Antisipasi Penyebaran Corona ke Napi, Ditjen PAS Siapkan Lokasi Isolasi Mandiri

Kompas.com - 20/03/2020, 07:33 WIB
Rumah Tahanan (Rutan) Negara Kelas I Tanjungpinang mengehentikan jam besuk bagi warga binaan. Meski dihentikan sementara, namun para warga binaan tetap bisa berkomunikasi dengan keluarganya melalui fasilitas video call yang sudah disediakan. KOMPAS.COM/HADI MAULANARumah Tahanan (Rutan) Negara Kelas I Tanjungpinang mengehentikan jam besuk bagi warga binaan. Meski dihentikan sementara, namun para warga binaan tetap bisa berkomunikasi dengan keluarganya melalui fasilitas video call yang sudah disediakan.

JAKARTA, KOMPAS.com - Kementerian Hukum dan HAM (Kemenkumham) tengah menyiapkan sejumlah Unit Pelaksana Teknis (UPT) Pemasyarakatan sebagai rujukan isolasi mandiri bagi Warga Binaan Pemasyarakatan (WBP) yang menjadi orang dalam pemantauan (ODP), pasien dengan pengawasan (PDP), dan suspect virus corona.

Direktur Jenderal Pemasyarakatan (Dirjen PAS) Kemenkumham Nugroho memastikan, pada setiap UPT Pemasyarakatan dan kantor wilayah nantinya akan disiagakan satuan petugas khusus covid-19.

“Kita harus dapat menghadapi keadaan terburuk di mana lembaga pemasyarakatan (lapas) dan rumah tahanan negara (rutan) terdapat pasien dengan pengawasan,” kata Nugroho melalui keterangan tertulis kepada Kompas.com, Kamis (20/3/2020).

Baca juga: Antisipasi Virus Corona, Ditjen PAS Tiadakan Kunjungan Bagi Napi dan Tahanan di Jakarta

Nugroho merinci sejumlah UPT Pemasyarakatan yang kini tengah disiapkan, antara lain, Rumah Sakit Umum Pengayoman Cipinang, Lapas Kelas IIA Cikarang, Lapas Pemuda Kelas IIA Tangerang, Lapas Kelas IIA Serang dan Lapas Perempuan Kelas IIB Manado.

Jumlah ini masih akan bertambah karena wilayah lain nantinya bakal mengusulkan UPT Pemasyarakatan yang dapat menjadi rujukan isolasi mandiri.

Nugroho menyebut bahwa dirinya telah meminta UPT Pemasyarakatan segera menyusun kebutuhan sarana prasarana penanganan covid-19 dengan melakukan revisi anggaran sesuai jenjang yang ada.

Baca juga: Tak Punya Alat Pengukur Suhu, Pembesuk Tahanan Lapas Jember Masuk Tanpa Dicek

Ia juga mengaku sudah mengingatkan jajarannya mengenai ketersediaan alat pelindung diri (APD) bagi petugas kesehatan.

“Pastikan lapas/rutan bersih secara sanitasi maupun secara umum serta pemenuhan kebutuhan dasar seperti makanan, minuman dan vitamin untuk meminimalkan penyebaran virus corona," ujar Nugroho.

"Periksa kesehatan tahanan dan narapidana yang telah kontak dengan orang luar seperti setelah sidang atau bertemu pengacara,” lanjutnya.

Baca juga: Lapas Tasikmalaya Tutup Kunjungan Keluarga Tahanan Selama 14 Hari

Nugroho menambahkan, pihaknya juga telah melakukan sejumlah upaya pencegahan penularan virus corona, di antaranya dengan mengecek suhu tubuh WBP saat penghitungan jumlah setiap hari.

Kemenkumham juga memberlakukan pembatasan kunjungan dan diganti dengan layanan video call, serta menyediakan fasilitas cuci tangan.



Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X