Tunjukkan Parpol Bukan Sarang Koruptor!

Kompas.com - 28/05/2011, 15:29 WIB
EditorLaksono Hari W

JAKARTA, KOMPAS.com — Saatnya partai politik lebih terbuka soal sumber pendanaan partai agar tidak dianggap sebagai tempat persembunyian para koruptor. Dengan adanya transparansi, publik akan memiliki akses untuk mengontrol dana yang dimiliki parpol.

Pandangan tersebut dikemukakan pengamat politik Universitas Padjadjaran, Dede Mariana, dalam Diskusi Polemik yang dilangsungkan Trijaya Network di Warung Daun, Cikini, Jakarta Pusat, Sabtu (28/5/2011). "Parpol selama ini dianggap sebagai bungkernya koruptor, tempat persembunyian para koruptor," ujar Dede.

Dede beralasan, sejumlah politisi parpol yang terjerat dalam kasus korupsi dan penyuapan kerap mendapat perlindungan politik dari pihak partai. Alhasil, publik menilai, dana-dana gelap tersebut berhubungan dengan kepentingan parpol atau bahkan menjadi sumber pendanaan bagi parpol.

"Parpol perlu membuka akses informasi sumber pendanaannya untuk publik atau melalui media data itu dibuka untuk masyarakat. Bisa juga melalui civil society sebagai sarana untuk mendapatkan informasi tersebut," kata Dede.

Selain memungkinkan kontrol publik, lanjutnya, sikap transparan dalam menjelaskan sumber dana akan mendatangkan penilaian positif publik atas parpol yang bersangkutan. Sikap tersebut selanjutnya akan berimbas pada apresiasi dan pilihan publik. Jika tidak, "Orang bisa tidak percaya pada parpol, padahal instrumen berpolitik itu adalah partai," ujarnya.

"Partai perlu transparan ke publik, terutama urusan uang, sebab ini juga berkaitan dengan problem etika," kata Dede. Terkait jalur yang memungkinkan untuk menuntut keterbukaan parpol, publik atau civil society bisa memanfaatkan Undang-Undang Keterbukaan Informasi Publik.

"Aksesnya bisa gunakan UU Parpol atau juga UU Nomor 14 Tahun 2008 tentang Keterbukaan untuk memperoleh informasi lembaga publik. Termasuk parpol, sebagai badan hukum, manakala diminta publik harus dibuka (sumber dananya)," tambah Dede.

Persoalan sumber pendanaan parpol itu dibahas terkait tema Diskusi Polemik, yakni "Bola Panas Nazaruddin". Permadi selaku mantan anggota Badan Kehormatan DPR menilai, mantan Bendahara Umum DPP Partai Demokrat Muhammad Nazaruddin yang diduga terlibat penyuapan dalam proyek pembangunan wisma atlet SEA Games di Palembang adalah orang sakti yang ditakuti orang separtainya.

Salah satu dugaan yang disampaikan Permadi adalah karena Nazaruddin menjadi salah satu orang penting yang menjadi sumber dana bagi Partai Demokrat. Berdasarkan pernyataan Partai Demokrat, Nazaruddin saat ini berada di Singapura untuk menjalani pengobatan.

Baca tentang


    Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
    Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
    Laporkan Komentar
    Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

    Terkini Lainnya

    Ketua MPR Minta BPK Audit Menyeluruh Jiwasraya, Asabri, hingga BPJS

    Ketua MPR Minta BPK Audit Menyeluruh Jiwasraya, Asabri, hingga BPJS

    Nasional
    Menurut Mahfud MD, Indonesia dan Malaysia Sama-sama Ingin Jadi Negara Islami

    Menurut Mahfud MD, Indonesia dan Malaysia Sama-sama Ingin Jadi Negara Islami

    Nasional
    Bamsoet: Kita Hindari Pansus Jiwasraya untuk Kurangi Kegaduhan

    Bamsoet: Kita Hindari Pansus Jiwasraya untuk Kurangi Kegaduhan

    Nasional
    Bambang Widjojanto Nilai Kenaikan Indeks Persepsi Korupsi Mesti Dilihat Hati-hati

    Bambang Widjojanto Nilai Kenaikan Indeks Persepsi Korupsi Mesti Dilihat Hati-hati

    Nasional
    PDI-P: Hari Raya Imlek sebagai Hari Libur Nasional merupakan Ekspresi Semangat Kebangsaan

    PDI-P: Hari Raya Imlek sebagai Hari Libur Nasional merupakan Ekspresi Semangat Kebangsaan

    Nasional
    Jejak Orang Tionghoa dalam Penyebaran Islam di Pulau Jawa

    Jejak Orang Tionghoa dalam Penyebaran Islam di Pulau Jawa

    Nasional
    Dari Daratan Tiongkok ke Kota Medan, Tjong A Fie Sang Dermawan...

    Dari Daratan Tiongkok ke Kota Medan, Tjong A Fie Sang Dermawan...

    Nasional
    Peran Masyarakat Tionghoa dalam Pertempuran 10 November: Ikut Angkat Senjata hingga Dirikan Palang Biru

    Peran Masyarakat Tionghoa dalam Pertempuran 10 November: Ikut Angkat Senjata hingga Dirikan Palang Biru

    Nasional
    Tahun Baru Imlek, 43 Narapidana Beragama Konghucu Dapat Remisi Khusus

    Tahun Baru Imlek, 43 Narapidana Beragama Konghucu Dapat Remisi Khusus

    Nasional
    Kunjungi Lokasi PON 2020, Menko PMK Singgung Pembangunan dari Timur Indonesia

    Kunjungi Lokasi PON 2020, Menko PMK Singgung Pembangunan dari Timur Indonesia

    Nasional
    BNPB Uji Coba Operasional Call Center 24 Jam

    BNPB Uji Coba Operasional Call Center 24 Jam

    Nasional
    Kemenkumham soal Harun Masiku: Bantah Merekayasa hingga Bentuk Tim Independen

    Kemenkumham soal Harun Masiku: Bantah Merekayasa hingga Bentuk Tim Independen

    Nasional
    Pengakuan Hasto Usai Diperiksa KPK: Ditanya soal PAW hingga Sebut Harun Masiku Korban

    Pengakuan Hasto Usai Diperiksa KPK: Ditanya soal PAW hingga Sebut Harun Masiku Korban

    Nasional
    Belum Tahu Keberadaan Harun Masiku, KPK Minta Masyarakat Bantu Beri Informasi

    Belum Tahu Keberadaan Harun Masiku, KPK Minta Masyarakat Bantu Beri Informasi

    Nasional
    Imigrasi dan Kejaksaan Diminta Stop Kasus Jurnalis Mongabay

    Imigrasi dan Kejaksaan Diminta Stop Kasus Jurnalis Mongabay

    Nasional
    komentar di artikel lainnya
    Close Ads X