Ini Hasil Penggeledahan Rumah Warga di Batan Indah Terkait Radiasi Nuklir

Kompas.com - 25/02/2020, 21:49 WIB
Tim Gegana, Gegana, Badan Tenaga Nuklir Nasional (Batan) serta Badan Pengawas Tenaga Nuklir (Bapeten) memeriksa salah satu rumah di Blok A Nomor 22 Perumahan Batan Indah, Kademangan, Setu, Tangerang Selatan, Senin (24/2/2020) siang. KOMPAS.com/Muhamad Isa BustomiTim Gegana, Gegana, Badan Tenaga Nuklir Nasional (Batan) serta Badan Pengawas Tenaga Nuklir (Bapeten) memeriksa salah satu rumah di Blok A Nomor 22 Perumahan Batan Indah, Kademangan, Setu, Tangerang Selatan, Senin (24/2/2020) siang.

JAKARTA, KOMPAS.com - Polisi telah menyita sejumlah barang bukti dari rumah milik warga berinisial SM di Perumahan Batan Indah, Tangerang Selatan. Rumah SM sebelumnya digeledah pada Senin (24/2/2020) kemarin, karena diduga terkait dengan penemuan sumber radiasi nuklir.

Kepala Biro Penerangan Masyarakat Divisi Humas Polri Brigjen (Pol) Argo Yuwono menuturkan, polisi mengamankan serpihan zat radioaktif jenis Cs 137 serta sejumlah data-data.

"Penyitaan terhadap 5 kemasan plastik yang masing-masing berisi serpihan zat radioaktif Cs 137 yang dimasukan dalam wadah dan dititip rawat di PTLR Batan, 1 bundel data timah ts 208, 1 bundel data timah ts 209, dan botol penyimpanan radioaktif Cs 137," kata Argo ketika dihubungi Kompas.com, Selasa (25/2/2020).

Baca juga: Selidiki Temuan Radioaktif, Polisi Geledah Rumah di Batan Indah

Selain itu, aparat kepolisian juga mengamankan satu gayung berisi campuran tanah atau pasir sebesar 2,6 millisieverts (mSv).

Satuan mSv merupakan salah satu unit pengukuran untuk menghitung seberapa besar radiasi yang terpapar kepada manusia dalam kesehariannya serta mengetahui dampak potensialnya terhadap kesehatan.

Argo mengatakan, polisi juga menemukan sejumlah zat sisa lainnya.

"Di rumah saudara SM, ditemukan depleted kosong dan depleted uranium (atau uranium sisa) 4,5 kg dosis 1,48 microsive/hour," ujar dia.

Baca juga: Kata Tetangga soal Pemilik Rumah yang Diduga Sumber Radiasi Nuklir

Sejauh ini aparat sudah memeriksa sebanyak 17 orang saksi, yang terdiri dari warga sekitar, pegawai Badan Pengawas Tenaga Nuklir ( Bapeten), dan Badan Tenaga Nuklir Nasional (Batan).

Pemilik rumah pun turut diperiksa oleh polisi terkait temuan zat radioaktif tersebut.

Saat ini, polisi bekerja sama dengan Bapeten dalam menyelidiki penyebab keberadaan limbah radioaktif di daerah tersebut.

Halaman:
Menangkan e-Voucher Belanja total jutaan rupiah. Kumpulkan poin di Kuis Hoaks/Fakta. *S&K berlaku
Ikut


Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Di Tengah Pandemi Covid-19, TNI AU Selenggarakan HUT ke-74 Secara Sederhana

Di Tengah Pandemi Covid-19, TNI AU Selenggarakan HUT ke-74 Secara Sederhana

Nasional
Mei, Target BPPT Selesaikan Purwarupa Alat Tes Covid-19

Mei, Target BPPT Selesaikan Purwarupa Alat Tes Covid-19

Nasional
Pemerintah: Pemda Dipersilakan Ajukan PSBB

Pemerintah: Pemda Dipersilakan Ajukan PSBB

Nasional
Ketika Pemerintah Tak Larang Mudik, tetapi Suruh ASN Minta Masyarakat Tak Mudik...

Ketika Pemerintah Tak Larang Mudik, tetapi Suruh ASN Minta Masyarakat Tak Mudik...

Nasional
Covid-19 hingga 8 April: 2.956 Kasus, 222 Pasien Sembuh, 240 Meninggal

Covid-19 hingga 8 April: 2.956 Kasus, 222 Pasien Sembuh, 240 Meninggal

Nasional
SBY: Sampaikan Pandangan Tanpa Harus Menghina Pemimpin Kita

SBY: Sampaikan Pandangan Tanpa Harus Menghina Pemimpin Kita

Nasional
Kisah Korban PHK dan Harapan Bernama Kartu Prakerja…

Kisah Korban PHK dan Harapan Bernama Kartu Prakerja…

Nasional
Korlantas Polri: Ojol Angkut Penumpang Tidak Dilarang

Korlantas Polri: Ojol Angkut Penumpang Tidak Dilarang

Nasional
Tips dari Erick Thohir Bersihkan Paket Barang dan Makanan Delivery

Tips dari Erick Thohir Bersihkan Paket Barang dan Makanan Delivery

Nasional
Jakarta Larang Kerumunan Lebih dari 5 Orang, Komnas HAM Minta Anies Buat Protokol Teknis

Jakarta Larang Kerumunan Lebih dari 5 Orang, Komnas HAM Minta Anies Buat Protokol Teknis

Nasional
Terima 10.000 Pesan Penolakan, Ketua Baleg Akan Libatkan Serikat Buruh Bahas RUU Cipta Kerja

Terima 10.000 Pesan Penolakan, Ketua Baleg Akan Libatkan Serikat Buruh Bahas RUU Cipta Kerja

Nasional
Komnas HAM Minta Anies Edukasi Publik Tak Ada Diskriminasi Terhadap Pasien Covid-19

Komnas HAM Minta Anies Edukasi Publik Tak Ada Diskriminasi Terhadap Pasien Covid-19

Nasional
Unggah Komentar yang Diduga Hina Presiden, Buruh Ditangkap Polisi

Unggah Komentar yang Diduga Hina Presiden, Buruh Ditangkap Polisi

Nasional
Penjelasan Menag soal Pelatihan Petugas Haji di Surabaya yang Jadi Klaster Penularan Covid-19

Penjelasan Menag soal Pelatihan Petugas Haji di Surabaya yang Jadi Klaster Penularan Covid-19

Nasional
Ketua Baleg Mengaku Terima 10.000 Pesan Penolakan RUU Cipta Kerja

Ketua Baleg Mengaku Terima 10.000 Pesan Penolakan RUU Cipta Kerja

Nasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X