"Sebelum Ada Vaksin, Kunci Paling Penting adalah Protokol Kesehatan"

Kompas.com - 24/11/2020, 11:07 WIB
Warga menggunakan masker berjalan di samping mural bergambar COVID-19 di jalan Roda 2 Gang Mesin RT 01/01, Kelurahan Babakan Pasar, Kota Bogor, Jawa Barat, Minggu (11/10/2020). Mural dalam bentuk himbauan protokol kesehatan pencegahan dan penyebaran COVID-19 tersebut untuk mengingatkan warga bahwa Kota Bogor masih berada dalam zona merah atau risiko tinggi penyebaran COVID-19 dengan kumulatif kasus positif sebanyak 1.511 pasien. ANTARA FOTO/Arif Firmansyah/foc. ANTARA FOTO/ARIF FIRMANSYAHWarga menggunakan masker berjalan di samping mural bergambar COVID-19 di jalan Roda 2 Gang Mesin RT 01/01, Kelurahan Babakan Pasar, Kota Bogor, Jawa Barat, Minggu (11/10/2020). Mural dalam bentuk himbauan protokol kesehatan pencegahan dan penyebaran COVID-19 tersebut untuk mengingatkan warga bahwa Kota Bogor masih berada dalam zona merah atau risiko tinggi penyebaran COVID-19 dengan kumulatif kasus positif sebanyak 1.511 pasien. ANTARA FOTO/Arif Firmansyah/foc.

JAKARTA, KOMPAS.com - Pemerintah terus menggalakkan kampanye masker di berbagai daerah sebagai upaya pencegahan Covid-19. Apalagi saat ini vaksin untuk melindungi masyarakat dari Covid-19 belum ditemukan.

Deputi Bidang Koordinasi Pemerataan Pembangunan Wilayah dan Penanggulangan Bencana Kementerian Koordinator Bidang Pembangunan Manusia dan Kebudayaan (Kemenko PMK) Dody Usodo mengatakan, sebelum ada vaksin, kunci terhindar dari Covid-19 adalah mematuhi protokol kesehatan. Salah satunya, dengan menggunakan masker.

Baca juga: Sederet Pejabat yang Dicopot karena Disebut Abaikan Protokol Kesehatan

"Sebelum ada vaksin, kuncinya yang paling penting adalah kepatuhan terhadap protokol kesehatan," ujar Dody saat menggelar kampanye pembagian masker dan penggunaan masker di Landmark Ternate, Maluku Utara dikutip dari situs resmi Kemenko PMK, Selasa (24/11/2020).

Dody mengatakan, saat ini tren Covid-19 di beberapa wilayah Indonesia masih meningkat.

Namun persepsi dan perilaku masyarakat tentang 3M yaitu memakai masker, menjaga jarak dan mencuci tangan masih belum dilaksanakan dengan baik.

Oleh karena itu, ia pun berharap aparatur pemerintah mulai dari level pusat sampai daerah dapat melakukan sosialisasi kepada masyarakat.

Utamanya agar masyarakat disiplin dan patuh sehingga tercipta kedisiplinan individu dan kelompok.

Baca juga: Anies Sebut Kedisiplinan Masyarakat Terapkan Protokol Kesehatan Menurun

"Penggunaan masker merupakan kunci agar masyarakat dapat produktif dalam menjalankan perekonomian yang aman dari Covid-19," ucap Dody.

Adapun dalam kunjungan tersebut sebanyak 11.200 lembar masker diserahkan kepada perwakilan tokoh agama, Basarnas Kota Ternate, BPBD Provinis Maluku Utara, dan perwakilan pelajar.



Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X