Kompas.com - 02/05/2013, 14:39 WIB
|
EditorInggried Dwi Wedhaswary

JAKARTA, KOMPAS.com — Polri telah menurunkan Tim Cyber Crime untuk melacak jejak mantan Kepala Badan Reserse Kriminal Polri Komisaris Jenderal (Purn) Susno Duadji yang menjadi buron Kejaksaan Agung. Namun, hingga kini, kepolisian mengaku belum menemukan jejak jenderal bintang tiga itu. Apa kendalanya?

"Langkah-langkah penyelidikan itu, bisa cepat, bisa lambat. Tergantung seberapa jauh informasi yang dapat dikembangkan dan dimanfaatkan petugas sehingga informasi sangat tajam. Kami tidak bisa pastikan seperti apa kesulitannya," ujar Kepala Biro Penerangan Masyarakat Polri Brigadir Jenderal (Pol) Boy Rafli Amar, di Taman Ismail Marzuki, Kamis (2/5/2013).

Boy mengatakan, pencarian tetap sulit dilakukan meski Susno telah muncul dalam video yang diunggah di Youtube. Polisi mulai melacak dari pengunggah video tersebut.

"Bisa (dilacak), tapi kalau pengunggahnya tangan ke berapa, beda juga ya, atau sudah ada proses transaksi elektronik dari pihak satu ke pihak dua, pihak dua ke tiga, tiga ke empat. Jadi, itu bisa begitu dalam penelusuran di dunia maya," paparnya.

Dengan kecanggihan alat yang dimiliki, polisi juga dapat melacak keberadaan Susno melalui telepon genggamnya. Namun, menurut Boy, berdasarkan informasi yang beredar, Susno kerap mengganti nomor teleponnya yang digunakannya.

"Nomor telepon kalau mati tidak bisa dilacak. Kalau on, berarti cek posisi bisa dilakukan. Transaksi elektronik lainnya seperti email, kalau sedang berjalan real time dan diketahui itu adalah transaksi yang digunakan target, bisa saja diketahui," ujarnya.

Boy mengatakan, mencari buronan tidak semudah yang dibayangkan. Boy menegaskan, pihaknya serius melakukan pencarian Susno untuk membantu kejaksaan.

Dapatkan informasi, inspirasi dan insight di email kamu.
Daftarkan email

"Mungkin kita berpikir gampang. Tapi, bagi petugas, tentu tidak semudah yang kita bayangkan," katanya.

Susno muncul di Youtube

Setelah proses eksekusi gagal, keberadaan Susno misterius. Ia diburu kejaksaan dan kepolisian. Kejaksaan Agung telah menetapkan statusnya sebagai buron. Namun, pada Senin (29/4/2013) sore, muncul video Susno di Youtube. Video tersebut diunggah oleh akun Yohana Celia sekitar pukul 16.00.

Halaman:
Baca tentang


    Video Pilihan

    26th

    Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

    Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

    Syarat & Ketentuan
    Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
    Laporkan Komentar
    Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

    Terkini Lainnya

    KSAL: TNI AL Harus Siap Hadapi Ancaman Konvensional dan Nonkonvensional

    KSAL: TNI AL Harus Siap Hadapi Ancaman Konvensional dan Nonkonvensional

    Nasional
    Novel Baswedan Laporkan Pimpinan KPK Lili Pintauli ke Dewas

    Novel Baswedan Laporkan Pimpinan KPK Lili Pintauli ke Dewas

    Nasional
    Kejagung Ungkap Peran 3 Tersangka Kasus Dugaan Korupsi di Perum Perindo

    Kejagung Ungkap Peran 3 Tersangka Kasus Dugaan Korupsi di Perum Perindo

    Nasional
    Salah Satu Saksi Kasus Dugaan Korupsi Perum Perindo Meninggal Dunia saat Hendak Diperiksa Kejagung

    Salah Satu Saksi Kasus Dugaan Korupsi Perum Perindo Meninggal Dunia saat Hendak Diperiksa Kejagung

    Nasional
    Muzani: Gerindra Ingin Belajar dari Loyalitas Santri kepada Kiai

    Muzani: Gerindra Ingin Belajar dari Loyalitas Santri kepada Kiai

    Nasional
    Saksi Sebut Sarana Jaya Awalnya Ajukan Anggaran Rp 5,5 Triliun Dalam Penyertaan Modal Daerah

    Saksi Sebut Sarana Jaya Awalnya Ajukan Anggaran Rp 5,5 Triliun Dalam Penyertaan Modal Daerah

    Nasional
    Kejagung Tetapkan 3 Tersangka Kasus Korupsi Perum Perindo

    Kejagung Tetapkan 3 Tersangka Kasus Korupsi Perum Perindo

    Nasional
    Naik Pesawat ke Wilayah Level 3 dan 4 Non Jawa-Bali Juga Wajib Tes PCR

    Naik Pesawat ke Wilayah Level 3 dan 4 Non Jawa-Bali Juga Wajib Tes PCR

    Nasional
    Kemenkes Klaim Indonesia Jadi Negara Non Produsen Vaksin Covid-19 yang Capaian Vaksinasinya Terbaik

    Kemenkes Klaim Indonesia Jadi Negara Non Produsen Vaksin Covid-19 yang Capaian Vaksinasinya Terbaik

    Nasional
    3 Orang dan 1 Korporasi Tersangka Kasus Pengadaan Lahan di Munjul Segera Disidang

    3 Orang dan 1 Korporasi Tersangka Kasus Pengadaan Lahan di Munjul Segera Disidang

    Nasional
    Sebaran 15.594 Kasus Aktif Covid-19 di Indonesia pada 21 Oktober 2021

    Sebaran 15.594 Kasus Aktif Covid-19 di Indonesia pada 21 Oktober 2021

    Nasional
    UPDATE 21 Oktober: Ada 4.336 Kasus Suspek Covid-19

    UPDATE 21 Oktober: Ada 4.336 Kasus Suspek Covid-19

    Nasional
    Pengacara Sebut Luhut Tak Datang Mediasi Atas Permintaan Penyidik

    Pengacara Sebut Luhut Tak Datang Mediasi Atas Permintaan Penyidik

    Nasional
    Pemerintah Negosiasi dengan Arab Saudi agar Calon Jemaah Umrah Tak Perlu Vaksin Booster

    Pemerintah Negosiasi dengan Arab Saudi agar Calon Jemaah Umrah Tak Perlu Vaksin Booster

    Nasional
    UPDATE 21 Oktober: 65,6 Juta Lebih Orang Sudah Divaksinasi Vaksin Covid-19 Dosis Kedua

    UPDATE 21 Oktober: 65,6 Juta Lebih Orang Sudah Divaksinasi Vaksin Covid-19 Dosis Kedua

    Nasional
    komentar di artikel lainnya
    Close Ads X
    Lengkapi Profil
    Lengkapi Profil

    Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.