Kompas.com - 03/10/2012, 20:54 WIB
|
EditorHindra

JAKARTA, KOMPAS.com - Terkait keinginan penyidik KPK asal Polri untuk mundur, Kepala Biro Penerangan Masyarakat Polri, Brigadir Jenderal Boy Rafli Amar tiba-tiba teringat Norman Kamaru, mantan anggota brimob Gorontalo yang mengundurkan diri pada September 2011 lalu.

Boy mengaku, dia berdoa untuk Norman yang kini sukses dengan dunia barunya yaitu di dunia hiburan atau tarik suara. "Norman tetap kita doakan agar dia sukses. Kita jadi sedih kalau dia tidak berhasil di dunia yang baru itu," kata Boy di Mabes Polri, Jakarta Selatan, Rabu (3/10/2012).

Boy bercerita, selain Norman, ada anggota kepolisian berpangkat AKBP juga pernah mengundurkan diri karena ingin menjadi pengusaha. Lebih dari itu, ia mengaku baru kali ini mendengar anggotanya yang ingin keluar dari institusi Polri.

Apalagi dikabarkan sekitar 20 penyidik Polri yang bertugas di Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) itu ingin mengundurkan diri. "Ya, itu kembali kepada hak masing-masing, tapi silakan lakukan dengan aturan yang ada. Jangan sampai meninggalkan tugas kemudian mendaftar di tempat lain tapi status masih anggota polri," ujarnya.

Boy juga tak menyangka jika benar sekitar 20 penyidik tersebut ingin keluar dari Polri setelah menempuh sulitnya menjadi bagian dari institusi Polri. Bahkan, menurut Boy, puluhan ribu orang justru berbondong-bondong untuk menjadi anggota Polri.

"Setiap tahun ini puluhan ribu orang daftar ke polisi, yang diterima itu terbatas sekali. Jadi puluhan ribu silakan dicek di mana saja. Baru denger hari ini. Belum pernah (ada anggota yang mengundurkan diri). Ada yang dihukum minta agar dinas kembali, banyak yang mengatakan, 'Jangan sampai dipecat, Pak, tolong.' Itu banyak sekali," ucap Boy.

Ikuti berita terkait minimnya penyidik di KPK dalam topik "KPK Krisis Penyidik"

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.

Baca tentang


    Video Pilihan

    26th

    Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

    Syarat & Ketentuan
    Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
    Laporkan Komentar
    Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

    Terkini Lainnya

    komentar di artikel lainnya
    Lengkapi Profil
    Lengkapi Profil

    Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.