Survei "Kompas", Dukungan untuk PDI-P Turun

Kompas.com - 09/01/2014, 05:53 WIB
Logo Partai Demokrasi Indonesia Perjuangan googleLogo Partai Demokrasi Indonesia Perjuangan
|
EditorPalupi Annisa Auliani
JAKARTA, KOMPAS.com — Partai Demokrasi Indonesia Perjuangan mencatatkan lonjakan dukungan dalam tempo setengah tahun, antara Desember 2012 dan Juni 2013. Namun, di pengujung 2013, suara untuk partai ini justru turun.

Pada Desember 2012, survei Kompas mencatat bahwa partai tersebut akan dipilih oleh 13,3 persen responden bila pemilu digelar hari ini. Lonjakan lebih dari 10 persen dicatat PDI-P dalam enam bulan kemudian, dengan menunjukkan dukungan 23,6 persen pada periode kedua survei yang hasilnya diumumkan pada Juni 2013.

Sayang, tren itu seolah terhenti. Periode ketiga dari survei yang berakhir pada Desember 2013 justru menunjukkan dukungan untuk PDI-P melorot menjadi 21,8 persen.

Meski masih sangat memadai untuk mengusung pasangan calon suara untuk Pemilu Presiden 2014 dengan angka dukungan ini, penurunan dukungan yang terjadi tetap mengundang pertanyaan. Terlebih lagi, ada Joko Widodo, kader PDI-P yang terus mencatatkan lonjakan dukungan seandainya diusung menjadi calon presiden, dan pemilu digelar hari ini.

Penurunan yang dialami PDI-P memang belum menggoyang posisinya sebagai partai yang mendapat dukungan terbanyak dari responden. Namun, kesimpulan survei, yang menunjukkan stagnasi dengan kecenderungan penurunan dukungan, sudah cukup sebagai tanda peringatan bagi PDI-P.

Kesimpulan survei juga menyebut tren dukungan PDI-P ini merupakan peringatan bahwa ada ketidakselarasan yang sedang berjalan saat ini. Bila tak disikapi dengan tepat, penurunan dukungan sangat mungkin berlanjut, justru pada saat tahun politik yang menjadi waktu pelaksanaan pemilu yang sesungguhnya. Bukan tidak mungkin, popularitas partai ini akan kembali pada posisi awalnya saat rangkaian survei dimulai.

Survei "Kompas"

Rangkaian survei yang digelar harian Kompas menggunakan metode survei longitudinal, yakni meminta pendapat dari responden yang sama. Ketiga survei dilakukan secara tatap muka, dalam tiga periode waktu.

Survei periode pertama yang hasilnya dilansir pada Desember 2012 dilakukan pada rentang 26 November 2012 sampai 11 Desember 2012. Periode kedua, 30 Mei 2013 sampai 14 Juni 2013, dan diumumkan pada Juni 2013. Adapun periode ketiga terlaksana pada 27 November 2013 sampai 11 Desember 2013, diumumkan mulai Rabu (8/1/2014).

Melibatkan 1.380 sampai 1.400 responden dari 34 provinsi di Indonesia, survei menggunakan tingkat kepercayaan 95 persen dan rentang kesalahan (margin of error) 2,6 persen dalam penarikan sampel acak sederhana.

Hasil survei selengkapnya dapat dibaca di harian Kompas edisi Kamis (9/1/2014).

Menangkan e-Voucher Belanja total jutaan rupiah. Kumpulkan poin di Kuis Hoaks/Fakta. *S&K berlaku
Ikut


Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.
komentar di artikel lainnya
Close Ads X