Tommy Sindir Pemerintahan Era Reformasi

Kompas.com - 01/10/2010, 18:25 WIB
EditorI Made Asdhiana

JAKARTA, KOMPAS.com — Putra mantan Presiden Soeharto, Hutomo Mandala Putra atau Tommy Soeharto, menyindir pemerintahan pasca-Orde Baru alias pemerintahan masa reformasi. Saat memberikan sambutan pada Silaturahmi Nasional Anak Bangsa, Jumat (1/10/2010) di Gedung DPR, Jakarta, ia mengatakan, selama masa reformasi, Indonesia kehilangan beberapa wilayah kedaulatan.

"Selama masa reformasi, kita kehilangan wilayah Timor Timur dan Sipadan-Ligitan," kata Tommy.

Menurut Tommy, Timor Timur lepas dari Indonesia pada masa pemerintahan BJ Habibie. Pada Sipadan-Ligitan, Indonesia kalah dalam upaya hukum di Mahkamah Internasional saat masa pemerintahan Megawati Soekarnoputri.

Tak hanya itu, Tommy mengatakan, masa reformasi ini juga masih diwarnai dengan konflik-konflik yang mengancam kesatuan bangsa. "Terjadi disintegrasi bangsa. Kita kehilangan sistem, banyak daerah yang ingin melepaskan diri, kemiskinan terus terjadi," ujarnya.

Dari perspektif dunia usaha, Tommy sebagai pelaku usaha menilai, kondisi Indonesia saat ini tidak menguntungkan. Indonesia masih dianggap sebagai negara dengan tingkat risiko tinggi untuk pengembangan usaha. "Dengan demikian, kita tidak bisa kompetitif dengan bangsa lain. Akhirnya, kesejahteraan pekerja tidak bisa ditingkatkan," katanya.



Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Silaturahmi Politik, Golkar-PKS Bahas Pilkada 2020 dan Omnibus Law

Silaturahmi Politik, Golkar-PKS Bahas Pilkada 2020 dan Omnibus Law

Nasional
Tito Karnavian Sindir Kepala Daerah yang Tak Peduli pada Perpustakaan

Tito Karnavian Sindir Kepala Daerah yang Tak Peduli pada Perpustakaan

Nasional
Audiensi dengan Korban First Travel, Komisi VIII: Negara Bisa Digugat

Audiensi dengan Korban First Travel, Komisi VIII: Negara Bisa Digugat

Nasional
Anggota Komisi I Sebut Ada Potensi 'Abuse of Power' dalam RUU Perlindungan Data Pribadi

Anggota Komisi I Sebut Ada Potensi "Abuse of Power" dalam RUU Perlindungan Data Pribadi

Nasional
Politikus Demokrat Usul Panja Harun Masiku, KPK Fokus Tuntaskan Penyidikan

Politikus Demokrat Usul Panja Harun Masiku, KPK Fokus Tuntaskan Penyidikan

Nasional
Periksa Tersangka Kasus Korupsi di Kemenag, Ini yang Didalami KPK

Periksa Tersangka Kasus Korupsi di Kemenag, Ini yang Didalami KPK

Nasional
Airlangga Tak Persoalkan Jokowi Bicara Reshuffle Kabinet ke Pegiat Medsos

Airlangga Tak Persoalkan Jokowi Bicara Reshuffle Kabinet ke Pegiat Medsos

Nasional
Ini Hasil Penggeledahan Rumah Warga di Batan Indah Terkait Radiasi Nuklir

Ini Hasil Penggeledahan Rumah Warga di Batan Indah Terkait Radiasi Nuklir

Nasional
KPK Geledah Apartemen yang Diduga Tempat Nurhadi Bersembunyi, tetapi Nihil

KPK Geledah Apartemen yang Diduga Tempat Nurhadi Bersembunyi, tetapi Nihil

Nasional
Telusuri Aset Para Tersangka Kasus Jiwasraya, Kejagung Minta Keterangan 17 Bank

Telusuri Aset Para Tersangka Kasus Jiwasraya, Kejagung Minta Keterangan 17 Bank

Nasional
Mendagri Ungkap Ada Anggaran Daerah yang Disimpan di Bank, Berharap Deposito

Mendagri Ungkap Ada Anggaran Daerah yang Disimpan di Bank, Berharap Deposito

Nasional
Menkominfo: Ada 127 Hoaks di Indonesia soal Virus Corona, Salah Satunya Menular Lewat Nyamuk

Menkominfo: Ada 127 Hoaks di Indonesia soal Virus Corona, Salah Satunya Menular Lewat Nyamuk

Nasional
Mahfud Sebut Koordinasi Pembangunan Papua Akan Lebih Terarah

Mahfud Sebut Koordinasi Pembangunan Papua Akan Lebih Terarah

Nasional
Polisi Periksa 17 Saksi Terkait Limbah Radioaktif di Tangerang Selatan

Polisi Periksa 17 Saksi Terkait Limbah Radioaktif di Tangerang Selatan

Nasional
Malaysia Belajar Pengelolaan Laporan Harta Pejabat ke KPK

Malaysia Belajar Pengelolaan Laporan Harta Pejabat ke KPK

Nasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X