Ucapan Ketua Satgas TKI Tak Mendasar

Kompas.com - 13/06/2012, 23:36 WIB
|
EditorTri Wahono

JAKARTA, KOMPAS.com - Tenaga Kerja Wanita, Imas Tati (23) tidak terima dengan pernyataan Ketua Satgas TKI, Maftuh Basyumi, bahwa kekerasan yang dialami pekerja migran terjadi karena sikap dan perilaku TKI itu sendiri, seperti genit, nakal, dan pergaulan bebas. Menurutnya hal tersebut murni karena sikap majikannya yang keji.

"Saya enggak terima karena saya emang enggak kayak gitu. Teman yang lain juga enggak gitu," terang Imas saat dihubungi lewat telepon, Rabu (13/6/2012).

Sebelumnya, Maftuh Basyumi berbicara langsung saat acara "Sosialisasi Satgas Penanganan Kasus WNI/TKI yang Terancam Hukuman Mati tentang Penyempurnaan Proses Penyediaan dan Penempatan Tenaga Kerja Indonesia" yang diselenggarakan Satgas TKI di Hotel Borobudur pada akhir Mei lalu.

Ketua Satgas TKI itu mengatakan bahwa perlakuan kasar yang dialami para TKI karena perlakuan TKI sendiri, khususnya wanita yang berlaku genit, nakal, hingga pergaulan bebas selama di luar negeri.

Pernyataan Maftuh itu pun dicekal Solidaritas Perempuan karena sangat bertentangan dengan semangat pembelaan hak-hak perempuan pekerja migran di luar negeri.

Imas, TKI asal Majalengka, Jawa Barat ini menyatakan perkataan Maftuh beberapa waktu lalu juga tidak benar adanya. Dirinya justru selalu mencoba menghindar dari percobaan pemerkosaan.

"Itu enggak bener, di sana saya pernah ngalamin sendiri. Saya enggak pernah genit, beberapa kali saya mau diperkosa. Sampai menghindar harus loncat dari atas, karena saya juga disekap dan diiket," terangnya.

Saat itu Imas baru bekerja selama dua bulan di Kuwait. Ia mengaku sering diperlakukan tidak wajar oleh majikannya. Bahkan Imas pernah dimasukkan ke dalam sel penjara lantaran meminta gaji pada majikannya. 

Saat minta bantuan KBRI, Imas hanya diminta menghubungi agency yang mengirimnya. Imas akhirnya pulang ke Indonesia pada tahun 2010 setelah ia menghubungi orang tuanya. Orang tua Imas bersikeras menghubungi agency yang mengirim Imas. Namun, Imas menjelaskan agency malah memberitahukan pada orangtuanya bahwa keadaannya di Kuwait baik-baik saja.

Orang tua Imas akhirnya mengancam akan menuntut agency tersebut. Barulah Imas akhirnya dipulangkan ke Tanah Air. Imas berharap pemerintah lebih memperhatikan nasib para TKI. Ia juga berharap adanya perlindungan bagi para pekerja di luar negeri.

"Lebih perhatian lagi lah sama para PRT di sana. Masih banyak temen-temen yang belum pulang. Diperkuat lagi perlindungannya," ujar Imas.

Pernyataan Maftuh juga mendapat kecaman di dunia maya. Penyanyi Melanie Subono membuka petisi mengecam pernyataan maftuh di situs Change.org. Situs ini adalah wadah aksi sosial yang memberdayakan setiap orang di manapun berada untuk memulai, bergabung, dan memenangkan kampanye-kampanye untuk merubah dunia.

Petisi itu untuk mendukung perlindungan TKI dan memrotes pernyataan Ketua Satgas TKI, Maftuh Basyumi yang dinilai menyinggung para TKI/TKW serta pembela perempuan juga migran.

 



Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads X