Kompas.com - 04/10/2022, 09:13 WIB

JAKARTA, KOMPAS.com - Sejumlah pihak akan memberikan santunan untuk korban meninggal setelah pertandingan Arema Malang versus Persebaya Surabaya di Stadion Kanjuruhan, Malang, Indonesia.

Kerusuhan terjadi usai pertandingan pada Sabtu (1/10/2022) malam. Awalnya dipicu oleh kekalahan Arema FC atas Persebaya dalam laga pekan ke-11 Liga 1 2022-2023.

Merasa tidak puas dengan hasil pertandingan, para suporter turun ke lapangan. Kemudian, suporter yang ke lapangan ini dipukul mundur oleh aparat keamanan, yakni oleh TNI dan Polri.

Baca juga: Tragedi Kanjuruhan: Kapolres Malang Dicopot, Liga 1 Berhenti, Santunan Rp 50 Juta untuk Korban

Polisi sempat menembakkan gas air mata dengan tujuan melerai massa. Tembakan gas air mata ini bukan hanya dilayangkan di lapangan, tetapi juga ke tribune penonton yang saat itu masih penuh sesak

Tembakan gas air mata membuat suporter panik dan berusaha mencari pintu keluar. Saat kondisi itu, banyak suporter yang terinjak-injak bahkan sesak napas karena paparan gas air mata. Apalagi, banyak pintu keluar stadion yang terkunci.

Sejauh ini, menurut Menteri Koordinator Bidang Pembangunan Manusia dan Kebudayaan Muhadjir Effendy, jumlah orang yang meninggal dunia akibat insiden tersebut mencapai 125 orang. Sementara itu, 302 orang mengalami luka ringan dan 21 orang luka berat.

Baca juga: Mengawal Santunan dari Jokowi untuk Korban Tragedi Kanjuruhan

Menurut Data Kementerian Kesehatan (Kemenkes) pada Senin (3/10/2022) pagi, korban yang meninggal di Stadion Kanjuruhan mencapai 131 orang. Korban luka ringan-sedang sebanyak 248 orang, dan luka berat 58 orang.

Sejumlah pihak turut berduka atas peristiwa tersebut dan memberikan perhatian lebih berupa santunan kepada korban. Adapun jumlah santunan yang diberikan bervariasi.

Presiden Jokowi bakal memberikan santunan Rp 50 juta, Kementerian Sosial (Kemensos) Rp 15 juta, Pemerintah Provinsi Jatim Rp 10 juta, dan santunan dari lembaga lain seperti Pengurus Besar Nahdlatul Ulama (PBNU) sebesar Rp 5 juta.

Santunan Rp 50 juta dari Jokowi

Pemberian santunan Rp 50 juta ini dikabarkan oleh Menteri Koordinator Bidang Politik, Hukum, dan Keamanan (Polhukam) Mahfud MD di kantornya, Senin (3/10/2022).

Baca juga: Pemerintah Harap Santunan Rp 50 Juta untuk Korban Tragedi Kanjuruhan Tak Dianggap Ganti Rugi

Santunan akan diberikan kepada keluarga korban masing-masing, secepatnya dalam satu dua hari ke depan setelah pemerintah pusat melakukan pencocokan data korban ke pemerintah daerah.

"Saya kira tidak lama, tinggal minta nama dan alamat ke Pemda untuk memastikan bahwa 125 orang itu namanya dan ini alamatnya, cuma itu saja," ujar Mahfud, kemarin.

Santunan Pemprov Jatim

Selain dari Jokowi, santunan juga diberikan oleh pemerintah daerah (pemda) setempat. Gubernur Jawa Timur Khofifah Indar Parawansa mengatakan hal ini di Markas Polres Malang, Minggu (2/10/2022).

Khofifah menyebutkan, santunan senilai Rp 10 juta akan diberikan untuk korban meninggal dalam tragedi Kanjuruhan. Selain itu, pihaknya juga akan memberikan santunan Rp 5 juta bagi korban luka berat.

"Bagi yang meninggal, Pemprov akan memberikan santunan takziah masing-masing Rp 10 juta dan kabupaten (Pemkab Malang) juga akan memberikan. Kemudian yang luka berat, Pemprov akan memberikan santunan Rp 5 juta. Ini merupakan bentuk empati kepada keluarga," tutur Khofifah.

