Kompas.com - 23/04/2017, 17:31 WIB
EditorSabrina Asril

Raden Adjeng Kartini adalah perempuan luar biasa yang dikelilingi pria yang juga luar biasa dalam kehidupannya mulai dari kakek, ayah, kakak, suami, hingga putra tunggalnya, RM Soesalit Djojoadiningrat.

Para pria dan jejaring keluarga besar tersebut membentuk pribadi Kartini yang modern dan egaliter.

Sejarawan Didi Kwartanada dari Yayasan Nabil menceritakan, kakek RA Kartini adalah Bupati Demak Pangeran Ario Tjondronegoro IV yang berkuasa tahun 1850.

”Dia mengambil guru privat Eropa untuk mengajar anak-anaknya. Dua putranya adalah dua dari empat Bupati Jawa pada 1870-an yang fasih berbahasa Belanda dan Eropa lainnya,” kata Didi.

Putra dari Tjondronegoro tersebut adalah Raden Samingun kelak dikenal sebagai Raden Mas Adipati Ario Sosroningrat, ayah Kartini yang mulai menjadi Bupati Jepara pada 1881. Sedangkan saudara kandungnya, Pangeran Aryo Hadiningrat, kelak menjadi Bupati Demak pengganti Tjondronegoro IV.

Didi menambahkan, meski tidak terlalu mendukung RA Kartini, tulisan-tulisan Hadiningrat soal ereschuld atau utang budi Belanda kepada kekayaan hasil bumi Tanah Jajahan Hindia Belanda—Nusantara—turut mendorong tumbuhnya Politik Etis di tahun 1890-an.

Sebelum berkuasa di Demak, Tjondronegoro lebih dahulu menjadi Bupati Kudus dan Afdeling atau Residensi Jepara pada 1835.

Ketika itu, ia berhasil menyelesaikan persoalan kelaparan di Jepara. Karena dianggap berjasa menyelesaikan persoalan kelaparan itu, Pemerintah Hindia Belanda memberi gelar ”Pangeran” dan dikenal sebagai Pangeran Tjondronegoro IV. Sebelumnya, Tjondronegoro dikenal dengan Raden Mas Adipati Aryo Hadiningrat.

Bupati Sosroningrat yang mewarisi kombinasi keluhuran budaya Jawa dan pendidikan Barat meneruskan modernisasi tanpa meninggalkan identitas Jawa kepada putra-putrinya.

Salah satu putranya, RM Sosrokartono, kakak kandung RA Kartini, mengenyam pendidikan Eropa di Jawa dan di Universitas Leiden, Belanda.

Didi menjelaskan, Sosrokartono dikenal sebagai polyglot yang menguasai belasan bahasa.

”Dia sangat cerdas. Wartawan perang pertama asal Indonesia yang meliput Perang Dunia I di Eropa. Dia juga menjadi penerjemah resmi dalam perundingan damai Perang Dunia I dan lalu menjadi penerjemah di Liga Bangsa-Bangsa atau Volken Bonds,” kata Didi.

Salah satu media yang diwakili Sosrokartono adalah Herald Tribune yang kini dikenal sebagai koran International Herald Tribune. Dia mampu membuat berita dalam bahasa Inggris dan Perancis tanpa cacat.

Mengenai keahliannya berbahasa Perancis, ini turut diwariskan kepada RA Kartini dan adik-adiknya Kardinah, Roekmini, dan Soemarti.

Didi menunjukkan salah satu foto Kartini dan adik-adiknya ketika berada di sekolah yang mereka dirikan.

Kartini berdiri di depan papan tulis dengan mengajarkan cerita anak-anak dalam bahasa Perancis berjudul Le Petit Chaperon Rouge atau Si Tudung Merah.

Foto itu menjadi salah satu foto Ikonik Kartini dan sekolahnya yang menjadi koleksi KITLV, Institut Kerajaan Belanda untuk kajian Bahasa, Wilayah, dan Suku Bangsa di Asia Tenggara dan Karibia.

Sosrokartono oleh sineas Hanung Bramantyo digambarkan mewariskan buku-buku berbahasa Belanda dan lain-lain kepada adik tercintanya Trinil—nama kesayangan Kartini—yang mulai dipingit dan ditinggal Sosrokartono kuliah ke Belanda.

RA Kartini pun mewarisi semangat Revolusi Perancis soal liberte, egalite, et fraternite atau kebebasan, kesetaraan, dan persaudaraan dari Sosrokartono.

Putra tunggal

RA Kartini tercatat meninggal selang beberapa hari setelah melahirkan putra tunggal dari perkawinan dengan Bupati Rembang Raden Adipati Djojoadhiningrat yang diberi nama Soesalit —soesah naliko alit—atau sulit sejak lahir karena ditinggal ibunda.

Soesalit lahir 12 September 1904 dan Kartini wafat 17 September 1904.

Didi menerangkan, Soesalit diasuh oleh neneknya, Mas Ajeng Ngasirah, ibu kandung Kartini. Sedangkan ayahnya, Djojoadhiningrat juga memiliki sifat moderat dan mendukung upaya Kartini membangun sekolah bagi kaum perempuan. Sesuatu yang tidak lazim di Jawa pada peralihan abad ke-19 dan awal abad ke-20.

