Terdakwa Akui Uang Suap Rp 6 Miliar Juga untuk Kepala Kanwil Pajak DKI

Kompas.com - 27/03/2017, 15:16 WIB
Country Director PT E K Prima Ekspor Indonesia, R Rajamohanan Nair menjadi terdakwa di Pengadilan Tipikor Jakarta, Senin (20/2/2017). KOMPAS.com/ABBA GABRILLINCountry Director PT E K Prima Ekspor Indonesia, R Rajamohanan Nair menjadi terdakwa di Pengadilan Tipikor Jakarta, Senin (20/2/2017).
|
EditorSandro Gatra

JAKARTA, KOMPAS.com - Country Director PT EK Prima Ekspor Indonesia, R Rajamohanan Nair, mengakui bahwa uang suap sebesar Rp 6 miliar rencananya akan diserahkan juga kepada Kepala Kantor Wilayah DJP Jakarta Khusus, Muhammad Haniv.

Hal itu disampaikan Mohan saat memberikan keterangan sebagai terdakwa di Pengadilan Tipikor Jakarta, Senin (27/3/2017).

Mohan didakwa menyuap Kepala Sub Direktorat Bukti Permulaan Direktorat Jenderal Pajak, Handang Soekarno.

"Handang bilang uang juga untuk tim Pak Haniv," ujar Mohan kepada jaksa Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK).

Menurut Mohan, awalnya Handang menyatakan kesiapan untuk membantu mempercepat penyelesaian permasalahan pajak PT EK Prima Ekspor Indonesia.

Dalam pertemuan di Hotel Sultan Jakarta, Mohan dan Handang membicarakan mengenai fee yang akan diberikan.

Menurut Mohan, Handang menawarkan agar untuk tagihan pajak sebesar Rp 52 miliar, ia memberikan fee sebesar 10 persen, atau sekitar Rp 5 miliar.

Kemudian, untuk bunga, Handang meminta Mohan memberikan Rp 1 miliar.

Saat itu, Mohan menyetujui untuk memberikan fee sebesar Rp 6 miliar kepada Handang.

"Handang bilang, kalau PT EK Prima mau bantu teman-teman yang disebut tim, dia akan bantu masalah diproses secepatnya," kata Mohan.

Halaman:
Menangkan e-Voucher Belanja total jutaan rupiah. Kumpulkan poin di Kuis Hoaks/Fakta. *S&K berlaku
Ikut


Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X