Masyarakat Diminta Tidak Bicara Keras demi Cegah Penularan Covid-19

Kompas.com - 11/07/2020, 14:41 WIB
Suasana di dalam Kereta Rel Listrik (KRL) Commuter Line di Stasiun Kota Bogor, Selasa (9/6/2020). Pihak stasiun menerapkan protokol kesehatan kepada petugas dan penumpang antara lain penerapan pembatasan jumlah kapasitas penumpang di dalam gerbong KRL untuk mengurangi penyebaran virus Covid-19. KOMPAS.COM/KRISTIANTO PURNOMOSuasana di dalam Kereta Rel Listrik (KRL) Commuter Line di Stasiun Kota Bogor, Selasa (9/6/2020). Pihak stasiun menerapkan protokol kesehatan kepada petugas dan penumpang antara lain penerapan pembatasan jumlah kapasitas penumpang di dalam gerbong KRL untuk mengurangi penyebaran virus Covid-19.
|
Editor Bayu Galih

JAKARTA, KOMPAS.com- Kepala Lembaga Biologi Molekuler Eijkman Amin Seobandrio mengingatkan masyarakat agar tidak berbicara keras-keras demi mencegah penularan Covid-19.

Amin mengatakan, berbicara keras-keras dapat menyebabkan keluarnya droplet atau cipratan dari mulut yang mengandung virus corona SARS-CoV-2 penyebab Covid-19.

"Di restoran misalnya, sekarang tidak direkomendasi lagi ada musik background yang kencang karena dengan adanya musik yang keras itu, orang jadi bicara keras juga. Dengan bicara keras itu, lebih banyak virus yang keluar," kata Amin dalam diskusi Polemik, Sabtu (11/7/2020).

Baca juga: Virus Corona Penyebab Covid-19 Disebut Dapat Bertahan di Udara 8 Jam

Amin mengungkapkan, virus tersebut tidak hanya menular dari droplet melainkan juga melalui partikel-partikel kecil yang muncul akibat penguapan droplet tersebut.

Ia mengatakan, virus yang berada dalam partikel kecil itu dapat bertahan selama delapan jam di udara.

Oleh sebab itu, risiko penularan Covid-19 melalui udara di dalam ruangan tertutup yang berisi banyak orang akan lebih tinggi karena partikel mengandung virus itu hanya berputar-putar di dalam ruangan.

"Apalagi kalau di kendaraan umum misalnya ada di gerbong kereta api. Itu orang bersin di satu ujung gerbong, bisa yang ujung satu lagi bisa kena juga," kata Amin.

Baca juga: Covid-19 Dapat Menular Lewat Udara, Epidemiolog: Gunakan Masker di Luar dan Dalam Gedung

Pakar epidemiologi Universitas Indonesia Pandu Riono menambahkan, penularan Covid-19 melalui udara itu dapat dicegah dengan disiplin menggunakan masker.

"Dengan adanya WHO mengakui kemungkinan ada penularan melalui aerotransmission ini, itu sebenarnya mengesahkan untuk memperkuat tekad kita harus menggunakan masker baik di luar gedung maupun di dalam gedung," kata Pandu.



25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads X