DPR: Intelijen Polisi Kedodoran

Kompas.com - 08/02/2011, 13:02 WIB

JAKARTA, KOMPAS.com — Pengakuan polisi bahwa pihaknya sudah mencium rencana penyerangan Ahmadiyah di Cikeusik, Pandeglang, Banten, dua hari sebelum kejadian membuat Wakil Ketua Komisi I DPR TB Hasanuddin menyesalkannya.

Intelijen polisi dinilai kedodoran dalam melakukan tugasnya karena tidak berusaha memetakan daerah-daerah rawan konflik dan gagal menyelami budaya di setiap daerah. "Barangkali kalau tahun 2008 dipetakan wilayah-wilayah Ahmadiyah seperti apa, ini daerah-daerah potensi konflik, itu tidak masalah, mungkin tidak akan kedodoran seperti sekarang," katanya di Gedung DPR, Selasa (8/2/2011).

Menurut dia, intelijen yang kedodoran dalam kasus Cikeusik bukanlah intelijen di tingkat pusat, melainkan di tingkat bawah. Hasanuddin mengatakan, intelijen di tingkat Polres yang seharusnya memahami situasi setempat. "Polisi juga kan harus menguasai situasi sosial di daerah masing-masing. Di Banten kan relatif keras, jadi harus tahu ini bisa meledak. Harus ada gerak cepat. Jadi kelalaian juga aparat," katanya.

"Hari Jumat, polisi sudah tahu. Malah polisi katakan sebaiknya menghindar. Kok malah tidak memberikan perlindungan. Sedikit memang katanya (anggota) polsek-polsek, tetapi kan bisa minta ke polres, terus bisa ke atas. Dua hari ada jarak," tambahnya kemudian.

Punya opini tentang artikel yang baru Kamu baca? Tulis pendapat Kamu di Bagian Komentar!


Ikuti perkembangan berita ini dalam topik:
    EditorA. Wisnubrata
    Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
    Close Ads X