Kompas.com - 01/07/2013, 07:40 WIB
Pasukan berkuda dari Detasemen Turangga Baharkam Mabes Polri standby di Gedung DPR MPR RI dalam pengawalan dan penjagaan hari buruh 1 Mei 2013. Kompas.com/Robertus BelarminusPasukan berkuda dari Detasemen Turangga Baharkam Mabes Polri standby di Gedung DPR MPR RI dalam pengawalan dan penjagaan hari buruh 1 Mei 2013.
|
EditorPalupi Annisa Auliani
JAKARTA, KOMPAS.com — Di hari ulang tahun ke-67 Kepolisian Republik Indonesia, Komisi Kepolisian Nasional (Kompolnas) meminta Korps Bhayangkara itu terus memperbaiki kinerjanya. Kompolnas ingin petinggi Polri bisa melakukan blusukan agar makin dicintai masyarakat.

"Masyarakat juga menginginkan setiap pimpinan Polri, termasuk kapolda, kapolres, dan kapolsek lebih banyak hadir di tengah masyarakat. Dia harus sering blusukan. Ini adalah masukan buat Polri agar semakin dicintai masyarakat," ujar anggota Kompolnas Edi Saputra Hasibuan di Jakarta, Senin (1/7/2013).

Kepercayaan publik pada Polri dinilai terus menurun. Hal ini terjadi karena adanya oknum kepolisian yang melanggar hukum. Sebut saja, kasus dugaan korupsi yang menyeret jenderal bintang dua, Inspektur Jenderal Djoko Susilo, kemudian kasus narkoba hingga tindakan penyiksaan atau penganiayaan oleh polisi.

Bentrok antara warga dan polisi juga kerap terjadi di sejumlah daerah. "Di berbagai tempat, Polri masih ada yang melakukan penganiayaan, pemerasan, terlibat narkoba dan ada pula pejabat Polri di berbagai daerah yang melakukan intervensi terhadap anak buahnya dalam menangani kasus dan ada pula anggota Polri terlibat kasus suap dan korupsi. Kita minta ini harus diperbaiki," papar Edi.

Hal tersebut harus menjadi bahan instropeksi Polri dari lingkup polsek hingga Mabes Polri. Edi berharap, kepolisian bisa menjalankan tugasnya dengan baik sebagai pelayan, pelindung, pengayom masyarakat, dan penegak hukum.

Dengan blusukan, jajaran Polri dapat lebih dikenal masyarakat. Menurut Edi, masyarakat sangat membutuhkan keberadaan korps baju coklat itu. Di sisi lain, Edi menilai polisi telah banyak melakukan perubahan dan keberhasilan dalam mengungkap kasus seperti narkoba, terorisme, dan kejahatan konvensional lainnya.

Perubahan yang dilakukan, menurut Edi, Polri kini lebih komunikatif dengan adanya layanan masyarakat. "Ini patut kita apresiasi. Masyarakat patut memberikan support dan penghargaan kepada polisi," katanya.Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

RUU PDP Masih 'Deadlock', Anggota Komisi I Sebut Belum Ada Terobosan Komunikasi antara Pemerintah dan DPR

RUU PDP Masih "Deadlock", Anggota Komisi I Sebut Belum Ada Terobosan Komunikasi antara Pemerintah dan DPR

Nasional
KPK Akan Awasi Pembangunan Ibu Kota Baru

KPK Akan Awasi Pembangunan Ibu Kota Baru

Nasional
Pasukan Brimob 1 SSK Dikirim untuk Antisipasi Bentrokan di Pulau Haruku Maluku

Pasukan Brimob 1 SSK Dikirim untuk Antisipasi Bentrokan di Pulau Haruku Maluku

Nasional
Jumat, Bareskrim Polri Panggil Edy Mulyadi sebagai Saksi Kasus Ujaran Kebencian

Jumat, Bareskrim Polri Panggil Edy Mulyadi sebagai Saksi Kasus Ujaran Kebencian

Nasional
Foto AHY jadi Sorotan karena Pakai Rompi Militer di Samping Unimog, Demokrat: Kebetulan Saja

Foto AHY jadi Sorotan karena Pakai Rompi Militer di Samping Unimog, Demokrat: Kebetulan Saja

Nasional
 Firli: Kinerja KPK Bukan Hanya Diukur dari Berapa Banyak yang Ditangkap

Firli: Kinerja KPK Bukan Hanya Diukur dari Berapa Banyak yang Ditangkap

Nasional
Sambangi KPK, Ubedilah Badrun Beri Tambahan Dokumen Dugaan KKN Gibran-Kaesang

Sambangi KPK, Ubedilah Badrun Beri Tambahan Dokumen Dugaan KKN Gibran-Kaesang

Nasional
Ngabalin Sebut Jokowi Bentuk Tim Kecil untuk Beri Masukan soal Calon Pemimpin IKN

Ngabalin Sebut Jokowi Bentuk Tim Kecil untuk Beri Masukan soal Calon Pemimpin IKN

Nasional
Perhimpunan Pendidikan dan Guru: PTM 100 Persen Saat Ini Tidak Aman!

Perhimpunan Pendidikan dan Guru: PTM 100 Persen Saat Ini Tidak Aman!

Nasional
Dalih Bupati Langkat Soal Sel Kerangkeng: Bina Pecandu Narkoba dengan Kerja Tanpa Gaji

Dalih Bupati Langkat Soal Sel Kerangkeng: Bina Pecandu Narkoba dengan Kerja Tanpa Gaji

Nasional
Kemenag-Kemendagri Teken MoU Pemanfaatan Data Kependudukan untuk Haji dan Umrah

Kemenag-Kemendagri Teken MoU Pemanfaatan Data Kependudukan untuk Haji dan Umrah

Nasional
Soal FIR Wilayah Kepri dan Natuna, Anggota Komisi I: Secara Teknis Masih Bergantung Singapura

Soal FIR Wilayah Kepri dan Natuna, Anggota Komisi I: Secara Teknis Masih Bergantung Singapura

Nasional
Ada 16 Pengaduan Masyarakat yang Diterima Polisi soal Dugaan Ujaran Kebencian Edy Mulyadi

Ada 16 Pengaduan Masyarakat yang Diterima Polisi soal Dugaan Ujaran Kebencian Edy Mulyadi

Nasional
Kasus Ujaran Kebencian Edy Mulyadi Naik ke Tahap Penyidikan, Polri Kirim SPDP ke Kejagung

Kasus Ujaran Kebencian Edy Mulyadi Naik ke Tahap Penyidikan, Polri Kirim SPDP ke Kejagung

Nasional
Tingkat Kepatuhan LHKPN pada 2021 Sebesar 97,35 Persen

Tingkat Kepatuhan LHKPN pada 2021 Sebesar 97,35 Persen

Nasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.