Helmy Yahya: Masyarakat Akan Terbiasa dengan New Normal

Kompas.com - 18/05/2020, 17:00 WIB
Eks Dirut TVRI Helmy Yahya di Kebayoran Baru, Jakarta Selatan, Rabu (12/2/2020). KOMPAS.com/Dian Erika Eks Dirut TVRI Helmy Yahya di Kebayoran Baru, Jakarta Selatan, Rabu (12/2/2020).

JAKARTA, KOMPAS.com - Pembawa acara Helmy Yahya mengatakan, masyarakat akan mulai terbiasa dengan kebiasaan baru seiring dengan pandemi Covid-19 yang tak kunjung berakhir.

Hal tersebut disampaikan Helmy dalam diskusi bertajuk " New Normal: Tatanan Hidup Covid-19" secara virtual, Senin (18/5/2020).

Helmy mencontohkan, kebiasaan lama masyarakat mulai dari bersalaman dengan orang lain dan bekerja di kantor akan mulai ditinggalkan dan muncul kebiasaan baru atau new normal.

"Kita sudah terbiasa dengan sesuatu kebiasaan baru, yang disebut dengan new normal, kita dulu terbiasa, kami orang Palembang kalau bertemu harus salaman, yang muda harus cium tangan, sekarang kan tidak. Cara kita berkantor, tidak apa-apa tuh tidak bertemu dalam satu kantor, enggak apa-apa," kata Helmy.

Baca juga: Penerapan New Normal, Masyarakat Dituntut untuk Bisa Beradaptasi

Helmy mengatakan, bekerja yang dilakukan di rumah mulai efektif bagi masyarakat karena tidak perlu mengeluarkan biaya transportasi dan mengurangi kemacetan.

Menurut dia, bekerja di rumah lebih efektif karena bisa dilakukan melalui aplikasi meeting.

"Kita makin tahu ternyata bisa tuh, bekerja di rumah kadang lebih efektif, saya pernah satu hari melakukan 7 kali zoom meeting, dulu itu kan susah, harus ngumpulin orang ada yang terlambat, terjebak di lift sekarang, tidak ada lagi," ujar dia.

Kendati demikian, Helmy mengatakan, kebiasaan baru atau new normal itu akan merugikan bisnis pariwisata, restoran, dan bioskop.

Bahkan, akan berdampak pada para karyawan yang akan menerima gaji yang rendah.

"Target omzet tidak seperti dulu, ini jadi persoalan, kalau di bioskop sekali tayang 100 penonton, sekarang cuma 60 penonton, itu pun kalau penuh, dan akan terjadi penyesuaian tenaga kerja akan dibayar lebih murah, ya ditahun-tahun atau setalah corona ini, itu yang new normal," ucap dia. 

Baca juga: Ikuti Arahan Menteri BUMN, PT KAI Siapkan Skenario The New Normal

Helmy mengatakan, gaji yang diterima karyawan tersebut akan membuat daya beli rendah.

Namun, Helmy meminta masyarakat tidak mengeluh dalam kondisi sulit ini. Menurut dia, masyarakat harus bisa mengambil setiap peluang seperti berjualan secara online.

"Jangan mengeluh, karena tidak ada persoalan yang bisa selesai dengan mengeluh, semua orang punya persoalan dari negara, perusahaan sampai employee, upskilling sebanyak mungkin," kata dia.



25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Benny Wenda Deklarasikan Pemerintahan Sementara Papua Barat, Mahfud: Makar

Benny Wenda Deklarasikan Pemerintahan Sementara Papua Barat, Mahfud: Makar

Nasional
Survivor Covid-19 Perlu Waspadai Long Covid, Apa Itu?

Survivor Covid-19 Perlu Waspadai Long Covid, Apa Itu?

Nasional
Kemenlu Pulangkan 43 Pekerja Migran Korban Perdagangan Orang di Saudi

Kemenlu Pulangkan 43 Pekerja Migran Korban Perdagangan Orang di Saudi

Nasional
Saat Calon Hakim MA Ditanya soal Perlunya Ada Hakim Ad Hoc Tindak Pidana Korupsi

Saat Calon Hakim MA Ditanya soal Perlunya Ada Hakim Ad Hoc Tindak Pidana Korupsi

Nasional
Survei TII: Hanya 50 Persen Responden Menilai Kinerja KPK Cukup Baik

Survei TII: Hanya 50 Persen Responden Menilai Kinerja KPK Cukup Baik

Nasional
Pimpinan Komisi II: Tak Elok DPRD DKI Usulkan Kenaikan Gaji Saat Krisis Pandemi Covid-19

Pimpinan Komisi II: Tak Elok DPRD DKI Usulkan Kenaikan Gaji Saat Krisis Pandemi Covid-19

Nasional
Jokowi: Perlindungan bagi Penyandang Disabilitas Harus Berdasar HAM

Jokowi: Perlindungan bagi Penyandang Disabilitas Harus Berdasar HAM

Nasional
Duduk Perkara Putri Jusuf Kalla Laporkan Ferdinand Hutahaean

Duduk Perkara Putri Jusuf Kalla Laporkan Ferdinand Hutahaean

Nasional
Gakkumdu: 104 Dugaan Tindak Pidana Pemilu Disidik, Paling Banyak Terkait Netralitas ASN

Gakkumdu: 104 Dugaan Tindak Pidana Pemilu Disidik, Paling Banyak Terkait Netralitas ASN

Nasional
Kuasa Hukum Sebut Ustaz Maaher Belum Pernah Dipanggil untuk Pemeriksaan Pendahuluan

Kuasa Hukum Sebut Ustaz Maaher Belum Pernah Dipanggil untuk Pemeriksaan Pendahuluan

Nasional
Survei TII: Publik Nilai DPR Institusi Paling Korup

Survei TII: Publik Nilai DPR Institusi Paling Korup

Nasional
Jokowi: Buang Jauh-jauh Ego Sektoral, Kita Harus Gerak Cepat dalam Situasi Krisis

Jokowi: Buang Jauh-jauh Ego Sektoral, Kita Harus Gerak Cepat dalam Situasi Krisis

Nasional
Wapres Sebut Pemerintah Telah Berupaya Percepat Perizinan dengan Teknologi Digital

Wapres Sebut Pemerintah Telah Berupaya Percepat Perizinan dengan Teknologi Digital

Nasional
Wapres Berharap Pembangunan Perumahan MBR Gunakan Skema Padat Karya

Wapres Berharap Pembangunan Perumahan MBR Gunakan Skema Padat Karya

Nasional
KPK Amankan 8 Unit Sepeda dari Rumah Dinas Edhy Prabowo, Diduga Hasil Suap

KPK Amankan 8 Unit Sepeda dari Rumah Dinas Edhy Prabowo, Diduga Hasil Suap

Nasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X