Kompas.com - 25/08/2014, 14:47 WIB
Warga antre untuk menggunakan hak pilihnya dalam Pilpres 2014 di Desa Bojong Koneng, Bogor, Jawa Barat, Rabu (9/7/2014). Antusiasme warga dalam pilpres terlihat, salah satunya saat mereka sudah antre menunggu dibukanya tempat pemungutan suara. KOMPAS / WAWAN H PRABOWOWarga antre untuk menggunakan hak pilihnya dalam Pilpres 2014 di Desa Bojong Koneng, Bogor, Jawa Barat, Rabu (9/7/2014). Antusiasme warga dalam pilpres terlihat, salah satunya saat mereka sudah antre menunggu dibukanya tempat pemungutan suara.
EditorLaksono Hari Wiwoho

Validitas metodologi hitung cepat sudah lama tertanam dalam budaya demokrasi Indonesia. Kalau dilakukan lembaga profesional, penemuannya biasanya diterima khalayak. Akibatnya, masyarakat tak mudah dihasut pihak tak berwenang. Tahun ini tim Prabowo-Hatta mempersoalkan sejumlah lembaga survei yang tidak mengungguli mereka. Untungnya, Perhimpunan Survei Opini Publik (Persepi) langsung bertindak. Dewan etik mengeluarkan dari keanggotaannya dua lembaga survei yang tak bisa mempertanggungjawabkan metodologinya. Lalu, banyak akademisi dan intelektual publik mendukung kecaman Persepi.

Kontroversi hitung cepat juga berakibat buruk bagi sejumlah media, terutama Viva Group, yang membawahkan TV One dan portal berita internet viva.co.id. Sebagai pembaca setia, saya pun terkejut ketika membuka portal itu dan hanya menemukan hasil hitung cepat lembaga survei yang bermasalah. Hukumannya berat: lembaga survei ternama Poltracking Institute meninggalkan TV One; saham Viva Group anjlok di bursa efek. Tampaknya para investor mendambakan pers tepercaya, salah satu pilar utama demokrasi di mana-mana.

Peran teknologi

Kawalpemilu.org didirikan Ainun Najib, ahli teknologi informasi muda di Singapura. Situs web itu dipakai untuk mengecek kebenaran hasil rekapitulasi resmi. Ainun dan teman-teman mengaku prihatin pada kemungkinan manipulasi dan terinspirasi oleh keputusan KPU mengunggah semua formulir dari tingkat tempat pemungutan suara. Keberhasilan mereka mengisyaratkan betapa alat dunia maya, seperti crowdsourcing, Facebook, dan Twitter, dapat dimanfaatkan untuk memperkuat suara rakyat dalam demokrasi modern.

Tokoh politik yang paling berjasa kepada kukuhnya demokrasi dalam Pilpres 2014 adalah orang- orang yang melanggar kepentingan mereka sendiri. Mereka merasa terpanggil mematuhi standar perilaku politik yang lebih tinggi ketimbang ikatan partisan.

Contoh pertama: Abdillah Toha, pendiri Partai Amanat Nasional yang mengimbau ketua partainya, calon wakil presiden Hatta Rajasa, menerima hasil hitung cepat lembaga-lembaga kredibel. Sayang, imbauan itu ditampik yang bersangkutan.

Tokoh paling mengagetkan sekaligus mengagumkan adalah Mahfud MD. Seperti pendahulunya selaku Ketua Mahkamah Konstitusi, Jimly Asshiddiqie, integritas pribadi Mahfud tak teragukan. Kiranya bersama dengan banyak orang, saya bingung ketika Mahfud menerima tawaran Prabowo menjadi ketua tim sukses. Namun, pada akhirnya Mahfud membuktikan komitmennya kepada negara hukum ketika memisahkan diri dari gugatan Prabowo-Hatta ke MK.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

Akhirulkata, di Amerika polarisasi budaya politik belakangan ini semakin mencemaskan. Kesenjangan pengertian tentang hal-hal yang amat mendasar antara Partai Republik dan Demokrat tengah menggerogoti kemauan politik bangsa saya. Kejujuran dan akal sehat semakin sulit ditemukan. Mungkin keprihatinan itulah yang membuat saya lebih berapresiasi kepada apa yang saya lihat di Indonesia seusai Pilpres 2014: sebuah masyarakat tempat anggotanya bersama-sama menggalang kekuatan untuk menyelamatkan demokrasi. Hampir tanpa kekecualian.

