Dubes Arab Saudi Puji Jemaah Indonesia yang Dinilai Tertib

Kompas.com - 01/10/2015, 16:13 WIB
Umat Islam melakukan tawaf atau berjalan mengelilingi Kakbah di Masjidil Haram, kota suci Mekah, Saudi Arabia, 20 September 2015. Tawaf dilakukan sebagai bagian dari rangkaian ibadah haji. AP PHOTO / MOSA'AB ELSHAMYUmat Islam melakukan tawaf atau berjalan mengelilingi Kakbah di Masjidil Haram, kota suci Mekah, Saudi Arabia, 20 September 2015. Tawaf dilakukan sebagai bagian dari rangkaian ibadah haji.
Penulis Icha Rastika
|
EditorSandro Gatra

JAKARTA, KOMPAS.com - Duta Besar Arab Saudi untuk Indonesia Mustafa Bin Ibrahim al Mubarak memuji anggota jemaah haji asal Indonesia. Ia menilai, jemaah haji Indonesia cenderung tertib, disiplin, dan teratur dalam menjalankan ibadah haji jika dibandingkan jemaah dari negara lainnya.

"Taruhlah umat Islam di dunia semua seperti Indonesia, disiplin, teratur, mungkin tidak akan terjadi berdesak-desakan," kata Mubarak dalam diskusi yang digelar Partai Kebangkitan Bangsa di Kantor PKB, Jakarta, Kamis (1/10/2015).

Hadir dalam diskusi ini, Ketua Umum PKB Muhaimin Iskandar, Utusan RI untuk Timur Tengah Alwi Shihab, Wakil Ketua Komisi VIII Malik Haramain, dan mantan Direktur Jenderal Penyelenggaraan Haji dan Umroh Anggito Abimanyu.

Al Mubarak juga menyampaikan bahwa banyak jemaah yang sebenarnya belum mengetahui tata cara berhaji ketika tiba di Tanah Suci. Berbeda dengan jemaah Indonesia yang dinilainya cenderung sudah paham tata cara berhaji. (baca: Fahri Hamzah: Wibawa Komunikasi Indonesia Rendah di Mata Arab Saudi)


Ia memuji pemerintah Indonesia yang dianggapnya telah memberikan pelatihan yang baik kepada calon jemaah haji sehingga mereka memahami tata cara berhaji ketika tiba di Tanah Suci.

"Indonesia sangat konsen mengenai bagaimana pelayanan yang baik dengan memberikan pelayanan yang baik, dengan memberikan pelatihan manasik dan sebagainya, bagaimana, di sini tempat thawaf, di sini lempar jumroh. Sehingga memberikan penerangan yang baik ketika di Tanah Suci. Kalau seperti ini umat Islam, tentu tidak akan terjadi desak-desakan," tutur dia.

Al Mubarak juga menyampaikan apresiasinya atas hubungan baik yang terjalin antara pemerintah Indonesia dengan Saudi, terutama yang berkaitan dengan penanganan tragedi Mina. (baca: Indonesia minta Arab Saudi Permudah Akses Identifikasi WNI Korban Mina)

Terkait dengan hal ini, Mubarak menyampaikan bahwa delegasi Indonesia telah berkunjung ke Saudi untuk membantu menangani korban tragedi Mina, terutama korban yang identitasnya belum jelas. Sejauh ini, menurut dia, pemerintah Saudi masih melakukaan investigasi atas tragedi di Mina yang menelan nyawa lebih dari seribu jemaah haji dari berbagai negara.

"Investigasi masih berjalan jadi dimohon sabar, sabar, dan sabar kita menunggu. Insya Allah setelah hasilnya diketahui, kita akan menyampaikannya, terutama kepada media di Indonesia, apakah ada kekeliruan manajemen atau tidak," ujar Al Mubarak.

Ia juga mengakui bahwa menyelenggarakan ibadah haji bukan suatu hal yang mudah. Diperlukan sarana pendukung yang harus dipenuhi Pemerintah Saudi sebagai pihak penyelenggara. Terlebih lagi, menurut dia, jumlah jemaah haji saat ini meningkat dibandingkan tahun-tahun sebelumnya.

Pada 50 tahun lalu, kata Mubarak, jemaah haji yang datang ke Tanah Suci hanya ribuan orang. Kini, jumlahnya meningkat hingga jutaan orang setiap tahunnya. Peningkatan jemaah haji ini juga terjadi seiring dengan semakin mudahnya akses transportasi menuju Tanah Suci. (baca: Dubes Arab Saudi Sebut Biaya Perluasan Masjidil Haram 24 Miliar Dollar AS)

"Oleh karena itu bisa dibayangkan bagaimana tempat suci akan memerlukan perluasan dan penambahan," kata Mubarak.

Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar di artikel ini! *S&K berlaku


Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X