Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
KILAS

Ketua ASEAN-BAC Sebut Investasi Kesehatan Penting untuk Perluas Akses Vaksin DBD Terjangkau bagi Masyarakat

Kompas.com - 15/06/2023, 20:34 WIB
Inang Sh ,
A P Sari

Tim Redaksi

KOMPAS.com – Perhimpunan Bangsa-bangsa Asia Tenggara (ASEAN) terus mempercepat upaya untuk memastikan semua masyarakat di Asia Tenggara mendapatkan akses ke vaksin demam berdarah dengue (DBD) yang terjangkau. Sebab, ASEAN tidak ingin lagi ada kasus kematian akibat DBD.

Hal tersebut dikatakan Ketua Asean Business Advisory Council (ASEAN-BAC) Arsjad Rasjid bertepatan dengan peringatan Hari DBD ASEAN pada hari ini, Kamis (15/6/2023)

Arsjad mengatakan, kunci untuk memperluas akses ke vaksin DBD adalah dengan menggerakkan lebih banyak sumber daya dan investasi dalam bidang kesehatan, manufaktur ilmu kehidupan, dan penelitian dan pengembangan (R&D) melalui kerja sama yang lebih besar antara sektor publik dan swasta.

"DBD telah lama menjadi penyakit yang menghambat pertumbuhan ekonomi dan ketahanan kesehatan di wilayah ini,” ungkapnya dalam keterangan tertulis yang diterima Kompas.com, Kamis (15/6/2023).

Namun, kata Arsjad, dengan terobosan baru dalam teknologi medis, pihaknya sekarang dapat secara efektif mengatasi masalah DBD melalui kemitraan strategis yang tepat antara sektor swasta dan publik.

Baca juga: Waspada DBD di Tengah Suhu Tinggi, Kenali Gejala dan Pencegahannya

Arsjad juga mengatakan, Hari DBD ASEAN kembali mengingatkan semua pihak untuk terus meningkatkan upaya kolaboratif untuk mencegah DBD. Salah satunya dengan melakukan lebih banyak uji klinis untuk vaksin dan terapi yang lebih layak dan siap digunakan oleh populasi.

Adapun Hari DBD ASEAN diperingati setiap 15 Juni untuk meningkatkan kesadaran masyarakat tentang DBD dan menggerakkan sumber daya untuk pencegahan dan pengendalian.

Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) menyebutkan, wilayah Asia Tenggara mengalami peningkatan kasus DBD sebesar 46 persen sejak 2015 hingga 2019. Sementara itu, jumlah kematian akibat DBD menurun 2 persen dalam periode yang sama.

DBD adalah infeksi virus yang ditularkan nyamuk kepada manusia. Penyakit ini umumnya ditemukan di iklim tropis dan subtropis.

Policy Manager of ASEAN-BAC Health Working Group Shuhaela Fabya Haqim mengatakan, wilayah ASEAN mendapatkan manfaat positif dari kemitraan antara sektor publik dan swasta di bidang kesehatan.

Baca juga: Awas, Dampak El Nino Menyebabkan Nyamuk DBD Semakin Ganas

"Pandemi Covid-19 telah mengajarkan kita pelajaran yang sangat berharga tentang pentingnya mitigasi dalam menghadapi krisis pada masa depan,” ungkapnya.

Dia menyebutkan, salah satu bagian inti dari rencana mitigasi tersebut adalah menyusun peta jalan investasi kesehatan ASEAN yang kokoh sehingga dapat mendukung kesejahteraan masyarakat dan pertumbuhan wilayah pada saat yang bersamaan.

“Dengan adanya investasi yang lebih banyak, kesetaraan kesehatan akan lebih dapat dicapai di seluruh wilayah, sehingga akses ke vaksin DBD yang terjangkau dapat menjadi kenyataan dalam waktu dekat," ujar Shuhaela yang juga merupakan Country Director of Tony Blair Institute of Global Change in Indonesia.