R William Liddle
Profesor Emeritus Ilmu Politik, Ohio State University, Amerika Serikat

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Halaman:


Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Indonesia Terima 1,5 Juta Vaksin Moderna dari Pemerintah AS

Indonesia Terima 1,5 Juta Vaksin Moderna dari Pemerintah AS

Nasional
Wapres Ma'ruf Tiba di KPK Hadiri Acara Hari Antikorupsi Sedunia

Wapres Ma'ruf Tiba di KPK Hadiri Acara Hari Antikorupsi Sedunia

Nasional
Jokowi: Pemberantasan Korupsi Tak Boleh Identik dengan Penangkapan, Pencegahan Lebih Fundamental

Jokowi: Pemberantasan Korupsi Tak Boleh Identik dengan Penangkapan, Pencegahan Lebih Fundamental

Nasional
Jokowi Ingin UU Perampasan Aset Tindak Pidana Rampung 2022

Jokowi Ingin UU Perampasan Aset Tindak Pidana Rampung 2022

Nasional
Buka Bali Democracy Forum ke-14, Menlu Sebut Kondisi Global Sudah Mulai Pulih dari Pandemi

Buka Bali Democracy Forum ke-14, Menlu Sebut Kondisi Global Sudah Mulai Pulih dari Pandemi

Nasional
Heboh soal Varian Omicron di Kabupaten Bekasi, Pengamat: Sebaiknya Informasi Satu Pintu

Heboh soal Varian Omicron di Kabupaten Bekasi, Pengamat: Sebaiknya Informasi Satu Pintu

Nasional
Jokowi: KPK Jangan Cepat Berpuas Diri

Jokowi: KPK Jangan Cepat Berpuas Diri

Nasional
ICW: Presiden Gagal Menjadi Panglima Pemberantasan Korupsi

ICW: Presiden Gagal Menjadi Panglima Pemberantasan Korupsi

Nasional
Jokowi: Indeks Persepsi Korupsi Kita Rangking 102, Perlu Diperbaiki

Jokowi: Indeks Persepsi Korupsi Kita Rangking 102, Perlu Diperbaiki

Nasional
LPSK Minta Ridwan Kamil Perhatikan Kelanjutan Pendidikan Korban Perkosaan Guru Pesantren

LPSK Minta Ridwan Kamil Perhatikan Kelanjutan Pendidikan Korban Perkosaan Guru Pesantren

Nasional
Hakordia, Pemberantasan Korupsi Dinilai Kian Dekati Titik Nadir

Hakordia, Pemberantasan Korupsi Dinilai Kian Dekati Titik Nadir

Nasional
Terima Audiensi Ketum PKP, Ma'ruf Amin Tegaskan Pentingnya Dukungan Parpol

Terima Audiensi Ketum PKP, Ma'ruf Amin Tegaskan Pentingnya Dukungan Parpol

Nasional
Hari Antikorupsi, Firli Klaim KPK Kembalikan Kerugian Negara Rp 2,6 Triliun pada 2021

Hari Antikorupsi, Firli Klaim KPK Kembalikan Kerugian Negara Rp 2,6 Triliun pada 2021

Nasional
Jokowi Harap Penindakan Korupsi Tak Hanya Menyasar Peristiwa Hukum yang Heboh

Jokowi Harap Penindakan Korupsi Tak Hanya Menyasar Peristiwa Hukum yang Heboh

Nasional
Tes Daya Tahan, Ranpur Anoa-2 6x6 Jalani Uji Ledakan Ranjau 8 Kilogram

Tes Daya Tahan, Ranpur Anoa-2 6x6 Jalani Uji Ledakan Ranjau 8 Kilogram

Nasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.