Buwas Pastikan yang Teriak "2019 Ganti Presiden" dalam Video Viral Bukan Anggota Pramuka - Kompas.com

Buwas Pastikan yang Teriak "2019 Ganti Presiden" dalam Video Viral Bukan Anggota Pramuka

Kompas.com - 16/10/2018, 15:43 WIB
Ketua Kwartir Nasional (Kwarnas) Gerakan Pramuka Budi Waseso saat memberi klarifikasi soal video viral, di mana terlihat sejumlah orang berseragam Pramuka meneriakkan kata-kata 2019 Ganti Presiden, di Gedung Kwarnas, Gambir, Jakarta Pusat, Selasa (16/10/2018).KOMPAS.com/Devina Halim Ketua Kwartir Nasional (Kwarnas) Gerakan Pramuka Budi Waseso saat memberi klarifikasi soal video viral, di mana terlihat sejumlah orang berseragam Pramuka meneriakkan kata-kata 2019 Ganti Presiden, di Gedung Kwarnas, Gambir, Jakarta Pusat, Selasa (16/10/2018).

JAKARTA, KOMPAS.com - Ketua Kwartir Nasional (Kwarnas) Gerakan Pramuka Budi Waseso memastikan orang-orang berseragam Pramuka yang meneriakkan kata-kata "2019 Ganti Presiden" dalam sebuah video yang viral, bukan anggota Pramuka.

Budi Waseso, yang biasa disapa Buwas, memastikan bahwa seragam yang dikenakan orang-orang dalam video tersebut hanya menyerupai seragam Pramuka.

"Dari hasil pendalaman saya dengan tim, dari Kwarnas dan Kwarda wilayah, kami berkesimpulan bahwa ternyata mereka memang bukan Pramuka," kata Buwas, saat konferensi pers di Gedung Kwarnas, Gambir, Jakarta Pusat, Selasa (16/40/2018).

Baca juga: Video Pramuka Teriak 2019 Ganti Presiden Viral, Gus Ipul Protes

Ia menjelaskan, ada enam poin yang membuatnya yakin orang-orang dalam video itu bukan anggota Pramuka.

Pertama, tidak ada pembina Pramuka, selayaknya yang biasa ditemukan pada setiap acara Pramuka.

"Nah ternyata hasil penelitian kami, dari hasil yang kami lihat, baik itu di internet atau di Youtube yang sekarang sedang viral, kami menemukan bahwa tidak ada pembina Pramuka," jelas Buwas.

Kwarnas juga tidak menemukan Tanda Kecakapan Umum (TKU) dan Tanda Kecakapan Khusus (TKK), serta lencana kwarda wilayah, pada seragam yang dikenakan.

Selain itu, kata Budi Waseso, pada seragam yang dikenakan sejumlah orang dalam video tersebut tidak ditemukan nomor induk, tutup kepala, serta lambang boy scout.

Buwas menyerahkan kepada pihak lain jika memang terdapat indikasi pelanggaran dalam kegiatan di video tersebut.

Ia menegaskan, Pramuka bebas dari kepentingan politik apa pun.

Sebelumnya, terdapat video berdurasi 1 menit viral di media sosial beberapa hari terakhir. Dalam video tersebut, ratusan anggota Pramuka meneriakkan kata-kata "2019 Ganti Presiden".

Kata-kata Ganti Presiden 2019 diucapkan oleh anak-anak yang mengenakan pakaian Pramuka.

Pengucapan kata-kata tersebut dibimbing oleh beberapa orang yang tidak mengenakan pakaian pramuka.

Di tengah peserta berseragam Pramuka, terdapat beberapa orang yang mengenakan pakaian putih.

Di akhir-akhir video, peserta juga dituntun mengucapkan kata-kata takbir. Belum jelas di mana video tersebut diambil.

Video tersebut diprotes Ketua Kwarda Pramuka Jawa Timur, Saifullah Yusuf (Gus Ipul). Menurutnya, video tersebut mengeksploitasi gerakan pramuka untuk dijadikan objek politik.

"Kamisudah meminta kwartir nasional Pramuka untuk menelusuri dan melacak di mana video tersebut diambil," kata Gus Ipul, Senin (15/10/2018) di Kantor Kwarda Pramuka Jawa Timur di Surabaya.

.

.

.



Close Ads X