Kepala Bappenas: PSBB di Jakarta Bisa Dilonggarkan, asalkan...

Kompas.com - 21/05/2020, 06:23 WIB
Kepala Bappenas Suharso Monoarfa di Istana Kepresidenan, Jakarta, Selasa (25/2/2020). KOMPAS.com/IhsanuddinKepala Bappenas Suharso Monoarfa di Istana Kepresidenan, Jakarta, Selasa (25/2/2020).

JAKARTA, KOMPAS.com - Menteri Perencanaan Pembangunan Nasional/Kepala Bappenas Suharso Monoarfa mengatakan bisa saja Pembatasan Sosial Berskala Besar (PSBB) di Jakarta dilonggarkan jika memenuhi syarat.

Hal itu disampaikan Suharso menanggapi angka reproductive number (Ro) atau tingkat penularan di Jakarta yang mendekati 1.

Untuk diketahui, PSBB bisa dilonggarkan jika angka Ro dalam waktu 14 hari berturut-turut di bawah 1. Itu artinya dalam 14 hari hampir tak ada penularan Covid-19 yang terjadi.

Baca juga: Anies: Penyebaran Virus Corona Sejauh Ini Terkendali tetapi Belum Selesai

"Soal Jakarta itu sekali lagi memang sekarang angkanya sudah mendekati 1, tetapi tentu persyaratannya WHO (World Health Organization) itu kalau sudah di bawah 1. Itu pun setidaknya di bawah 1 selama 2 minggu," ujar Suharso melalui video conference, Rabu (20/5/2020).

"Dia bisa memelihara Ro pada 14 hari berturut-turut di bawah 1. Itu kita sudah mulai melakukan (pelonggaran PSBB).

Sebelumnya Suharso mengatakan angka reproductive number (tingkat penularan) merupakan salah satu prasyarat bagi negara atau daerah yang hendak melonggarkan PSBB.

Baca juga: Masyarakat yang Menentukan, Akankah PSBB Jakarta Jadi Penghabisan?

Saat ini tingkat penularan Covid-19 di Jakarta berkisar di angka 1.

Itu berarti 1 orang yang mengidap Covid-19 di Jakarta berpotensi menularkan penyakitnya ke 1 orang lainnya. Sedangkan tingkat penularan Covid-19 di dunia berkisar dari 1,9-5,7.

Adapun, World Health Organization mensyaratkan negara atau daerah yang boleh melonggarkan pembatasan sosial ialah yang memiliki tingkat penularan di bawah 1 dan kondisi itu berlangsung selama 14 hari berturut-turut. Itu berarti hampir tak ada penularan di daerah tersebut.



25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads X