPU dan Legitimasi Pemilu 2024

Kompas.com - 30/12/2023, 09:00 WIB
Anda bisa menjadi kolumnis !
Kriteria (salah satu): akademisi, pekerja profesional atau praktisi di bidangnya, pengamat atau pemerhati isu-isu strategis, ahli/pakar di bidang tertentu, budayawan/seniman, aktivis organisasi nonpemerintah, tokoh masyarakat, pekerja di institusi pemerintah maupun swasta, mahasiswa S2 dan S3. Cara daftar baca di sini

DALAM pelaksanaan Pemilu, logistik menjadi salah satu aspek terpenting yang memegang peran krusial dalam menentukan suksesnya proses demokratisasi.

Logistik pemilu melibatkan berbagai elemen, mulai dari distribusi surat suara, peralatan pemilu, hingga perlengkapan untuk penghitungan suara.

Di antara semua komponen logistik ini, surat suara dapat dianggap sebagai "mahkota" pemilu, sebab menjadi media utama yang memungkinkan pemilih untuk menunaikan pilihan politik mereka dengan bebas dan rahasia.

Keberhasilan pemilu sangat bergantung pada kemampuan Komisi Pemilihan Umum (KPU) untuk menyediakan logistik secara tepat waktu dan sesuai dengan target yang ditentukan.

Peran krusial surat suara

Surat suara memiliki peran sentral dalam menjaga integritas dan keabsahan hasil pemilu. Oleh sebab itu, ketersediaan logistik pemilu yang memadai menjadi keharusan.

Pentingnya distribusi yang efisien dan tepat sasaran tidak bisa diabaikan, karena kesalahan atau keterlambatan dalam proses logistik dapat berdampak serius terhadap proses demokrasi secara keseluruhan.

KPU seharusnya menerapkan sistem manajemen logistik yang transparan dan efektif guna memastikan distribusi surat suara dan perlengkapan pemilu lainnya dapat berjalan dengan lancar.

Dengan mengutamakan kelancaran logistik pemilu, KPU dapat menciptakan lingkungan yang mendukung partisipasi warga dalam demokrasi.

Selain itu, hal ini juga dapat memastikan hasil pemilu yang akurat dan dapat dipercaya. Sistem logistik yang baik tidak hanya menciptakan fondasi bagi penyelenggaraan pemilu yang sukses, tetapi juga membangun kepercayaan publik terhadap integritas dan transparansi proses pemilu.

Kejadian di Taiwan tempo hari, telah menjadi sorotan utama kesalahan serius dalam penyelenggaraan Pemilu 2024.

Baca juga: Kontroversi Surat Suara Tiba Lebih Awal di Taiwan, KPU Dianggap Sembrono

Peristiwa tersebut tidak hanya mengguncang kepercayaan publik, tetapi juga menimbulkan pertanyaan serius terkait integritas dan transparansi penyelenggaraan pemilu.

Kesalahan yang terjadi di sana memicu keraguan publik terhadap kemampuan KPU untuk menjalankan tugasnya dengan baik.

Dampak dari insiden tersebut dapat meluas dan menghancurkan fondasi kepercayaan yang telah dibangun selama ini, menciptakan tantangan besar bagi keberlanjutan proses demokrasi.

Penting bagi KPU untuk merespons kejadian tersebut dengan langkah-langkah antisipasi yang tepat. Langkah-langkah ini seharusnya tidak hanya bersifat reaktif, tetapi juga proaktif dalam mengidentifikasi dan mengatasi potensi masalah yang mungkin muncul selama penyelenggaraan Pemilu.

KPU harus belajar dari kejadian di Taipei dan menerapkan perubahan signifikan dalam pengelolaan logistik pemilu.

Hal ini mencakup pemetaan risiko yang komprehensif dan perencanaan yang matang untuk menghindari terulangnya kesalahan serius yang dapat merusak kepercayaan publik.

Dalam memastikan logistik pemilu tersedia tepat waktu dan tepat sasaran, KPU harus mengutamakan pemetaan risiko dan pembelajaran dari pengalaman Pemilu 2019.

Evaluasi mendalam terhadap keberhasilan dan kegagalan pada pemilu sebelumnya menjadi kunci untuk meningkatkan proses penyelenggaraan.

Dengan mengambil langkah-langkah preventif dan memanfaatkan pembelajaran dari masa lalu, KPU dapat membangun fondasi kokoh untuk menjalankan tugasnya dalam pemilu mendatang dan memulihkan kepercayaan masyarakat terhadap integritas demokrasi.

Pengawasan Bawaslu dinanti

Bawaslu memiliki peran krusial dalam mengawasi penyediaan logistik pemilu dengan cermat. Proaktif dalam pengawasan menjadi suatu keharusan, terutama mengingat tahapan penyediaan logistik pemilu memiliki dampak besar terhadap integritas dan kelancaran proses demokrasi.

Dalam konteks ini, pengawasan Bawaslu bukan hanya menjadi harapan publik, tetapi juga menjadi penentu keberhasilan penyelenggaraan Pemilu 2024.

