Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+

IAKMI Sarankan Pemerintah Lakukan Stategi Ini untuk Lawan Covid-19

Kompas.com - 04/06/2020, 11:15 WIB
Sania Mashabi,
Kristian Erdianto

Tim Redaksi

JAKARTA, KOMPAS.com - Ikatan Ahli Kesehatan Masyarakat Indonesia (IAKMI) merumuskan tiga strategi untuk melawan penyebaran virus corona (Covid-19) di Indonesia.

Ketua Umum IAKMI Ede Surya Darmawan menilai strategi tersebut perlu dilakukan karena kecenderungan kasus positif Covid-19 masih terus meningkat.

"Tren kasus masih terus meningkat, belum terlihat adanya kecenderungan kurva melandai," ujar Ede melalui keterangan tertulis, Kamis (4/6/2020). 

Baca juga: Jokowi Sebut Penularan Covid-19 di Tiga Provinsi Ini Masih Tinggi

Menurut Ede, strategi pertama yang harus dilakukan adalah sinkronisasi dan harmonisasi kebijakan penanganan Covid-19.

Kebijakan yang harus disinkroniksasi mulai dari tingkat pusat hingga ke tingkat kabupaten atau kota.

Strategi selanjutnya adalah penguatan layanan kesehatan seperti ketersediaan alat pelindung diri (APD), prosedur rujukan, tatalaksana diagnosis dan pemeriksaan atau laboratorium.

Sedangkan strategi terakhir terdapatnya kegiatan penanganan Covid-19 berbasis komunitas.

"Tentunya dengan mengedukasi kesadaran perilaku hidup bersih sehat (PHBS), kepedulian kolektif untuk screening atau penyelidikan epidemiologi, serta koordinasi dengan tenaga kesehatan dan fasilitas kesehatan," kata Ede.

Baca juga: Jokowi Naikkan Target Tes Covid-19 Jadi 20.000 Spesimen per Hari

Selain tiga strategi tersebut, IAKMI juga menyiapkan formula optimalisasi strategi penanganan Covid-19 yang dilakukan pemerintah saat ini.

Formula pertama, memastikan setiap keluarga mampu mencegah penularan Covid-19 dengan hidup lebih sehat.

Kemudian, penyehatan manajemen Puskesmas agar memiliki kemampuan mendampingi masyarakat untuk mampu cegah dan lawan Covid-19 bersama relawan kesehatan.

Selanjutnya, peningkatan kapasitas pemerintah daerah agar mampu menangani Covid-19 secara baik dalam melakukan prevent, detect, respond (PDR) atau test, trace, treat, isolate (TTTI).

Formula keempat, perjelas status sehat epidemiologis atau kurva epidemiologi untuk semua provinsi dan kabupaten/kota sebagai dasar penguatan atau pelenturan PSBB wilayah.

Terakhir, penyempurnaan protokol hidup baru sehat-produktif (new normal health protocol) yang dilaksanakan pada setiap sektor.

"Maka IAKMI menyampaikan formula 4 sehat 5 sempurna untuk menangani Covid-19," tutur dia.

Simak breaking news dan berita pilihan kami langsung di ponselmu. Pilih saluran andalanmu akses berita Kompas.com WhatsApp Channel : https://www.whatsapp.com/channel/0029VaFPbedBPzjZrk13HO3D. Pastikan kamu sudah install aplikasi WhatsApp ya.

Video rekomendasi
Video lainnya


Terkini Lainnya

Tak Mau Buru-buru Bersikap soal Putusan MA, Demokrat: Kita Pelajari Dulu

Tak Mau Buru-buru Bersikap soal Putusan MA, Demokrat: Kita Pelajari Dulu

Nasional
Saksi Sebut Ada Penebalan Jalan di Tol MBZ Saat Akan Uji Beban

Saksi Sebut Ada Penebalan Jalan di Tol MBZ Saat Akan Uji Beban

Nasional
2 WNI Dalang Visa Haji Palsu Terancam Penjara 6 Bulan dan Dilarang Masuk Arab Saudi 1 Dekade

2 WNI Dalang Visa Haji Palsu Terancam Penjara 6 Bulan dan Dilarang Masuk Arab Saudi 1 Dekade

Nasional
2 WNI Dalang Visa Haji Palsu Akan Diproses Hukum di Arab Saudi

2 WNI Dalang Visa Haji Palsu Akan Diproses Hukum di Arab Saudi

Nasional
Kolaborasi Kemenaker dan BKKBN Dorong Penyediaan Fasilitas KB di Lingkungan Kerja

Kolaborasi Kemenaker dan BKKBN Dorong Penyediaan Fasilitas KB di Lingkungan Kerja

Nasional
Gerindra Kantongi Nama untuk Pilkada Jakarta, Sudah Disepakati Koalisi Indonesia Maju

Gerindra Kantongi Nama untuk Pilkada Jakarta, Sudah Disepakati Koalisi Indonesia Maju

Nasional
Budi Djiwandono Nyatakan Tak Maju Pilkada Jakarta, Ditugaskan Prabowo Tetap di DPR

Budi Djiwandono Nyatakan Tak Maju Pilkada Jakarta, Ditugaskan Prabowo Tetap di DPR

Nasional
ICW Minta Pansel Capim KPK Tak Loloskan Calon Bawa Agenda Parpol

ICW Minta Pansel Capim KPK Tak Loloskan Calon Bawa Agenda Parpol

Nasional
Soroti Kekurangan Kamar di RS Lubuklinggau, Jokowi Telepon Menteri PUPR Segera Turunkan Tim

Soroti Kekurangan Kamar di RS Lubuklinggau, Jokowi Telepon Menteri PUPR Segera Turunkan Tim

Nasional
Unsur Pemerintah Dominasi Pansel Capim KPK, ICW: Timbul Dugaan Cawe-Cawe

Unsur Pemerintah Dominasi Pansel Capim KPK, ICW: Timbul Dugaan Cawe-Cawe

Nasional
Jokowi Beri Sinyal Lanjutkan Bantuan Pangan, Diumumkan Bulan Juni

Jokowi Beri Sinyal Lanjutkan Bantuan Pangan, Diumumkan Bulan Juni

Nasional
Hati-hati, 'Drone' Bisa Dipakai untuk Intai Polisi hingga Jatuhkan Peledak

Hati-hati, "Drone" Bisa Dipakai untuk Intai Polisi hingga Jatuhkan Peledak

Nasional
KPK Harap Pansel Capim Aktif Serap Masukan Masyarakat

KPK Harap Pansel Capim Aktif Serap Masukan Masyarakat

Nasional
KY Diminta Turun Tangan Usai MA Ubah Syarat Usia Calon Kepala Daerah

KY Diminta Turun Tangan Usai MA Ubah Syarat Usia Calon Kepala Daerah

Nasional
2 Koordinator Jemaah Pemegang Visa Non-haji Ditahan, Terancam Denda 50.000 Riyal

2 Koordinator Jemaah Pemegang Visa Non-haji Ditahan, Terancam Denda 50.000 Riyal

Nasional
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke
Login untuk memaksimalkan pengalaman mengakses Kompas.com