Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Kompas.com - 17/10/2014, 07:12 WIB
|
EditorInggried Dwi Wedhaswary

JAKARTA, KOMPAS.com — Konsentrasi pengamanan menjelang hari pelantikan Joko Widodo-Jusuf Kalla sebagai presiden dan wakil presiden terpilih pada Senin (20/10/2014) mendatang tak hanya menjadi fokus TNI/Polri. Satuan Pengamanan Dalam (Pamdal) Gedung MPR/DPR, Senayan, Jakarta, juga siap bekerja ekstra untuk melancarkan "hajatan" lima tahunan tersebut.

Bagi Pamdal Gedung MPR/DPR, pelantikan presiden dan wakil presiden adalah acara sakral yang menguras energi, sekaligus membanggakan karena seperti menjadi "tuan rumah" dari peristiwa bersejarah tersebut. Komandan Pamdal Gedung MPR/DPR Tamamudin mengatakan, ia telah mengeluarkan instruksi kepada semua personel pamdal untuk siap siaga sejak H-2 hingga acara pelantikan selesai.

Semua personel diminta tidak meninggalkan Kompleks Gedung Parlemen demi menjamin kelancaran persiapan dan hari pelantikan.

"Dari dua hari sebelum hari H, kami minta kekuatan full, semuanya menginap di Gedung DPR," kata Tamamudin kepada Kompas.com, Kamis (16/10/2014).

Jumlah Pamdal Gedung MPR/DPR yang disiagakan mencapai 490 personel. Dari jumlah itu, sekitar 430 personel disiapsiagakan di Kompleks Gedung Parlemen, sementara sisanya dibagi untuk menjaga kompleks rumah dinas anggota DPR di Kalibata dan Ulu Jami, Jakarta Selatan, serta wisma DPR RI di Kopo, Cisarua, Bogor.

Untuk tempat beristirahat selama menjaga hari persiapan dan pelaksanaan pelantikan Jokowi-JK, kata Tamamudin, beberapa ruang disediakan di basement Gedung Nusantara I dan II. Ruang tersebut biasa digunakan untuk tempat beristirahat bagi pamdal, khususnya pada setiap kegiatan besar yang memerlukan penjagaan ekstra.

Secara teknis, Pamdal Gedung MPR/DPR akan fokus berjaga di ring I, II, dan III. Semua tamu yang masuk ke dalam Kompleks Gedung Parlemen harus melalui pemeriksaan ketat demi menjaga tak terjadinya hal yang tidak diinginkan.

"Kami ingin memastikan semuanya aman. Kami ingin membantu tugas TNI dan Polri dalam acara pelantikan ini," ujarnya.

Ditemui secara terpisah, salah seorang anggota pamdal, Agung, mengatakan, bekerja dengan jam kerja ekstra menjadi risiko yang harus diterima. Jika bekerja pada hari-hari biasa dilakukan selama delapan jam, maka untuk hari-hari khusus, seperti pelantikan presiden dan wakil presiden, ia harus siap jika sewaktu-waktu diminta lembur.

"Iya, waktu kerjanya bertambah, tetapi harus siap," kata Agung.

Sementara itu, personel lainnya, Ade, mengatakan, ia telah memiliki pengalaman bertugas pada hari pelantikan presiden dan wakil presiden. Pada tahun 2009, ia ikut menjaga jalannya persiapan hari pelantikan Susilo Bambang Yudhoyono dan Boediono sebagai presiden dan wakil presiden.

Ade mengaku telah terbiasa mengamankan jalannya acara-cara besar yang dilaksanakan di Gedung MPR/DPR. Bahkan, saat hari pelantikan anggota DPR dan DPD periode 2014-2019 lalu, ia harus menginap di Kompleks Gedung Parlemen selama empat hari.

"Waktu pelantikan (anggota) DPR, saya empat hari enggak pulang, nginap di (ruangan) basement Nusantara II," ujarnya.

Tugas personel pamdal di Gedung Parlemen memang terbilang gampang-gampang susah. Pekerjaan menjadi mudah jika tamu yang masuk ke area gedung parlemen mau menaati aturan, sedangkan kerumitan dan perasaan serba salah terjadi saat tamu-tamu yang masuk tak mengerti aturan serta tak mau mengindahkan imbauan pamdal.

Pelantikan Jokowi-JK akan digelar pada Senin (20/10/2014) pagi. Banyak tokoh penting yang akan hadir, mulai dari tokoh nasional sampai pimpinan atau utusan negara sahabat.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Video rekomendasi
Video lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+


Rekomendasi untuk anda
27th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
komentar di artikel lainnya
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Bagikan artikel ini melalui
Oke
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.