Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Saidiman Ahmad
Peneliti Politik dan Kebijakan Publik

Peneliti Politik dan Kebijakan Publik Saiful Mujani Research and Consulting; Alumnus Crawford School of Public Policy, Australian National University.

Rumah Politik Ridwan Kamil

Kompas.com - 24/01/2023, 12:25 WIB
Anda bisa menjadi kolumnis !
Kriteria (salah satu): akademisi, pekerja profesional atau praktisi di bidangnya, pengamat atau pemerhati isu-isu strategis, ahli/pakar di bidang tertentu, budayawan/seniman, aktivis organisasi nonpemerintah, tokoh masyarakat, pekerja di institusi pemerintah maupun swasta, mahasiswa S2 dan S3. Cara daftar baca di sini

Keterbukaan Partai Golkar pada beragam ideologi dimungkinkan terjadi karena semangat karya kekaryaan melampaui semua sekat ideologis tersebut.

Ini barangkali yang menjelaskan mengapa Partai Golkar tidak terbiasa ada di luar pemerintahan. Siapa pun dan dari partai mana pun presidennya, mereka selalu ada di dalam pemerintahan.

Sementara itu, Ridwan Kamil adalah tokoh pemimpin daerah yang relatif berhasil dan inovatif. Di bawah kepemimpinannya, Bandung mengalami pembenahan yang signifikan.

Keberhasilannya menata Bandung membuatnya terpilih sebagai Gubernur Jawa Barat, provinsi dengan penduduk terbesar di Indonesia (sekitar 17,4 persen dari total populasi nasional).

Inovasi Ridwan Kamil di Kota Bandung dilanjutkan ke tingkat provinsi. RK antara lain melahirkan taman-taman kota di pelbagai ibu kota kabupaten.

Di kota-kota kecil Jawa Barat tiba-tiba muncul arena bermain dan wisata dalam kota yang apik dan terjangkau. Tak jarang taman-taman kota itu didesain sendiri oleh gubernur seperti yang dilakukan untuk Masjid Al Jabbar.

Masjid dengan arsitektur menawan itu bukan sekadar tempat ibadah, melainkan taman bermain atau situs wisata dengan memasukkan unsur kultur religiusitas masyarakat Jawa Barat.

Sejak diresmikan pada 30 Desember 2022, area ini tak putus-putusnya ramai oleh pengunjung.

Situs-situs wisata baru yang memasukkan kultur religiusitas tentu akan lebih bermakna jika ditingkatkan menjadi pusat komunitas atau community centre di mana di dalamnya juga menyediakan fasilitas publik seperti perpustakaan, pendidikan, dan pelayanan kegiatan warga lainnya.

Dari sini terlihat bahwa Partai Golkar dan Ridwan Kamil memiliki banyak irisan karakter. Baik Golkar maupun Ridwan Kamil sama-sama berorientasi pada karya dan kinerja teknokratis.

Ini bisa memperkuat image Golkar sebagai partai yang mengedepankan karya dan kekaryaan. Sebaliknya, RK yang selama ini dikenal sebagai pemimpin daerah yang inovatif mendapatkan rumah yang tepat. Ini akan memperkuat branding personalnya.

Sebagai pemimpin daerah, Ridwan Kamil membutuhkan dukungan politik dari partai yang solid. Golkar adalah salah satu partai terbesar dan memiliki dukungan publik yang relatif stabil.

Sementara itu, walaupun Golkar adalah partai besar, salah satu kelemahan partai ini adalah tidak memiliki tokoh yang populer seperti PDIP yang punya Megawati Soekarnoputri, Jokowi, dan Ganjar Pranowo.

Demikian pula Gerindra yang dipimpin oleh Prabowo Subianto. Selama ini, RK adalah salah satu tokoh yang cukup populer secara nasional. Dia selalu masuk dalam daftar 5 besar tokoh yang mendapatkan dukungan publik terbanyak untuk menjadi presiden.

Selain itu, juga ada kepentingan bagi Golkar untuk memulihkan dukungan dari Jawa Barat yang merupakan provinsi terbesar.

