BPIP dan KPK Kerja Sama Bumikan Pancasila

Kompas.com - 17/02/2020, 19:12 WIB
Kepala Badan Pembinaan Ideologi Pancasila (BPIP) Yudian Wahyudi (kedua kanan) bersama Sekretaris Utama BPIP Karjono (kanan), Staf Khusus Dewan Pengarah BPIP Romo Antonius Benny Susetyo (kedua kiri) dan Deputi Pencegahan KPK Pahala Nainggolan, berfoto bersama seusai melakukan pertemuan di Gedung KPK, Jakarta, Senin (17/2/2020). Pertemuan tersebut membahas kerjasama pendidikan Pancasila untuk kalangan muda. ANTARA FOTO/Aprillio Akbar/ama. ANTARA FOTO/Aprillio AkbarKepala Badan Pembinaan Ideologi Pancasila (BPIP) Yudian Wahyudi (kedua kanan) bersama Sekretaris Utama BPIP Karjono (kanan), Staf Khusus Dewan Pengarah BPIP Romo Antonius Benny Susetyo (kedua kiri) dan Deputi Pencegahan KPK Pahala Nainggolan, berfoto bersama seusai melakukan pertemuan di Gedung KPK, Jakarta, Senin (17/2/2020). Pertemuan tersebut membahas kerjasama pendidikan Pancasila untuk kalangan muda. ANTARA FOTO/Aprillio Akbar/ama.
|
Editor Krisiandi

JAKARTA, KOMPAS.com - Badan Pembinaan Ideologi Pancasila ( BPIP) menjalin kerja sama dengan Komisi Pemberantasan Korupsi ( KPK) untuk membumikan Pancasila di tengah-tengah masyarakat.

Kepala BPIP Yudian Wahyudi mengatakan, kerja sama itu dilakukan melalui kerja sama jangka pendek dan kerja sama jangka panjang.

"Kerja sama itu kira-kira akan, satu, longterm, itu namanya ke pendidikan. Tapi yang short term kira-kira yang segera mendesak kita kerjakan ini adalah sosialiasi atau kampanye tentang pembumian pancasila ke dalam kehidupan," kata Yudian di Gedung Merah Putih KPK, Senin (17/2/2020).

Baca juga: BPIP Nilai Generasi Milenial Terputus dari Penanaman Pancasila

Yudian mengatakan, kelompok milenial menjadi sasaran utama dalam sosialisasi dan kampanye pembumian Pancasila itu.

Oleh karena itu, kampanye akan dilakukan dengan menggelar perlombaan film pendek, pertunjukan musik, turnamen olahraga, hingga kuliner.

"Jadi enggak ada perintah seperti indoktrinasi, dari film pendek itu misalnya akan tergambar, oh perbuatan jujur tuh seperti ini, yang perbuatan tidak jujur akibatnya seperti ini," ujar Yudian.

Deputi Pencegahan KPK Pahala Nainggolan mengatakan, KPK siap membantu BPIP membumikan nilai Pancasila lewat pendidikan karena KPK sebelumnya juga telah memasukkan nilai-nilai antikorupsi dalam mata pelajaran di sekolah maupun perguruan tinggi.

Baca juga: Tjahjo Kumolo Tegaskan ASN Wajib Setia terhadap Pancasila seperti TNI

"KPK sekarang sudah strateginya lewat insersi, nanti dengan BPIP kita formulasikan seperti apa dia masuk di matakuliah atau mata pelajaran yang keliatan jelas nilai-nilainya," kata Pahala.

Staf Khusus BPIP Romo Benny Susetyo menambahkan, BPIP juga memilih kerja sama dengan KPK karena KPK dinilai mempunyai nilai kejujuran yang selaras dengan nilai-nilai Pancasila.

"Kerja sama ini kita ingin bagaimana nilai-nilai hidup bersih, hidup jujur, integritas, 9 nilai KPK itu juga bagian aplikasi Pancasila," kata Benny.

Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Ikut


Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X