Massa Beratribut PMII Bakar Ban di Depan Gedung KPK, Asap ke Arah Orator

Kompas.com - 23/09/2019, 17:55 WIB
Massa PMII lempari gedung KPK dengan air mineral kemasan gelas, Senin (23/9/2019) KOMPAS.COM/WALDA MARISONMassa PMII lempari gedung KPK dengan air mineral kemasan gelas, Senin (23/9/2019)
|
Editor Bayu Galih

JAKARTA, KOMPAS.com - Massa demonstran dari Pergerakan Mahasiswa Islam Indonesia melakukan aksi bakar ban ketika berunjuk rasa di depan Gedung Merah Putih KPK, Senin (23/9/2019) sore

Massa berjaket biru itu membakar ban dengan bahan bakar bensin dan menyebabkan asap berwarna hitam membumbung tinggi ke udara.

"Bakar, bakar, bakar KPK, bakar KPK sekarang juga," kata para demonstran sambil menari-nari ketika api melalap ban dan asap mulai membumbung.

Asap yang membumbung tinggi itu mengarah ke arah mobil komando tempat sejumlah orator berdiri lantaran terdorong angin.

Baca juga: Demonstrasi Mahasiswa Beratribut PMII di Depan Gedung KPK Berakhir Ricuh

Para orator pun tampak terganggu dengan asap itu, beberapa di antara mereka tampak mengusap-usap wajah mereka.

Tak sampai satu menit dikerubungi asap, mobil komando pun bergeser ke tempat yang lebih 'aman' supaya orang-orang di atasnya dapat menghirup udara segar.

Adapun aksi PMII itu masih berlangsung dan dilanjutkan dengan aksi pelemparan telur ke arah Gedung KPK.

Sejauh ini, aparat kepolisian belum melakukan tinsakan tegas kepada massa demonstran.

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Jajal Tol Terpanjang, Jokowi Tempuh 155 Km Kurang dari 2 Jam

Jajal Tol Terpanjang, Jokowi Tempuh 155 Km Kurang dari 2 Jam

Nasional
Tutup Gebyar Karya Pertiwi 2019, Panglima TNI Bicara Potensi Ekonomi Kreatif

Tutup Gebyar Karya Pertiwi 2019, Panglima TNI Bicara Potensi Ekonomi Kreatif

Nasional
Cegah Intoleransi, BPIP Minta Materi Keberagaman Diajarkan di Sekolah

Cegah Intoleransi, BPIP Minta Materi Keberagaman Diajarkan di Sekolah

Nasional
Soal Jiwasraya, Kejaksaan Agung Tunggu Hasil Perhitungan Kerugian Negara

Soal Jiwasraya, Kejaksaan Agung Tunggu Hasil Perhitungan Kerugian Negara

Nasional
Ibas Apresiasi Pemerintah yang Teruskan Pembangunan Era Presiden SBY

Ibas Apresiasi Pemerintah yang Teruskan Pembangunan Era Presiden SBY

Nasional
Usai Diperiksa KPK, Lukman Hakim Sebut Tak Etis Bawa Materi Hukum ke Ranah Publik

Usai Diperiksa KPK, Lukman Hakim Sebut Tak Etis Bawa Materi Hukum ke Ranah Publik

Nasional
Tak Diizinkan Menikah jika Belum Lulus Pembekalan akan Berlaku Bagi Semua Pasangan dan Agama

Tak Diizinkan Menikah jika Belum Lulus Pembekalan akan Berlaku Bagi Semua Pasangan dan Agama

Nasional
Polri Petakan Daerah Rawan Gangguan Keamanan Terkait Pilkada 2020

Polri Petakan Daerah Rawan Gangguan Keamanan Terkait Pilkada 2020

Nasional
Presiden PKS Tak Khawatir Kadernya Pindah ke Partai Gelora

Presiden PKS Tak Khawatir Kadernya Pindah ke Partai Gelora

Nasional
Kemendagri Luncurkan Mesin Cetak Dokumen Dukcapil Layaknya ATM

Kemendagri Luncurkan Mesin Cetak Dokumen Dukcapil Layaknya ATM

Nasional
Koordinasi Penanganan Terorisme di Bawah Komando Ma'ruf Amin

Koordinasi Penanganan Terorisme di Bawah Komando Ma'ruf Amin

Nasional
Wapres Sebut Radikalisme Perlu Ditangani Sejak Usia Dini, Hulu ke Hilir

Wapres Sebut Radikalisme Perlu Ditangani Sejak Usia Dini, Hulu ke Hilir

Nasional
Pasca-Bom Medan, Polda Metro Jaya Ingatkan SOP Masuk Markas Kepolisian

Pasca-Bom Medan, Polda Metro Jaya Ingatkan SOP Masuk Markas Kepolisian

Nasional
Presiden PKS: Sebagai Oposisi, Bukan Berarti Kami Akan Jatuhkan Pemerintah

Presiden PKS: Sebagai Oposisi, Bukan Berarti Kami Akan Jatuhkan Pemerintah

Nasional
KPK Ingatkan Pengusaha Lapor ke Aparat Bila Dimintai Uang oleh Pejabat

KPK Ingatkan Pengusaha Lapor ke Aparat Bila Dimintai Uang oleh Pejabat

Nasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X