Mendagri Imbau Pemilih yang Berusia 17 Tahun saat Pemilu untuk Proaktif

Kompas.com - 06/08/2018, 16:59 WIB
Menteri Dalam Negeri Tjahjo Kumolo saat ditemui di Hotel Grand Hyatt, Jakarta Pusat, Selasa (24/7/2018). Reza JurnalistonMenteri Dalam Negeri Tjahjo Kumolo saat ditemui di Hotel Grand Hyatt, Jakarta Pusat, Selasa (24/7/2018).

JAKARTA, KOMPAS.com - Menteri Dalam Negeri Tjahjo Kumolo mengimbau warga yang berusia 17 tahun tepat pada saat Pemilu serentak digelar atau 17 April 2019, dapat secara proaktif mendatangi tempat pemungutan suara (TPS) untuk memilih presiden dan anggota legislatif.

Tjahjo mengungkapkan, terdapat 3.000-5.000 warga yang berusia 17 tahun bersamaan dengan pelaksanaan Pemilu.

Dengan jumlah tersebut, menurut Tjahjo, sulit bagi dinas kependudukan dan catatan sipil untuk mendatangi satu per satu.

"Mudah-mudahan mereka proaktif datang, karena TPS kan juga harus pasti dia tinggal di RT, RW mana, kelurahan mana, kecamatan mana, TPS mana," kata Tjahjo usai meninjau lokasi pendaftaran capres-cawapres di KPU, Senin (6/8/2018).

Baca juga: Penduduk yang Berusia 17 Saat Pemilu 2019 Diimbau Rekam KTP-el Sekarang

Tjahjo mengklaim, pihaknya sampai saat ini telah melakukan perekaman e-KTP hingga 97,2 persen dari total jumlah penduduk Indonesia yang berhak mendapatkan KTP.

Ia mengatakan, Kemendagri telah berkeliling untuk melakukan pendataan perekaman e-KTP, termasuk WNI yang tinggal di luar negeri.

"Datanya ada, sekarang sudah 97,2 persen (yang sudah merekam e-ktp). Tim kami sudah keliling dunia juga untuk mendata," jelas Tjahjo. 

Di sisi lain, Tjahjo membeberkan, muncul permasalahan KTP ganda. Menurut dia, terdapat 2 juta orang yang terindikasi memiliki KTP ganda. 

Untuk mengantisipasi terjadinya masalah di hari pencoblosan, Tjahjo mengimbau masyarakat pemegang KTP ganda untuk melaporkan domisilnya saat ini ke Dinas Dukcapil.

"Sepanjang dia tak mau melapor dan memastikan dia domisili di mana kan akan sulit, itu saja," tutupnya.

Kompas TV Polisi akhirnya bisa mengungkap ratusan E-KTP yang tercecer di pinggir jalan daerah Bogor, Jawa Barat.

 



Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Mahasiswa UI Rancang Kapal Ambulans untuk Pasien Covid-19

Mahasiswa UI Rancang Kapal Ambulans untuk Pasien Covid-19

Nasional
Banyak ASN Positif Covid-19, Ketua MPR Minta Protokol Kesehatan Lembaga Diperketat

Banyak ASN Positif Covid-19, Ketua MPR Minta Protokol Kesehatan Lembaga Diperketat

Nasional
Jokowi Kembali Keluhkan Kinerja Menteri, PPP Sebut Ibarat SP II

Jokowi Kembali Keluhkan Kinerja Menteri, PPP Sebut Ibarat SP II

Nasional
Kapolri Rotasi Sejumlah Kapolda, Berikut Perubahannya

Kapolri Rotasi Sejumlah Kapolda, Berikut Perubahannya

Nasional
UPDATE: Tambah 27, Pasien Sembuh Covid-19 Klaster Secapa AD Kini 1.120 Orang

UPDATE: Tambah 27, Pasien Sembuh Covid-19 Klaster Secapa AD Kini 1.120 Orang

Nasional
Respons Pihak Djoko Tjandra, Kejagung: Jaksa Eksekusi Putusan PK, Bukan Penahanan

Respons Pihak Djoko Tjandra, Kejagung: Jaksa Eksekusi Putusan PK, Bukan Penahanan

Nasional
5 Bulan Pandemi Covid-19 di Indonesia, 113.134 Kasus dan Kegiatan yang Wajib Diwaspadai

5 Bulan Pandemi Covid-19 di Indonesia, 113.134 Kasus dan Kegiatan yang Wajib Diwaspadai

Nasional
Mendagri Minta Sekolah Adakan Simulasi Sebelum KBM Tatap Muka

Mendagri Minta Sekolah Adakan Simulasi Sebelum KBM Tatap Muka

Nasional
Berkaca dari Sejarah Pandemi Flu: Tak Ada Konspirasi, Miliki Rentang Waktu, dan Butuh Kebijakan Tegas

Berkaca dari Sejarah Pandemi Flu: Tak Ada Konspirasi, Miliki Rentang Waktu, dan Butuh Kebijakan Tegas

Nasional
Kemenristek Minta Publik Hati-hati Cermati Isu Penemuan Obat Covid-19

Kemenristek Minta Publik Hati-hati Cermati Isu Penemuan Obat Covid-19

Nasional
Melihat Kondisi Kepala Keluarga Perempuan Saat Pandemi...

Melihat Kondisi Kepala Keluarga Perempuan Saat Pandemi...

Nasional
Klaim Obat Covid-19 Hadi Pranoto, Kemenkes: Cari Informasi dari Sumber Terpercaya

Klaim Obat Covid-19 Hadi Pranoto, Kemenkes: Cari Informasi dari Sumber Terpercaya

Nasional
Rancangan Perpres Pelibatan TNI Berantas Terorisme Dikritik

Rancangan Perpres Pelibatan TNI Berantas Terorisme Dikritik

Nasional
[POPULER NASIONAL] Penambahan Kasus Covid-19 | Hadi Pranoto Bukan Anggota IDI

[POPULER NASIONAL] Penambahan Kasus Covid-19 | Hadi Pranoto Bukan Anggota IDI

Nasional
Tuntutan 8 Tahun Penjara bagi Wahyu Setiawan

Tuntutan 8 Tahun Penjara bagi Wahyu Setiawan

Nasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X