Kompas.com - 20/01/2017, 09:21 WIB
|
EditorBayu Galih

JAKARTA, KOMPAS.com - Kasus kejahatan seksual terhadap anak yang dilakukan oleh pelaku berjumlah lebih dari satu orang (genk rape) marak terjadi dalam beberapa waktu terakhir.

Bahkan, Komisi Nasional Perlindungan Anak (Komnas PA) memprediksi angkanya berpotensi meningkat di 2017.

Terkait hal tersebut, Menteri Pemberdayaan Perempuan dan Perlindungan Anak Yohana Yambise menegaskan, kekerasan seksual terhadap anak, termasuk fenomena genk rape, perlu mendapatkan perhatian serius dari semua pihak.

Perkembangan teknologi juga dinilai Yohana menjadi salah satu faktor munculnya orang-orang yang suka bergerombol dan membangun komplotan yang ingin berbuat jahat.

"Kami harapkan dengan adanya sosialisasi kami ke depan melalui Kepala Badan Pemberdayaan Perempuan dan kerja sama kami dengan Kapolri, Kapolda, Kapolres, Kapolsek maka kerja sama ini bisa menurunkan angka kekerasan," kata Yohana di Kompleks Parlemen, Senayan, Jakarta, Kamis (19/1/2017).

Selain mengedepankan sosialisasi, Yohanna mengimbau para orang tua dan keluarga untuk lebih memperhatikan fenomena kekerasan seksual terhadap anak yang banyak terjadi.

Permasalahan itu juga terjadi karena kurangnya pengasuhan orangtua terhadap anak.

"Saya pikir semua tergantung dari keluarga dan orangtua, orangtua ini yang sekarang kami bina. Kami berusaha dengan adanya Perda Ketahanan Keluarga itu bisa membantu melihat atau memperhatikan anak mereka," tuturnya.

Adapun empat laporan kekerasan seksual yang tergolong geng rape diterima Komnas PA sejak awal 2017, yang bahkan belum genap sebulan.

(Baca: Komnas PA Khawatirkan "Genk Rape" terhadap Anak Meningkat pada 2017)

Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.