Peran sektor bisnis dan swasta

Untuk diketahui, ASEAN-BAC melalui salah satu kelompok kerja, Health Working Group, terus fokus pada tiga bidang utama di tahun 2023. 

Pertama, meningkatkan ketahanan kesehatan ASEAN dengan meningkatkan penelitian dan pengembangan serta manufaktur vaksin, terapi, dan diagnostik (VTD) yang kritis di ASEAN melalui advokasi kebijakan serta kerja sama dengan sektor swasta.

Baca juga: Kemenkes Sebut Fenomena El Nino Pengaruhi Tingginya Kasus DBD di Indonesia

Halaman:


Terkini Lainnya

Pengacara Staf Hasto Klaim Penyidik KPK Minta Maaf

Pengacara Staf Hasto Klaim Penyidik KPK Minta Maaf

Nasional
SYL Disebut Minta Anak Buah Tak Layani Permintaan Atas Namanya

SYL Disebut Minta Anak Buah Tak Layani Permintaan Atas Namanya

Nasional
Menkominfo Ancam Tutup Telegram jika Surat Peringatan Ketiga Tidak Digubris

Menkominfo Ancam Tutup Telegram jika Surat Peringatan Ketiga Tidak Digubris

Nasional
Polri Ungkap Ayah Eki Pernah Diperiksa Propam, tapi Tak Langgar Aturan

Polri Ungkap Ayah Eki Pernah Diperiksa Propam, tapi Tak Langgar Aturan

Nasional
Menko Polhukam Ungkap Modus Jual-Beli Rekening Judi Online, Masuk ke Desa-desa

Menko Polhukam Ungkap Modus Jual-Beli Rekening Judi Online, Masuk ke Desa-desa

Nasional
Airlangga Sodorkan Ketua HIPMI dan Anak Akbar Tanjung Jadi Cawagub Bobby di Sumut

Airlangga Sodorkan Ketua HIPMI dan Anak Akbar Tanjung Jadi Cawagub Bobby di Sumut

Nasional
Romo Magnis: Kekompakan DPR dan Eksekutif Bisa Hancurkan Demokrasi

Romo Magnis: Kekompakan DPR dan Eksekutif Bisa Hancurkan Demokrasi

Nasional
Polisi Ungkap Saka Tatal Cenderung Bohong Saat Diperiksa Tahun 2016

Polisi Ungkap Saka Tatal Cenderung Bohong Saat Diperiksa Tahun 2016

Nasional
Siap Lawan Ahok hingga Edy Rahmayadi di Pilkada Sumut, Bobby: Kita Tarung Gagasan

Siap Lawan Ahok hingga Edy Rahmayadi di Pilkada Sumut, Bobby: Kita Tarung Gagasan

Nasional
BMKG Sebut 5 Provinsi Rawan Karhutla dan Kekeringan Saat Kemarau, Ini Daftarnya

BMKG Sebut 5 Provinsi Rawan Karhutla dan Kekeringan Saat Kemarau, Ini Daftarnya

Nasional
Guru Besar UI Kritik Penggunaan Hukum Sebagai Senjata Politik di Indonesia

Guru Besar UI Kritik Penggunaan Hukum Sebagai Senjata Politik di Indonesia

Nasional
PBB Jelaskan Alasan Yusril Tanda Tangan Surat Permohonan SK Pimpinan Baru ke Kemenkumham

PBB Jelaskan Alasan Yusril Tanda Tangan Surat Permohonan SK Pimpinan Baru ke Kemenkumham

Nasional
Menko Polhukam: Pimpinan TNI-Polri Sudah Tahu Daftar Anggota yang Terlibat Judi 'Online'

Menko Polhukam: Pimpinan TNI-Polri Sudah Tahu Daftar Anggota yang Terlibat Judi "Online"

Nasional
SYL: Saya Tak Pernah Perintahkan Kumpulkan Uang

SYL: Saya Tak Pernah Perintahkan Kumpulkan Uang

Nasional
Tanggal 22 Juni 2024 Memperingati Hari Apa?

Tanggal 22 Juni 2024 Memperingati Hari Apa?

Nasional
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com