Timses Jokowi Sebut "Politik Genderuwo" Istilah untuk Politisi Penyebar Ketakutan - Kompas.com

Timses Jokowi Sebut "Politik Genderuwo" Istilah untuk Politisi Penyebar Ketakutan

Kompas.com - 09/11/2018, 17:46 WIB
Sekretaris Jenderal Partai Kebangkitan Bangsa (PKB), Abdul Kadir Karding di Kompleks Parlemen, Senayan, Jakarta, Kamis (27/7/2017).KOMPAS.com/Nabilla Tashandra Sekretaris Jenderal Partai Kebangkitan Bangsa (PKB), Abdul Kadir Karding di Kompleks Parlemen, Senayan, Jakarta, Kamis (27/7/2017).

JAKARTA, KOMPAS.com - Wakil Ketua Tim Kampanye Nasional Joko Widodo-Ma'ruf Amin, Abdul Kadir Karding, menjelaskan makna dari istilah politik genderuwo yang diungkapkan Presiden Joko Widodo.

Karding mengatakan istilah tersebut ditujukan kepada politisi yang suka menyebar propaganda dan ketakutan di masyarakat.

"Politik genderuwo itu adalah satu pernyataan simbolik yang ditujukan kepada semua orang, pemimpin, politisi yang dalam pernyataannya, kampanyenya, selalu membangun narasi propaganda tentang ketakutan, tentang kegalauan di tengah masyarakat," ujar Karding ketika dihubungi wartawan, Jumat (9/11/2018).

Karding mengatakan propaganda itu membuat rakyat terpapar isu-isu hoaks dan fitnah. Optimisme masyarakat terhadap Indonesia pun bisa luntur.

Padahal, kata Karding, seharusnya pemilu ini membuat masyarakat merasa gembira. Sebab banyak calon-calon pemimpin yang berkomitmen memberikan kesejahteraan kepada mereka.

Baca juga: Jokowi: Stop Cara Berpolitik seperti Genderuwo...

"Itu yang disindir oleh Pak Jokowi," kata Karding.

Karding mengatakan Presiden Jokowi ingin masyarakat tidak terus menerus 'dicekoki' propaganda semacam itu. Kata Karding, Jokowi tidak ingin hal-hal sepele dan teknis terus menjadi perdebatan masyarakat.

Politik genderuwo

Setelah sebelumnya sempat menyindir politikus yang tak beretika dengan sebutan "sontoloyo", Presiden RI Joko Widodo melontarkan sebutan "genderuwo".

Sebutan itu disematkan Jokowi untuk para politikus yang tidak beretika baik dan kerap menyebarkan propaganda untuk menakut-nakuti masyarakat. Pasalnya, lanjut Jokowi, pada tahun politik seperti saat ini, banyak politikus yang pandai memengaruhi.

"Yang tidak pakai etika politik yang baik. Tidak pakai sopan santun politik yang baik. Coba kita lihat politik dengan propaganda menakutkan, membuat ketakutan, kekhawatiran," kata Jokowi saat membagikan 3.000 sertifikat tanah di GOR Tri Sanja, Kabupaten Tegal, Jumat (9/11/2018).

Tak hanya itu, menurut Jokowi, setelah menakut-nakuti rakyat, para politikus itu kerap membuat sebuah ketidakpastian dan menggiring masyarakat menuju ketakutan.

"Cara-cara seperti ini adalah cara-cara politik yang tidak beretika. Masak masyarakatnya sendiri dibuat ketakutan? Enggak benar kan? itu sering saya sampaikan itu namanya politik genderuwo, nakut-nakuti," ungkapnya.

Baca juga: Jokowi: Stop Cara Berpolitik seperti Genderuwo...

"Jangan sampai seperti itu. Masyarakat ini senang-senang saja kok ditakut-takuti. Iya tidak? Masyarakat senang-senang kok diberi propaganda ketakutan. Berbahaya sekali," lanjut dia.

Jokowi berharap, propaganda ketakutan tidak lagi dilakukan untuk menciptakan suasana ketidakpastian dan menciptakan keraguan satu sama lain di tengah masyarakat. Apalagi, lanjut dia, aset terbesar bangsa ini adalah persatuan, persaudaraan, kerukunan.

"Jangan sampai rugi besar kita ini, karena pas setiap lima tahun itu ada pilihan bupati, gubernur, wali kota ada terus. Jangan sampai (pecah) seperti itu," katanya.



Close Ads X