Santunan dari Kemensos

Tak hanya itu, Kemensos juga menyatakan akan memberikan santunan Rp 15 juta kepada ahli waris tragedi Stadion Kanjuruhan.

Hal ini disampaikan saat Menteri Koordinator Bidang Pembangunan Manusia dan Kebudayaan Muhadjir Effendy didampingi Menteri Sosial Tri Rismaharini mengunjungi keluarga korban di beberapa kecamatan di Kota dan Kabupaten Malang.

Risma mengungkapkan, santunan diberikan kepada 125 ahli waris yang terdata oleh Kemensos per Senin (3/10/2022) di Kota dan Kabupaten Malang yang mengalami bencana sosial tersebut. Data ini terus bergerak sesuai perkembangan di lapangan.

Baca juga: PBNU Bakal Berikan Santunan Rp 5 Juta untuk Korban Meninggal Tragedi Stadion Kanjuruhan

Selain santunan Rp 15 juta/korban, Kemensos juga membagikan paket sembako. Jumlah santunan Rp 15 juta ini diberikan per korban. Artinya bila satu keluarga terdapat dua korban, maka jumlahnya pun berlipat menjadi Rp 30 juta.

"Kalau korbannya dalam satu keluarga ada dua, kami juga berikan dua, begitu. Kalau ada tiga, ya kita berikan tiga, standarnya begitu. Kita berikan ini, kemudian, kita berikan sembako," tutur Risma.

Meski tidak ada santunan seharga nyawa, Risma berharap santunan ini bisa memberikan keringanan ekonomi bagi keluarga/ahli waris. Risma bilang, bantuan diberikan lantaran tragedi yang terjadi di stadion Kanjuruhan pada Sabtu lalu merupakan salah satu bencana sosial.

Kemensos melalui SDM PKH juga mendata ahli waris yang memiliki komponen ibu hamil, anak usia dini, anak sekolah, lansia, maupun disabilitas untuk bisa dimasukkan dalam DTKS (Data Terpadu Kesejahteraan Sosial) sebagai basis data penerima bantuan sosial.

"Tapi, ada yang khusus-khusus, seperti misalkan, tadi bapaknya yang meninggal, kemudian anaknya masih sekolah, itu kita tangani khusus. Tadi, ada yang kuliah, tinggal beberapa semester, itu kita tangani khusus. Jadi, yang seperti itu, case-nya kita tangani khusus," jelas Risma.

Santunan dari Arema FC

Sebagai klub yang kala itu bertanding, Arema FC memberikan santunan kepada korban, baik korban meninggal maupun korban luka-luka.

Presiden Arema FC, Gilang Widya Pramana atau dikenal dengan Juragan 99 menyebut, santunan diberikan sebagai bentuk rasa tanggung jawab klub, meski nominal berapa pun tidak akan mungkin bisa mengganti nyawa yang hilang.

Baca juga: Pemprov Jatim Beri Santunan ke Ahli Waris Korban Kerusuhan Kanjuruhan

Santunan untuk korban meninggal diberikan Rp 10 juta, untuk korban luka berat Rp 5 juta, dan korban luka ringan Rp 2 juta.

Santunan dari PBNU

Tak hanya pemerintah, santunan juga datang dari Pengurus Besar Nahdlatul Ulama (PBNU). Ketua PBNU Ahmad Fahrur Rozi mengatakan, PBNU akan memberi santunan senilai Rp 5 juta per orang.

Ia mengungkapkan, bantuan santunan tersebut merupakan partisipasi dari Jusuf Hamka atau sering disebut Babah Alun. Babah Alun merupakan salah satu ketua PBNU sekaligus pengusaha jalan tol.

Baca juga: Kemensos Beri Santunan Rp 15 Juta untuk Ahli Waris Tragedi Stadion Kanjuruhan

Nantinya, bantuan awal secara simbolis akan diserahkan oleh ketua umum PBNU pada tanggal 5 Oktober di Malang.

"Santunan dimaksudkan untuk meringankan beban masyarakat di tengah situasi ekonomi yang cukup sulit," tuturnya.

Tanggung pengobatan

Selain santunan, pemerintah menanggung seluruh pengobatan rumah sakit bagi korban luka-luka.

