Kompas.com - 05/04/2015, 09:37 WIB
Ratusan orang berebut pohon durian yang dibagi-bagikan Kopassus di acara car free day Jalan RA Fadillah, Kompleks Kopassus, Pasar Rebo, Jakarta Timur, Minggu (5/4/2015). KOMPAS.com/FABIAN JANUARIUS KUWADORatusan orang berebut pohon durian yang dibagi-bagikan Kopassus di acara car free day Jalan RA Fadillah, Kompleks Kopassus, Pasar Rebo, Jakarta Timur, Minggu (5/4/2015).
|
EditorBayu Galih

JAKARTA, KOMPAS.com - Kopassus membagi-bagikan 10.000 tanaman kepada masyarakat yang mengunjungi acara car free day di Jalan RA Fadillah, Kompleks Kopassus, Cijantung, Pasar Rebo, Jakarta Timur, Minggu (5/4/2015) pagi. Dari berbagai jenis tanaman yang dibagikan, pohon durian adalah yang paling diminati pengunjung.

Pengamatan Kompas.com, ratusan orang yang tengah beraktivitas di car free day langsung mengerumuni truk milik Kopassus begitu mengetahui bahwa di dalamnya ada pohon durian yang dibagikan secara gratis. Saat acara pembagian tanaman dimulai, kerumunan kian padat.

Warga sontak berteriak-teriak sembari berdesak-desakan meminta tanaman durian. Beberapa personel Kopassus yang bertugas membagi-bagikan kewalahan menghadapi antusiasme warga. Dalam waktu kurang dari satu jam, sebanyak 2.500 tanaman durian yang masih kecil itu ludes tidak tersisa.

Meskipun sudah habis, masih ada saja warga yang menghampiri dan bertanya kepada personel Kopassus apakah dirinya bisa mendapatkan pohon durian lagi atau tidak. Personel Kopassus pun menjelaskan bahwa pohon yang diminta telah habis.

Lusi Wiriawan (40), salah satu pengunjung yang mengambil pohon durian mengaku senang dengan buah durian. Oleh sebab itu ia rela berdesak-desakan untuk mendapatkan pohon tersebut.

"Keluarga saya suka durian semua. Makanya kalau ada pohonnya satu di rumah kan enak, jadi enggak usah beli," ujar dia.

Lain Lusi, lain pula Waluyo (35). Warga Jalan Suci, Ciracas, Jakarta Timur tersebut mengaku memiliki ragam jenis pohon duren di kebun belakang rumahnya. Ia pun juga rela turut berdesak-desakan untuk mendapatkan pohon durian dari Kopassus tersebut untuk menambah koleksi pohon duriannya.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

"Saya enggak tahu itu jenis durian apa, kali saja beda dengan yang saya punya di rumah. Kan lumayan buat tambah-tambah, jadi rindang juga," ujar dia.

Komitmen Kopassus

Komandan Jenderal Kopassus Mayjen TNI Doni Munardo mengapresiasi antuasias masyarakat. Doni mengatakan, ancaman bangsa Indonesia ke depan memang bukan hanya perang saja, melainkan juga kerusakan lingkungan. Oleh sebab itu Kopassus sangat intens dengan isu rehabilitasi lingkungan.

Halaman:


Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

2,9 Persen atau Lebih dari 59.000 Balita di Indonesia Positif Covid-19

2,9 Persen atau Lebih dari 59.000 Balita di Indonesia Positif Covid-19

Nasional
Menkes Minta Semua Kamar IGD Jadi Ruang Isolasi, Layanan Pasien Pindah ke Tenda

Menkes Minta Semua Kamar IGD Jadi Ruang Isolasi, Layanan Pasien Pindah ke Tenda

Nasional
Pemerintah Diminta Buka Draf RKUHP

Pemerintah Diminta Buka Draf RKUHP

Nasional
Status Pandemi RI Diprediksi Paling Cepat Dicabut Pertengahan 2022, asalkan...

Status Pandemi RI Diprediksi Paling Cepat Dicabut Pertengahan 2022, asalkan...

Nasional
Kontras Ungkap Tiga Faktor Penyebab Maraknya Praktik Penyiksaan di Indonesia

Kontras Ungkap Tiga Faktor Penyebab Maraknya Praktik Penyiksaan di Indonesia

Nasional
145 Pekerja Migran Bermasalah dari Malaysia Pulang ke Indonesia

145 Pekerja Migran Bermasalah dari Malaysia Pulang ke Indonesia

Nasional
Komnas HAM: Praktik Penyiksaan di Indonesia Sangat Mengkhawatirkan

Komnas HAM: Praktik Penyiksaan di Indonesia Sangat Mengkhawatirkan

Nasional
KPK Periksa Gitaris The Changcuters Sebagai Saksi Terkait Kasus Aa Umbara

KPK Periksa Gitaris The Changcuters Sebagai Saksi Terkait Kasus Aa Umbara

Nasional
Menkes: Stok Oksigen di Rumah Sakit Rujukan Covid-19 Cukup

Menkes: Stok Oksigen di Rumah Sakit Rujukan Covid-19 Cukup

Nasional
Menkes Buka Opsi Gunakan Vaksin Sinovac dan Pfizer untuk Vaksinasi Anak

Menkes Buka Opsi Gunakan Vaksin Sinovac dan Pfizer untuk Vaksinasi Anak

Nasional
Industri Pertahanan Hadapi Tiga Tantangan dalam Membangun Alutsista

Industri Pertahanan Hadapi Tiga Tantangan dalam Membangun Alutsista

Nasional
Periksa Saksi, KPK Dalami Pengurusan Jatah Kuota Rokok Terkait Dugaan Korupsi Pengaturan Barang Kena Cukai

Periksa Saksi, KPK Dalami Pengurusan Jatah Kuota Rokok Terkait Dugaan Korupsi Pengaturan Barang Kena Cukai

Nasional
Data Pemerintah Ungkap 12,6 Persen Anak Indonesia Positif Covid-19

Data Pemerintah Ungkap 12,6 Persen Anak Indonesia Positif Covid-19

Nasional
Nakes Pertama di Wisma Atlet Gugur akibat Covid-19, Ketua DPR: Indonesia Kehilangan Insan Terbaik

Nakes Pertama di Wisma Atlet Gugur akibat Covid-19, Ketua DPR: Indonesia Kehilangan Insan Terbaik

Nasional
Kemenkes Diskusi dengan ITAGI Soal Vaksinasi Covid-19 pada Anak

Kemenkes Diskusi dengan ITAGI Soal Vaksinasi Covid-19 pada Anak

Nasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X