Kompas.com - 31/08/2013, 10:08 WIB
Muhaimin Hadiri Pagelaran Wayang Kulit

Jakarta, KOMPAS.com- Ketua Umum Partai Kebangkitan bangsa (PKB) Muhaimin Iskandar menghadiri Pagelaran Wayang Kulit Dalam Rangka HUT RI ke - 68 dan HUT PKB ke -15, di Gedung NU (Nahdlatul Ulama ) 2, Jalan Taman Amir Hamzah, Matraman, Jakarta, Jumat (30/08/2013).Kompas.com/Ummi Hadyah Saleh
Ummi Hadyah SalehMuhaimin Hadiri Pagelaran Wayang Kulit Jakarta, KOMPAS.com- Ketua Umum Partai Kebangkitan bangsa (PKB) Muhaimin Iskandar menghadiri Pagelaran Wayang Kulit Dalam Rangka HUT RI ke - 68 dan HUT PKB ke -15, di Gedung NU (Nahdlatul Ulama ) 2, Jalan Taman Amir Hamzah, Matraman, Jakarta, Jumat (30/08/2013).Kompas.com/Ummi Hadyah Saleh
|
EditorCaroline Damanik

JAKARTA, KOMPAS.com — Ketua Umum Partai Kebangkitan Bangsa (PKB) Muhaimin Iskandar mengaku bahagia dengan keputusan mantan Ketua Mahkamah Konstitusi, Mahfud MD, untuk tidak mengikuti Konvensi Calon Presiden Partai Demokrat. PKB akan makin serius memperhitungkan Mahfud sebagai calon presiden yang akan diusung.

"Di PKB, Mahfud salah satu arus yang harus diperhitungkan sehingga kita senang Mahfud tidak jadi nyapres di Konvensi Partai Demokrat," ujar Muhaimin saat menghadiri Pergelaran Wayang Kulit Dalam Rangka HUT ke-68 RI dan HUT ke-15 PKB, di Gedung NU (Nahdlatul Ulama) 2, Jalan Taman Amir Hamzah, Matraman, Jakarta, Jumat (30/8/2013).

Pria yang akrab dipanggil Cak Imin itu mengatakan, banyak kader yang mengharapkan Mahfud bisa menjadi capres yang diusung PKB. Oleh karena itu, langkahnya untuk batal mengikuti konvensi disambut baik oleh kalangan internal partai.

KOMPAS.com/Indra Akuntono Mahfud MD

Namun, meski mengaku bahagia dengan keputusan Mahfud dan siap memperhitungkannya, Muhaimin menuturkan belum bisa mengambil keputusan mengenai capres yang akan diusung PKB.

"Tetapi, kita belum putuskan. Tetap keputusan kita, nanti setelah pileg (pemilihan legislatif). Sebagai arus dan aspirasi tentu kita dengarkan," tambah Muhaimin.

Mengenai kabar sebelumnya bahwa PKB siap mendukung Rhoma Irama menjadi capres, Menteri Tenaga Kerja dan Transmigrasi itu enggan berkomentar banyak. Termasuk wacana menyandingkan keduanya sebagai pasangan capres dan cawapres.

"Ya belum tahu, bisa Mahfud dengan Rhoma, Rhoma dengan Mahfud. Bisa siapa sajalah, kan belum," pungkasnya.

Seperti diketahui, Mahfud MD memutuskan untuk tidak mengikuti Konvensi Calon Presiden Partai Demokrat. Keputusan itu disampaikannya di depan Komite Konvensi saat menghadiri Pra-Konvensi Calon Presiden Partai Demokrat di Wisma Kodel Jakarta, Kamis (29/8/2013).

Ada sejumlah alasan yang membuatnya batal untuk mengikuti konvensi. Salah satu alasannya, seperti yang sudah pernah disampaikan sebelumnya, adalah belum jelasnya mekanisme konvensi, serta hak dan kewajiban peserta konvensi dan Partai Demokrat, terutama setelah konvensi selesai dan pemenangnya sudah ditetapkan serta hasil pemilu legislatif sudah selesai. Menurut Mahfud, selama ini dirinya menerima penjelasan yang kerap berganti-ganti dan tidak konsisten.

"Selama ini saya hanya mendengar penjelasan dan jaminan lisan, tanpa ada yang tertulis, sementara AD/ART Partai Demokrat menentukan mekanisme yang berbeda dengan berbagai penjelasan dan jaminan lisan tersebut," kata Mahfud.

