Fadli Zon Kritik Wiranto soal Jerat Penyebar Hoaks dengan UU Terorisme

Kompas.com - 29/03/2019, 10:40 WIB
Wakil Ketua Umum Partai Gerindra, Fadli Zon, di Hotel Sultan, Jakarta Pusat, Kamis (28/3/2019). Kompas.com/Fitria Chusna FarisaWakil Ketua Umum Partai Gerindra, Fadli Zon, di Hotel Sultan, Jakarta Pusat, Kamis (28/3/2019).

JAKARTA, KOMPAS.com - Wakil Ketua DPR Fadli Zon menilai, pernyataan Menteri Koordinator Politik, Hukum, dan Keamanan Wiranto soal penyebar hoaks bisa dijerat dengan Undang-Undang Terorisme, tak berdasar.

Menurut Fadli, pernyataan Wiranto bertentangan dengan prinsip pemilu yang aman dan damai.

"Lontaran-lontaran yang tidak punya dasar, ini ngawur. Makin hari makin ngawur," kata Fadli saat ditemui di Hotel Sultan, Jakarta Pusat, Kamis (28/3/2019).

"Katanya mau ciptakan pemilu damai adil, jujur, dan bersih, tapi lontarannya itu berikan kecemasan orang, bukan rasa aman dan damai, apa yang dikatakan beda," lanjut dia.

Baca juga: Wiranto Sebut Penyebar Hoaks Dijerat dengan UU Terorisme, Ini Respons Mabes Polri

Fadli mengatakan, pernyataan Wiranto adalah bentuk kepanikan pemerintah terhadap hoaks.

Meski demikian, ia menuding, hoaks paling banyak diciptakan oleh penguasa sendiri.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Fadli mengklaim, kubunya tidak akan menyampaikan berita bohong lantaran berpijak pada data.

"Kami berpijak pada data," kata dia.

Sebelumnya, Menko Polhukam Wiranto meminta aparat penegak hukum tak ragu memberantas hoaks yang mengancam suksesnya penyelenggaraan Pemilu 2019.

Baca juga: Soal Wacana Penerapan UU Terorisme untuk Hoaks Berdampak Serius, Ini Pendapat PBNU

Sebab, saat ini banyak hoaks yang disebarkan dan mengancam kesukesan penyelenggaraan Pemilu 2019.

Ia lantas menyamakan hoaks yang mengancam agar masyarakat tak mensukseskan Pemilu 2019 sebagai tindakan terorisme.

"Terorisme itu ada yang fisik ada yang non fisik. Tapi kan teror. Karena menimbulkan ketakutan. Terorisme itu kan menimbulkan ketakutan di masyarakat. Kalau masyarakat diancam dengan hoaks untuk tidak ke TPS, itu sudah terorisme," ujar Wiranto usai memimpin rapat kesiapan penyelenggaraan Pemilu 2019 di Kantor Kemenko Polhukam, Jakarta, Rabu (20/3/2019).

"Untuk itu maka kita gunakan Undang-undang Terorisme agar aparat keamanan waspada ini. Tangkap saja yang menyebarkan hoaks, yang menimbulkan ketakutan di masyarakat, karena itu meneror," lanjut Wiranto.

Baca tentang


Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.