Inspire: Popularitas Presiden SBY Turun

Kompas.com - 24/04/2011, 17:28 WIB
EditorBenny N Joewono

JAKARTA, KOMPAS.com — Survei Institue for Strategic and Public Policy Research (Inspire) menunjukkan publik masih belum merasakan adanya perbaikan kinerja Presiden Susilo Bambang Yudhoyono dalam melindungi TKI, kasus Bank Century, penanganan korupsi, mafia pajak, dan kasus rekening gendut polisi. Hal ini mungkin saja bisa berpengaruh pada pemenangan Partai Demokrat dalam Pemilihan Umum 2014.

Gejala-gejala menurunnya citra Demokrat juga ditunjukkan dari data Inspire yang mengungkapkan sebanyak 45,2 persen publik menyatakan tidak ada perbaikan signifikan yang dilakukan Demokrat sejak memenangi pemilu tahun 2009. Sementara 31,8 persen publik menyatakan masih ada harapan.

Terhadap temuan itu, peneliti Inspire, Marbawi A Katon, mengungkapkan, yang bisa dilakukan Demokrat adalah dengan mulai menunjukkan kinerja yang baik di tingkat legislatif.

"Sebagai pribadi SBY memang masih dipercaya, tetapi sebagai pengelola atau pemimpin pemerintah orang tidak merasakan (perbaikannya). Implikasinya bisa jadi memang Demokrat jeblok pada 2014 dan publik juga melihat belum ada perubahan yang dibawa Demokrat," ucap Marbawi, Minggu (24/4/2011) di Jakarta.

Untuk menghindari jebloknya dukungan suara terhadap Demokrat dalam Pemilu 2014, partai itu harus bisa menunjukkan kinerjanya di DPR. "Soalnya kalau di eksekutif tidak mungkin karena menteri-menteri Demokrat tidak ada yang menduduki posisi strategis," ucap Marbawi.



Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Bamsoet: Kita Hindari Pansus Jiwasraya untuk Kurangi Kegaduhan

Bamsoet: Kita Hindari Pansus Jiwasraya untuk Kurangi Kegaduhan

Nasional
Bambang Widjojanto Nilai Kenaikan Indeks Persepsi Korupsi Mesti Dilihat Hati-hati

Bambang Widjojanto Nilai Kenaikan Indeks Persepsi Korupsi Mesti Dilihat Hati-hati

Nasional
PDI-P: Hari Raya Imlek sebagai Hari Libur Nasional merupakan Ekspresi Semangat Kebangsaan

PDI-P: Hari Raya Imlek sebagai Hari Libur Nasional merupakan Ekspresi Semangat Kebangsaan

Nasional
Jejak Orang Tionghoa dalam Penyebaran Islam di Pulau Jawa

Jejak Orang Tionghoa dalam Penyebaran Islam di Pulau Jawa

Nasional
Dari Daratan Tiongkok ke Kota Medan, Tjong A Fie Sang Dermawan...

Dari Daratan Tiongkok ke Kota Medan, Tjong A Fie Sang Dermawan...

Nasional
Peran Masyarakat Tionghoa dalam Pertempuran 10 November: Ikut Angkat Senjata hingga Dirikan Palang Biru

Peran Masyarakat Tionghoa dalam Pertempuran 10 November: Ikut Angkat Senjata hingga Dirikan Palang Biru

Nasional
Tahun Baru Imlek, 43 Narapidana Beragama Konghucu Dapat Remisi Khusus

Tahun Baru Imlek, 43 Narapidana Beragama Konghucu Dapat Remisi Khusus

Nasional
Kunjungi Lokasi PON 2020, Menko PMK Singgung Pembangunan dari Timur Indonesia

Kunjungi Lokasi PON 2020, Menko PMK Singgung Pembangunan dari Timur Indonesia

Nasional
BNPB Uji Coba Operasional Call Center 24 Jam

BNPB Uji Coba Operasional Call Center 24 Jam

Nasional
Kemenkumham soal Harun Masiku: Bantah Merekayasa hingga Bentuk Tim Independen

Kemenkumham soal Harun Masiku: Bantah Merekayasa hingga Bentuk Tim Independen

Nasional
Pengakuan Hasto Usai Diperiksa KPK: Ditanya soal PAW hingga Sebut Harun Masiku Korban

Pengakuan Hasto Usai Diperiksa KPK: Ditanya soal PAW hingga Sebut Harun Masiku Korban

Nasional
Belum Tahu Keberadaan Harun Masiku, KPK Minta Masyarakat Bantu Beri Informasi

Belum Tahu Keberadaan Harun Masiku, KPK Minta Masyarakat Bantu Beri Informasi

Nasional
Imigrasi dan Kejaksaan Diminta Stop Kasus Jurnalis Mongabay

Imigrasi dan Kejaksaan Diminta Stop Kasus Jurnalis Mongabay

Nasional
Dukung Nelayan Melaut di Natuna, Pemerintah Revisi 29 Regulasi

Dukung Nelayan Melaut di Natuna, Pemerintah Revisi 29 Regulasi

Nasional
Bima Arya: Banjir di Bogor Berkurang berkat Naturalisasi Kali Ciliwung

Bima Arya: Banjir di Bogor Berkurang berkat Naturalisasi Kali Ciliwung

Nasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X