Pun memberikan layanan dukungan psikososial melalui Unit Pelaksana Teknis (UPT) milik kementerian, baik untuk keluarga korban meninggal maupun korban luka-luka. Hal ini ditegaskan pula oleh Mahfud MD.

Baca juga: Pemerintah Akan Berikan Trauma Healing untuk Korban Tragedi Stadion Kanjuruhan

"Kementerian Kesehatan akan menangani pengobatan korban yang luka-luka di rumah sakit dengan biaya gratis dari negara atau dari pemerintah, beban biaya pengobatan dan perawatan gratis tersebut dapat dikoordinasikan dengan pemda setempat," tutur Mahfud.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

KPK Akan Cek Laporan Dugaan Korupsi Tambang Ilegal yang Disebut Seret Pejabat Polri

KPK Akan Cek Laporan Dugaan Korupsi Tambang Ilegal yang Disebut Seret Pejabat Polri

Nasional
Daftar 9 Pati TNI AL yang Berpeluang Jadi KSAL Gantikan Yudo Margono

Daftar 9 Pati TNI AL yang Berpeluang Jadi KSAL Gantikan Yudo Margono

Nasional
Kabareskrim Dilaporkan ke KPK Terkait Dugaan Setoran Tambang Ilegal

Kabareskrim Dilaporkan ke KPK Terkait Dugaan Setoran Tambang Ilegal

Nasional
Ditanya Ibu-ibu soal Kode Rambut Putih, Ganjar: Tertuduh Saya

Ditanya Ibu-ibu soal Kode Rambut Putih, Ganjar: Tertuduh Saya

Nasional
Kegentingan Perpu Pemilu dengan Masa Jabatan KPU

Kegentingan Perpu Pemilu dengan Masa Jabatan KPU

Nasional
Saat Ganjar Kaget Ditanya Emak-emak soal Jadi Presiden 2024, Gelengkan Kepala Beberapa Kali

Saat Ganjar Kaget Ditanya Emak-emak soal Jadi Presiden 2024, Gelengkan Kepala Beberapa Kali

Nasional
Kekerasan terhadap Pekerja Perempuan: Siapa yang Harus Bertanggung Jawab?

Kekerasan terhadap Pekerja Perempuan: Siapa yang Harus Bertanggung Jawab?

Nasional
Pelanggaran HAM di Papua Jadi PR Turun Temurun Panglima TNI

Pelanggaran HAM di Papua Jadi PR Turun Temurun Panglima TNI

Nasional
Kode Jokowi Buat Tokoh Tertentu Dinilai Sekadar Basa-basi Politik

Kode Jokowi Buat Tokoh Tertentu Dinilai Sekadar Basa-basi Politik

Nasional
Dukungan Politik Jokowi Legal Asal Tak Kerahkan Fasilitas Negara

Dukungan Politik Jokowi Legal Asal Tak Kerahkan Fasilitas Negara

Nasional
Ganjar: Waktu Masuk Partai, Saya Ditanya 'Ah Geblek Amat, Kok PDI-P?'

Ganjar: Waktu Masuk Partai, Saya Ditanya "Ah Geblek Amat, Kok PDI-P?"

Nasional
[POPULER NASIONAL] Restu Jenderal Andika untuk Laksamana Yudo Margono | Ferdy Sambo Disebut Sampaikan Brigadir J Harus Dihabisi

[POPULER NASIONAL] Restu Jenderal Andika untuk Laksamana Yudo Margono | Ferdy Sambo Disebut Sampaikan Brigadir J Harus Dihabisi

Nasional
KIB Bakal Gelar 1-2 Pertemuan Lagi buat Kerucutkan Nama Capres

KIB Bakal Gelar 1-2 Pertemuan Lagi buat Kerucutkan Nama Capres

Nasional
Ganjar Akui Bangun Citra Lewat Medsos, sampai Disebut Artis Tiktok

Ganjar Akui Bangun Citra Lewat Medsos, sampai Disebut Artis Tiktok

Nasional
Elektabilitasnya Diprediksi di Bawah Ambang Batas Parlemen, PPP: Cambuk bagi Kami

Elektabilitasnya Diprediksi di Bawah Ambang Batas Parlemen, PPP: Cambuk bagi Kami

Nasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.