Ketua DPR: Jangan Sampai Penggusuran Rugikan Masyarakat dan Semena-mena

Kompas.com - 13/12/2019, 18:19 WIB
Alat berat tengah merubuhkan salah satu rumah di RW 11, Tamansari, Kecamatan Bandung Wetan, Kota Bandung, Kamis (12/12/2019). Hal tersebut menyusul rencana Pemerintah Kota Bandung yang akan membuat rumah deret di lokasi tersebut. KOMPAS.com/AGIE PERMADIAlat berat tengah merubuhkan salah satu rumah di RW 11, Tamansari, Kecamatan Bandung Wetan, Kota Bandung, Kamis (12/12/2019). Hal tersebut menyusul rencana Pemerintah Kota Bandung yang akan membuat rumah deret di lokasi tersebut.

 

JAKARTA, KOMPAS.com - Ketua DPR Puan Maharani menyoroti peristiwa kerusuhan yang terjadi saat penggusuran rumah warga di Tamansari, Kota Bandung, Jawa Barat, pada Kamis (12/12/2019).

Puan menyayangkan upaya penggusuran tersebut berujung pada kericuhan antara aparat kepolisian dan warga setempat.

"Tentu saja hal-hal yang berakhir dengan kerusuhan tentu saja kami sangat sayangkan. Dalam arti kenapa hal yang bisa terjadi secara musyawarah mufakat itu tidak bisa dilakukan, malah justru berakhir dengan kericuhan," kata Puan saat ditemui di Resto Bandar Djakarta, Jakarta, Jumat (13/12/2019).


Baca juga: Ada Kekerasan Penggusuran Tamansari, Anggota Komisi III Minta Kapolda Jabar Dicopot

Puan mengaku belum mengetahui lebih detail penyebab kericuhan tersebut.

Namun, kata dia, penggusuran rumah warga di Tamansari tersebut sebaiknya dibicarakan secara musyawarah dan mufakat, agar tidak merugikan masyarakat.

"Jangan sampai setiap penggusuran itu merugikan masyarakat kemudian dilakukan secara semena-mena," ujarnya.

Baca juga: Kecam Penggusuran di Tamansari, Desmond: Warga Tak Melawan Kok Digebuk?

Sebelumnya, beredar sebuah video di sosial media yang memperlihatkan para polisi memukul warga saat mengamankan penggusuran rumah warga di Tamansari, Bandung, Jawa Barat.

Seperti dikutip dari Tribunnews.com, Lebih dari sepuluh orang ditangkap pihak kepolisian saat kericuhan di Kawasan Tamansari, Kota Bandung, Kamis (12/12/2019) siang.

Mereka ditangkap pihak kepolisian setelah disisir di dekat lokasi penggusuran rumah warga.

Mereka rata-rata mengenakan pakaian hitam dan di bawah matanya diolesi krim putih menyerupai pasta gigi.

Halaman:
Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X