Kompas.com - 22/02/2014, 03:54 WIB
Bakal Calon Presiden Partai Demokrat, Pramono Edhie Wibowo berkunjung ke Kantor Redaksi Kompas.com di Jakarta, Kamis (16/1/2014). Ia memaparkan visi misinya jika terpilih menjadi calon presiden. KOMPAS IMAGES/KRISTIANTO PURNOMO KOMPAS IMAGES/KRISTIANTO PURNOMOBakal Calon Presiden Partai Demokrat, Pramono Edhie Wibowo berkunjung ke Kantor Redaksi Kompas.com di Jakarta, Kamis (16/1/2014). Ia memaparkan visi misinya jika terpilih menjadi calon presiden. KOMPAS IMAGES/KRISTIANTO PURNOMO
|
EditorPalupi Annisa Auliani
BALIKPAPAN, KOMPAS.com – Mantan Kepala Staf TNI Angkatan Darat yang kini juga menjadi salah satu kandidat calon presiden dari Konvensi Partai Demokrat, Jenderal (Purn) Pramono Edhie Wibowo, menjanjikan kepemimpinan yang lebih tegas daripada pendahulunya.

Dengan kepemimpinan yang lebih tegas, ujar dia, kondisi negeri yang dianggap banyak kalangan sudah cukup baik di semua bidang ini diharapkan akan lebih baik lagi. “InsyaAllah (lebih tegas). InsyaAllah. Itu saja insyaAllah. Mau lihat ketegasanku?” kata Pramono, di Balikpapan, Jumat (21/2/2014).

Kasus penyerangan Lembaga Pemasyarakatan Kelas IIA Cebongan di Sleman, Daerah Istimewa Yogyakarta, disebut Pramono sebagai salah satu contoh ketegasan kepemimpinannya. Penyerangan itu dilakukan oleh belasan anggota Korps Pasukan Khusus TNI AD. "Kurangku di mana (dalam hal ketegasan)?" tanya dia.

Menurut Pramono, kepemimpinan satu orang dengan orang yang lain pasti berbeda. Dia berpendapat, Presiden Susilo Bambang Yudhoyono memiliki gaya kepemimpinan yang baik. Indikatornya, sebut adik ipar SBY ini, tergambar dari pertumbuhan ekonomi yang baik.

"Tidak ada kekurangannya (kepemimpinan) SBY. Kalau pun ada yang belum selesai, akan saya selesaikan. Saya (balik) tanya, kekurangan SBY apa dibanding presiden terdahulu. Dengan tidak tegas, apa kondisi ekonomi Indonesia? Bagus atau tidak? Ada yang tegas tetapi perekonomian berantakan. Saya bukan membela SBY. Tetapi mungkin kalau lebih tegas, akan lebih baik,” papar Pramono.


Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email



26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

UPDATE: 223.929 Spesimen Diperiksa dalam Sehari, Positivity Rate Versi PCR 1,93 Persen

UPDATE: 223.929 Spesimen Diperiksa dalam Sehari, Positivity Rate Versi PCR 1,93 Persen

Nasional
Update 17 Oktober: 62.732.568 Orang Sudah Divaksin Covid-19 Dosis Kedua

Update 17 Oktober: 62.732.568 Orang Sudah Divaksin Covid-19 Dosis Kedua

Nasional
Update 17 Oktober: Bertambah 19, Pasien Covid-19 Meninggal Total 142.952 Orang

Update 17 Oktober: Bertambah 19, Pasien Covid-19 Meninggal Total 142.952 Orang

Nasional
UPDATE 17 Oktober: Bertambah 1.086, Pasien Covid-19 Sembuh Total 4.073.418

UPDATE 17 Oktober: Bertambah 1.086, Pasien Covid-19 Sembuh Total 4.073.418

Nasional
UPDATE 17 Oktober: Tambah 747, Total Kasus Covid-19 di Indonesia Capai 4.237.758

UPDATE 17 Oktober: Tambah 747, Total Kasus Covid-19 di Indonesia Capai 4.237.758

Nasional
Jokpro Jabar Deklarasikan Dukungan untuk Jokowi-Prabowo 2024

Jokpro Jabar Deklarasikan Dukungan untuk Jokowi-Prabowo 2024

Nasional
Pemerintah Ubah Hari Libur Nasional, Antisipasi Terjadinya Lonjakan Kasus Covid-19

Pemerintah Ubah Hari Libur Nasional, Antisipasi Terjadinya Lonjakan Kasus Covid-19

Nasional
Ma'ruf: Pemerintah  Mempercepat Penanggulangan Kemiskinan Ekstrem

Ma'ruf: Pemerintah Mempercepat Penanggulangan Kemiskinan Ekstrem

Nasional
Tampung Aspirasi, Muhaimin Gelar Lomba Video 'Lapor Cak Imin Aja!'

Tampung Aspirasi, Muhaimin Gelar Lomba Video "Lapor Cak Imin Aja!"

Nasional
UNJ Disebut Akan Ubah Aturan demi Beri Gelar untuk Ma'ruf Amin dan Erick Thohir

UNJ Disebut Akan Ubah Aturan demi Beri Gelar untuk Ma'ruf Amin dan Erick Thohir

Nasional
Menilik Sejarah Terbentuknya Korps Paskhas TNI AU...

Menilik Sejarah Terbentuknya Korps Paskhas TNI AU...

Nasional
KPK Akan Dalami Uang Rp 1,5 Miliar yang Diamankan dari Dodi Alex Noerdin

KPK Akan Dalami Uang Rp 1,5 Miliar yang Diamankan dari Dodi Alex Noerdin

Nasional
Sukses Uji Penyelaman, KRI Cakra-401 Dinilai Penuhi Indikator Kelayakan Operasi

Sukses Uji Penyelaman, KRI Cakra-401 Dinilai Penuhi Indikator Kelayakan Operasi

Nasional
Dodi Reza Alex Noerdin Diduga Rekayasa Proyek, KPK Sebut Fee 10 Persen

Dodi Reza Alex Noerdin Diduga Rekayasa Proyek, KPK Sebut Fee 10 Persen

Nasional
Sedang Perbaikan, Kapal Selam KRI Cakra-401 Sukses Jalani Uji Penyelaman

Sedang Perbaikan, Kapal Selam KRI Cakra-401 Sukses Jalani Uji Penyelaman

Nasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.