Kompas.com - 21/03/2014, 12:37 WIB
|
EditorLaksono Hari Wiwoho


JAKARTA, KOMPAS.com - Partai Demokrasi Indonesia Perjuangan melayangkan protes kepada Komisi Pemilihan Umum (KPU) karena jadwal kampanye di daerah kerap berbenturan dengan partai lain. Menanggapi hal itu, KPU mengadakan rapat dengan Badan Pengawas Pemilihan Umum (Bawaslu) dan PDI-P, Jumat (21/3/2014).

Rapat tersebut dimulai sekitar pukul 11.00 WIB. Hadir dalam rapat tertutup itu Komisioner KPU Ferry Kurnia Rizkiyansyah dan Arief Budiman, anggota Bawaslu Danirl Zuchron, dan Liaison Officer PDI-P Sudyatmiko Aribowo. Saat berita ini ditayangkan, rapat masih berlangsung.

Arief mengatakan, PDI-P mengalami bentrok kampanye dengan partai lain di beberapa lokasi di beberapa provinsi. Dia mengatakan, PDI-P memberi penjelasan secara detail bentrok yang terjadi di Provinsi Papua, Jawa Tengah dan DI Yogyakarta.

"Itu disebutkan detail, bentroknya dengan partai apa, di lokasi mana. Kalau yang lain cuma disebut nama provinsinya saja," kata Arief.

Ferry menuturkan, KPU hanya memberi edaran kepada KPU daerah soal penetapan zona dan jadwal kampanye terbuka. Soal lokasi, kata dia, menjadi tanggung jawab KPU provinsi. "Kalau kami juga menetapkan zonasinya, KPU provinsi tidak bekerja. Mungkin zona daerah pemilihan itu yang ditafsirkannya macam-macam (oleh parpol dan KPU daerah)," katanya.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

Rekomendasi untuk anda
26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.