Sejarawan Hendri F Isnaeni mengatakan, Soesalit menjadi anggota PETA dan semasa perang kemerdekaan ia menjadi panglima di Divisi III Diponegoro yang membawahi Jawa Tengah bagian barat.

”Dia memegang kendali divisi dari 1946-1948. Dia dikenal sebagai jenderal kerakyatan dan mengidolakan Jenderal Chu Teh (Mandarin Zhu De) dari Tentara Pembebasan Rakyat yang menjadi panglima melawan Jepang di China semasa perang China-Jepang,” kata Hendri.

Menurut Hendri, Soesalit menggantikan Brigadir Jenderal Gatot Subroto sebagai Panglima Divisi di Jawa Tengah. Semasa Agresi II Belanda, Soesalit bergerilya di lereng Gunung Sumbing dan kemudian semasa restrukturisasi dan rasionalisasi, Soesalit diturunkan pangkat menjadi Kolonel lalu menjadi pejabat di Kementerian Perhubungan.

Kehidupan Soesalit sangat sederhana. Dia wafat di RSPAD, 17 Maret 1962. Pemakamannya di pemakaman keluarga Djojoadhiningrat di Rembang dipimpin Wakil KSAD Jenderal Gatot Subroto. Dia menerima Bintang Gerilya pada 1979.

Salah satu pesan yang diwariskan Soesalit adalah agar keturunannya tak membangga-banggakan diri sebagai keturunan Kartini dan harus selalu rendah hati. (Iwan Santosa)

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan Video Lainnya >

Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Tim Psikologi TNI AL Beri Trauma Healing Anak-anak Korban Gempa Cianjur

Tim Psikologi TNI AL Beri Trauma Healing Anak-anak Korban Gempa Cianjur

Nasional
KSAL Yudo Margono, Sang Panglima Kapal Perang Calon Kuat Panglima TNI

KSAL Yudo Margono, Sang Panglima Kapal Perang Calon Kuat Panglima TNI

Nasional
KPK Minta Pihak Perusahaan yang Mengurus HGU di Kanwil BPN Riau Kooperatif

KPK Minta Pihak Perusahaan yang Mengurus HGU di Kanwil BPN Riau Kooperatif

Nasional
Semarakkan Sail Tidore 2022, BPJS Ketenagakerjaan Ajak Seluruh Pekerja Peduli Jaminan Sosial

Semarakkan Sail Tidore 2022, BPJS Ketenagakerjaan Ajak Seluruh Pekerja Peduli Jaminan Sosial

Nasional
Di Munas KAHMI, Prabowo Puji Eksistensi Kader HMI di Partai Politik

Di Munas KAHMI, Prabowo Puji Eksistensi Kader HMI di Partai Politik

Nasional
Ismail Bolong Diburu Polisi, Akankah Terungkap Jenderal Penerima Suap Tambang Ilegal?

Ismail Bolong Diburu Polisi, Akankah Terungkap Jenderal Penerima Suap Tambang Ilegal?

Nasional
Komisi VIII DPR Apresiasi Langkah Kemensos Tangani Dampak Gempa Cianjur

Komisi VIII DPR Apresiasi Langkah Kemensos Tangani Dampak Gempa Cianjur

Nasional
Kunjungi Cianjur, Mensos Risma Sisir Pengungsian yang Sulit Terjangkau Bantuan

Kunjungi Cianjur, Mensos Risma Sisir Pengungsian yang Sulit Terjangkau Bantuan

Nasional
Titah Jokowi kepada Ribuan Relawan hingga Sinyal Capres Pilihannya

Titah Jokowi kepada Ribuan Relawan hingga Sinyal Capres Pilihannya

Nasional
Menjaga Kehormatan Lembaga Negara di RKUHP

Menjaga Kehormatan Lembaga Negara di RKUHP

Nasional
Bawaslu: Gugatan Sengketa Partai Republiku, PKP, Prima, dan Parsindo Tak Bisa Diterima

Bawaslu: Gugatan Sengketa Partai Republiku, PKP, Prima, dan Parsindo Tak Bisa Diterima

Nasional
Arahan Jokowi ke Relawan Soal Pilih Presiden: Dari yang Senang Blusukan hingga Rambut Penuh Uban

Arahan Jokowi ke Relawan Soal Pilih Presiden: Dari yang Senang Blusukan hingga Rambut Penuh Uban

Nasional
Jokowi Lempar Jaket G20, Relawan Heboh Berebutan

Jokowi Lempar Jaket G20, Relawan Heboh Berebutan

Nasional
BNPB: Korban Hilang Gempa Cianjur Terisa 14 Orang

BNPB: Korban Hilang Gempa Cianjur Terisa 14 Orang

Nasional
Korban Gempa Cianjur Masih Bertambah: 318 Meninggal, 7.729 Luka-Luka

Korban Gempa Cianjur Masih Bertambah: 318 Meninggal, 7.729 Luka-Luka

Nasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.