Penembakan Mobil Caleg di Aceh Dipicu Persaingan Antarparpol - Kompas.com

Penembakan Mobil Caleg di Aceh Dipicu Persaingan Antarparpol

Kompas.com - 02/04/2014, 14:19 WIB
Kompas.com/SABRINA ASRIL Kapolri Jenderal Sutarman.


JAKARTA, KOMPAS.com - Aparat kepolisian menduga penembakan terhadap mobil caleg Partai Aceh yang membuat tiga orang tewas masih terkait pelaksanaan Pemilu 2014. Kepala Polri Jenderal Sutarman mengatakan, seperti kasus-kasus sebelumnya, penembakan kali ini merupakan buntut dari persaingan antarpartai politik.

"Yang jelas masih persaingan antarparpol. Di Aceh ini saling menyerang antara kekuatan partai satu dengan partai lain, baik partai lokal maupun partai nasional," ujar Sutarman seusai rapat terbatas di kantor kepresidenan, Rabu (2/4/2014).

Sutarman menghimbau kepada masyarakat Aceh agar tidak mudah terprovokasi ataupun diiming-imingi oleh kekuatan politik tertentu sehingga melakukan tindakan-tindakan kekerasan. "Silakan gunakan hak pilihnya tanpa gunakan kekerasan. Jangan pengaruhi rakyat dengan kekerasan karena itu akan mencederai proses demokrasi yang sedang kita bangun," ujar Sutarman.

Menurut Sutarman, Provinsi Nangroe Aceh Darussalam merupakan wilayah paling rawan terjadi kekerasan menjelang Pemilu. Selain Aceh, polisi juga memetakan potensi kerawanan serupa di Papua, dan Sulawesi Tengah, Nusa Tenggara Barat. Khusus untuk Aceh, Sutarman mengatakan, ada penambahan jumlah pasukan pengamanan dan tim detasemen khusus antiteror untuk mengantisipasi pergerakan kelompok anarkis itu.

Penembakan terhadap mobil milik caleg Partai Aceh, Haswadana, itu terjadi pada Senin (31/3/2014) dan mengakibatkan tiga orang tewas dan satu orang kritis. Mobil itu rencananya bertolak menuju Buket Tekuh, Kecamatan Kota Juang, Kabupaten Bireuen, untuk mengantarkan salah seorang penumpangnya berobat di sana. Namun, setiba di tikungan kuburan Tionghoa di Desa Buket Tekuh, Kecamatan Kota Juang, Kabupaten Bireuen, mobil tersebut ditembak oleh orang tak dikenal. Tiga orang yang tewas bernama Zuani (26), Hazirawati (19) dan Khairil Anwar (1). Adapun korban yang mengalami luka kritis bernama Fakrurrazi bin Abdul (25) dan menjalani perawatan di RS Umum Fauziah Biereuen, Aceh.


Ikuti perkembangan berita ini dalam topik:
EditorLaksono Hari Wiwoho

Terkini Lainnya


Close Ads X