Seusai membacakan suratnya, Mahfud langsung pergi meninggalkan ruangan. Tak ada sesi tanya jawab. Saat diikuti para wartawan setelah keluar ruangan, Mahfud juga enggan memberikan jawaban apa pun.



Rekomendasi untuk anda
25th

Tulis komentar dengan menyertakan tagar #JernihBerkomentar dan #MelihatHarapan di kolom komentar artikel Kompas.com. Menangkan E-Voucher senilai Jutaan Rupiah dan 1 unit Smartphone.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Pimpinan KPK Pastikan Tak Ada Pegawai yang Diberhentikan karena Tak Lolos Tes Wawasan Kebangsaan

Pimpinan KPK Pastikan Tak Ada Pegawai yang Diberhentikan karena Tak Lolos Tes Wawasan Kebangsaan

Nasional
UPDATE 9 Mei: 8,6 Juta Orang Sudah Divaksin Covid-19 Dosis Kedua

UPDATE 9 Mei: 8,6 Juta Orang Sudah Divaksin Covid-19 Dosis Kedua

Nasional
Beredar Permintaan Dana Mengatasnamakan KPK, Masyarakat Diimbau Hati-hati

Beredar Permintaan Dana Mengatasnamakan KPK, Masyarakat Diimbau Hati-hati

Nasional
UPDATE 9 Mei: Kasus Suspek Covid-19 Tercatat 86.846 Orang

UPDATE 9 Mei: Kasus Suspek Covid-19 Tercatat 86.846 Orang

Nasional
Mendagri Wanti-wanti Kepala Daerah Cegah Kerumunan Jelang Lebaran: Jangan Sampai Lengah

Mendagri Wanti-wanti Kepala Daerah Cegah Kerumunan Jelang Lebaran: Jangan Sampai Lengah

Nasional
Kaji Pertanyaan Tes Pegawai KPK, Komnas Perempuan Minta Akses Langsung ke BKN

Kaji Pertanyaan Tes Pegawai KPK, Komnas Perempuan Minta Akses Langsung ke BKN

Nasional
UPDATE 9 Mei: Ada 98.395 Kasus Aktif Covid-19 Di Indonesia

UPDATE 9 Mei: Ada 98.395 Kasus Aktif Covid-19 Di Indonesia

Nasional
UPDATE 9 Mei: 3.922 Kasus Covid-19 Baru, DKI Jakarta Masih Tertinggi

UPDATE 9 Mei: 3.922 Kasus Covid-19 Baru, DKI Jakarta Masih Tertinggi

Nasional
Kemenkes: Pembayaran Insentif Tenaga Kesehatan RS Darurat Covid-19 Wisma Atlet dalam Proses

Kemenkes: Pembayaran Insentif Tenaga Kesehatan RS Darurat Covid-19 Wisma Atlet dalam Proses

Nasional
Muhaimin Iskandar Minta Pemerintah Tolak Masuknya Seluruh WNA ke Indonesia di Tengah Pelarangan Mudik

Muhaimin Iskandar Minta Pemerintah Tolak Masuknya Seluruh WNA ke Indonesia di Tengah Pelarangan Mudik

Nasional
UPDATE 9 Mei: Bertambah 170, Pasien Covid-19 Meninggal Kini 47.012 Orang

UPDATE 9 Mei: Bertambah 170, Pasien Covid-19 Meninggal Kini 47.012 Orang

Nasional
UPDATE 9 Mei: Pasien Sembuh Covid-19 Capai 1.568.277 Orang

UPDATE 9 Mei: Pasien Sembuh Covid-19 Capai 1.568.277 Orang

Nasional
UPDATE: Tambah 86.846 Total Spesimen Covid-19 yang Diperiksa 15.201.727

UPDATE: Tambah 86.846 Total Spesimen Covid-19 yang Diperiksa 15.201.727

Nasional
UPDATE 9 Mei: Bertambah 3.922 Orang, Kasus Covid-19 di Indonesia Capai 1.713.684

UPDATE 9 Mei: Bertambah 3.922 Orang, Kasus Covid-19 di Indonesia Capai 1.713.684

Nasional
Lakpesdam PBNU Nilai Soal-Soal TWK Pegawai KPK Ngawur dan Tidak Profesional

Lakpesdam PBNU Nilai Soal-Soal TWK Pegawai KPK Ngawur dan Tidak Profesional

Nasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X