Ini Hasil Penggeledahan Rumah Warga di Batan Indah Terkait Radiasi Nuklir

Kompas.com - 25/02/2020, 21:49 WIB
Tim Gegana, Gegana, Badan Tenaga Nuklir Nasional (Batan) serta Badan Pengawas Tenaga Nuklir (Bapeten) memeriksa salah satu rumah di Blok A Nomor 22 Perumahan Batan Indah, Kademangan, Setu, Tangerang Selatan, Senin (24/2/2020) siang. KOMPAS.com/Muhamad Isa BustomiTim Gegana, Gegana, Badan Tenaga Nuklir Nasional (Batan) serta Badan Pengawas Tenaga Nuklir (Bapeten) memeriksa salah satu rumah di Blok A Nomor 22 Perumahan Batan Indah, Kademangan, Setu, Tangerang Selatan, Senin (24/2/2020) siang.

JAKARTA, KOMPAS.com - Polisi telah menyita sejumlah barang bukti dari rumah milik warga berinisial SM di Perumahan Batan Indah, Tangerang Selatan. Rumah SM sebelumnya digeledah pada Senin (24/2/2020) kemarin, karena diduga terkait dengan penemuan sumber radiasi nuklir.

Kepala Biro Penerangan Masyarakat Divisi Humas Polri Brigjen (Pol) Argo Yuwono menuturkan, polisi mengamankan serpihan zat radioaktif jenis Cs 137 serta sejumlah data-data.

"Penyitaan terhadap 5 kemasan plastik yang masing-masing berisi serpihan zat radioaktif Cs 137 yang dimasukan dalam wadah dan dititip rawat di PTLR Batan, 1 bundel data timah ts 208, 1 bundel data timah ts 209, dan botol penyimpanan radioaktif Cs 137," kata Argo ketika dihubungi Kompas.com, Selasa (25/2/2020).

Baca juga: Selidiki Temuan Radioaktif, Polisi Geledah Rumah di Batan Indah

Selain itu, aparat kepolisian juga mengamankan satu gayung berisi campuran tanah atau pasir sebesar 2,6 millisieverts (mSv).

Satuan mSv merupakan salah satu unit pengukuran untuk menghitung seberapa besar radiasi yang terpapar kepada manusia dalam kesehariannya serta mengetahui dampak potensialnya terhadap kesehatan.

Argo mengatakan, polisi juga menemukan sejumlah zat sisa lainnya.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

"Di rumah saudara SM, ditemukan depleted kosong dan depleted uranium (atau uranium sisa) 4,5 kg dosis 1,48 microsive/hour," ujar dia.

Baca juga: Kata Tetangga soal Pemilik Rumah yang Diduga Sumber Radiasi Nuklir

Sejauh ini aparat sudah memeriksa sebanyak 17 orang saksi, yang terdiri dari warga sekitar, pegawai Badan Pengawas Tenaga Nuklir (Bapeten), dan Badan Tenaga Nuklir Nasional (Batan).

Pemilik rumah pun turut diperiksa oleh polisi terkait temuan zat radioaktif tersebut.

Saat ini, polisi bekerja sama dengan Bapeten dalam menyelidiki penyebab keberadaan limbah radioaktif di daerah tersebut.

Halaman:


Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.