Di Jawa Barat, RK sangat populer. Karena itu, hampir tidak ada potensi mudharat seperti berkurangnya ceruk pemilih RK dengan bergabung ke Golkar.

Yang mungkin malah dia memperluas pengaruhnya ke basis-basis partai Golkar, terutama di luar Jawa. Sebaliknya, Golkar memiliki peluang untuk memperkuat atau memulihkan kekuatan partai di provinsi tersebut.

Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.

Halaman:
Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

Menanti Kabinet Prabowo-Gibran, Pembentukan Kementerian Khusus Program Makan Bergizi Gratis Makin Menguat

Menanti Kabinet Prabowo-Gibran, Pembentukan Kementerian Khusus Program Makan Bergizi Gratis Makin Menguat

Nasional
Hari Ini Rakernas V PDI-P Ditutup, Ada Pembacaan Rekomendasi dan Pidato Megawati

Hari Ini Rakernas V PDI-P Ditutup, Ada Pembacaan Rekomendasi dan Pidato Megawati

Nasional
[POPULER NASIONAL] Ahok Siap Maju Pilkada Sumut dan Lawan Bobby | Isu Anggota Densus 88 Kuntit Jampidsus

[POPULER NASIONAL] Ahok Siap Maju Pilkada Sumut dan Lawan Bobby | Isu Anggota Densus 88 Kuntit Jampidsus

Nasional
Daftar Hari Besar Nasional dan Internasional Juni 2024

Daftar Hari Besar Nasional dan Internasional Juni 2024

Nasional
Tanggal 29 Mei 2024 Memperingati Hari Apa?

Tanggal 29 Mei 2024 Memperingati Hari Apa?

Nasional
KPU DKI Jakarta Mulai Tahapan Pilkada Juni 2024

KPU DKI Jakarta Mulai Tahapan Pilkada Juni 2024

Nasional
2 Hari Absen Rakernas V PDI-P, Prananda Prabowo Diklaim Sedang Urus Wisuda Anak

2 Hari Absen Rakernas V PDI-P, Prananda Prabowo Diklaim Sedang Urus Wisuda Anak

Nasional
Covid-19 di Singapura Tinggi, Kemenkes: Situasi di Indonesia Masih Terkendali

Covid-19 di Singapura Tinggi, Kemenkes: Situasi di Indonesia Masih Terkendali

Nasional
Ganjar Ungkap Jawa, Bali, hingga Sumut jadi Fokus Pemenangan PDI-P pada Pilkada Serentak

Ganjar Ungkap Jawa, Bali, hingga Sumut jadi Fokus Pemenangan PDI-P pada Pilkada Serentak

Nasional
Kemenkes Minta Masyarakat Waspada Lonjakan Covid-19 di Singapura, Tetap Terapkan Protokol Kesehatan

Kemenkes Minta Masyarakat Waspada Lonjakan Covid-19 di Singapura, Tetap Terapkan Protokol Kesehatan

Nasional
Pastikan Isi Gas LPG Sesuai Takaran, Mendag Bersama Pertamina Patra Niaga Kunjungi SPBE di Tanjung Priok

Pastikan Isi Gas LPG Sesuai Takaran, Mendag Bersama Pertamina Patra Niaga Kunjungi SPBE di Tanjung Priok

Nasional
Disindir Megawati soal RUU Kontroversial, Puan: Sudah Sepengetahuan Saya

Disindir Megawati soal RUU Kontroversial, Puan: Sudah Sepengetahuan Saya

Nasional
Diledek Megawati soal Jadi Ketum PDI-P, Puan: Berdoa Saja, 'Insya Allah'

Diledek Megawati soal Jadi Ketum PDI-P, Puan: Berdoa Saja, "Insya Allah"

Nasional
Kemenko Polhukam: Kampus Rawan Jadi Sarang Radikalisme dan Lahirkan Teroris

Kemenko Polhukam: Kampus Rawan Jadi Sarang Radikalisme dan Lahirkan Teroris

Nasional
BPIP Siapkan Paskibraka Nasional untuk Harlah Pancasila 1 Juni

BPIP Siapkan Paskibraka Nasional untuk Harlah Pancasila 1 Juni

Nasional
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com