Kompas.com - 25/08/2021, 07:42 WIB

JAKARTA, KOMPAS.com - Konfederasi Serikat Pekerja Indonesia (KSPI) mencatat lebih kurang 50.000 buruh terkena pemutusan hubungan kerja (PHK) sejak awal 2021.

Puluhan ribu buruh yang terkena PHK tak lepas dari dampak pandemi Covid-19 yang tak kunjung berakhir.

"Industri yang terkena PHK adalah tekstil, garmen, sepatu. Salah satu sebabnya adalah permintaan dari luar negeri yang menurun," ujar Presiden KSPI Said Iqbal dalam keterangan tertulis, Selasa (24/8/2021).

Baca juga: Serikat Buruh di Depok Mengaku Pernah Dijanjikan Vaksinasi Covid-19 Juli 2021, hingga Kini Belum Terealisasi

Terkait hal itu, Said mencontohkan, untuk produksi sepatu yang berorientasi ekspor terjadi penurunan kapasitas produksi karena permintaan menurun.

Hal itu juga yang terjadi dengan industri tekstil.

Industri lain yang terkena PHK yaitu pabrik yang memproduksi komponen otomotif dengan orientasi ekspor.

"Dan itu sudah di-PHK, masih ratusan buruh yang ter-PHk di komponen otomotif. Karyawan kontrak dipecat. Masih ada pengangguran baru," katanya.

Said juga mengungkapkan, sektor lain yang terdampak adalah industri keramik, farmasi, baja hingga pertambangan.

Khusus industri farmasi terjadi PHK karena adanya penurunan produksi obat non-Covid-19.

Selain itu, industri baja, pertambangan, dan batu bara juga mengalami penurunan.

Baca juga: Buruh Hadapi Disrupsi Ganda, Menaker Ajak AMHI Kolaborasi Hadapi Tantangan

Said menegaskan bahwa hingga saat ini belum melihat ada ada investasi baru yang menyerap tenaga kerja.

Tetapi, yang ada justru pemecatan karyawan dan merekrut pekerja baru.

"Seolah-olah itu penyerapan tenaga kerja baru, padahal bukan," tegas dia.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.