Memastikan transparansi, akuntabilitas, dan kepatuhan terhadap aturan dalam tahapan ini adalah kunci untuk membentuk kepercayaan publik terhadap hasil pemilu.

Tahapan penyediaan logistik pemilu memiliki dampak signifikan. Oleh karena itu, pengawasan Bawaslu sangat dinanti.

Bawaslu perlu memiliki langkah-langkah strategis yang matang untuk menjalankan fungsi pengawasan secara efektif.

Ini mencakup penguatan koordinasi dengan penyelenggara pemilu, peningkatan kapasitas dalam penggunaan teknologi untuk pemantauan, dan penerapan langkah-langkah preventif guna mengatasi potensi masalah sebelum menjadi permasalahan yang lebih besar.

Kejadian di Taipei menjadi momentum penting bagi Bawaslu untuk menunjukkan keberlanjutan komitmennya dalam menjaga integritas proses demokratisasi.

Bawaslu harus menangani dugaan pelanggaran administrasi dengan tegas dan transparan. Keberhasilan Bawaslu dalam menangani kasus ini akan memberikan kepastian kepada pemilih bahwa setiap potensi pelanggaran akan ditindaklanjuti secara serius.

Hal ini akan berkontribusi memperkuat integritas dan kepercayaan masyarakat terhadap penyelenggaraan pemilu.

Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.

Baca tentang
Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

Tanggal 19 April 2024 Memperingati Hari Apa?

Tanggal 19 April 2024 Memperingati Hari Apa?

Nasional
Megawati Serahkan ‘Amicus Curiae’  ke MK, Anies: Menggambarkan Situasi Amat Serius

Megawati Serahkan ‘Amicus Curiae’ ke MK, Anies: Menggambarkan Situasi Amat Serius

Nasional
Megawati Ajukan Amicus Curiae, Airlangga: Kita Tunggu Putusan MK

Megawati Ajukan Amicus Curiae, Airlangga: Kita Tunggu Putusan MK

Nasional
Bupati Sidoarjo Tersangka Dugaan Korupsi, Muhaimin: Kita Bersedih, Jadi Pembelajaran

Bupati Sidoarjo Tersangka Dugaan Korupsi, Muhaimin: Kita Bersedih, Jadi Pembelajaran

Nasional
Airlangga Sebut Koalisi Prabowo Akan Berdiskusi terkait PPP yang Siap Gabung

Airlangga Sebut Koalisi Prabowo Akan Berdiskusi terkait PPP yang Siap Gabung

Nasional
Dikunjungi Cak Imin, Anies Mengaku Bahas Proses di MK

Dikunjungi Cak Imin, Anies Mengaku Bahas Proses di MK

Nasional
AMPI Resmi Deklarasi Dukung Airlangga Hartarto Jadi Ketum Golkar Lagi

AMPI Resmi Deklarasi Dukung Airlangga Hartarto Jadi Ketum Golkar Lagi

Nasional
MK Ungkap Baru Kali Ini Banyak Pihak Ajukan Diri sebagai Amicus Curiae

MK Ungkap Baru Kali Ini Banyak Pihak Ajukan Diri sebagai Amicus Curiae

Nasional
Bappilu PPP Sudah Dibubarkan, Nasib Sandiaga Ditentukan lewat Muktamar

Bappilu PPP Sudah Dibubarkan, Nasib Sandiaga Ditentukan lewat Muktamar

Nasional
Yusril Anggap Barang Bukti Beras Prabowo-Gibran di Sidang MK Tak Buktikan Apa-apa

Yusril Anggap Barang Bukti Beras Prabowo-Gibran di Sidang MK Tak Buktikan Apa-apa

Nasional
Panglima TNI Tegaskan Operasi Teritorial Tetap Dilakukan di Papua

Panglima TNI Tegaskan Operasi Teritorial Tetap Dilakukan di Papua

Nasional
TNI Kembali Pakai Istilah OPM, Pengamat: Cenderung Pakai Pendekatan Operasi Militer dalam Mengatasinya

TNI Kembali Pakai Istilah OPM, Pengamat: Cenderung Pakai Pendekatan Operasi Militer dalam Mengatasinya

Nasional
Tim Hukum Ganjar-Mahfud Tetap Beri Angka Nol untuk Perolehan Suara Prabowo-Gibran

Tim Hukum Ganjar-Mahfud Tetap Beri Angka Nol untuk Perolehan Suara Prabowo-Gibran

Nasional
Soal Bantuan Presiden, Kubu Ganjar-Mahfud: Kalau Itu Transparan, kenapa Tak Diumumkan dari Dulu?

Soal Bantuan Presiden, Kubu Ganjar-Mahfud: Kalau Itu Transparan, kenapa Tak Diumumkan dari Dulu?

Nasional
Minta MK Kabulkan Sengketa Hasil Pilpres, Kubu Anies: Kita Tidak Rela Pemimpin yang Terpilih Curang

Minta MK Kabulkan Sengketa Hasil Pilpres, Kubu Anies: Kita Tidak Rela Pemimpin yang Terpilih Curang

Nasional
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com