Kompas.com - 09/04/2018, 18:54 WIB

JAKARTA, KOMPAS.com - Menteri Sosial Idrus Marham mengaku heran karena pembagian sembako saat kunjungan kerja Presiden Joko Widodo ke daerah dipermasalahkan oleh sejumlah pihak.

Padahal, program pembagian sembako itu sudah ada sejak Jokowi menjabat sebagai presiden.

"Kenapa baru sekarang mau menghadapi pemilu, baru pada ngomel? Kenapa enggak dari awal?" kata Idrus, di Komplek Istana Kepresidenan, Jakarta, Senin (9/4/2018).

Idrus mengatakan, pembagian sembako yang dilakukan pemerintah untuk membantu rakyat. Anggarannya juga sudah disiapkan sejak awal.

Baca juga : Dijanjikan Sembako, Ratusan Tukang Becak Tunggu Jokowi Berjam-jam

"Aneh juga kalau kita bantu rakyat ada yang ngomel. Itu justru perlu dipertanyakan, mereka berjuang untuk apa," kata Idrus.

Sebelumnya, beredar di media sosial kupon sembako saat Jokowi kunjungan kerja ke Sukabumi.

Kepala Staf Kepresidenan Moeldoko membenarkan kupon berstempelkan Polri Resor Sukabumi itu.

Menurut Moeldoko, aparat dilibatkan dalam pembagian sembako untuk menjaga ketertiban.

Kompas TV Pemerintah memastikan pasokan pangan jelang puasa dan lebaran telah memadai.


Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Baca tentang
 
Pilihan Untukmu


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.