Pemerintah Masih Terlalu "Soft"

Kompas.com - 07/09/2010, 13:48 WIB
EditorGlori K. Wadrianto

JAKARTA, KOMPAS.com — Hasil perundingan Kinabalu antara Pemerintah Indonesia dan Malaysia dinilai belum memuaskan untuk merespons persoalan yang terjadi di antara kedua negara.

Wakil Ketua DPR Pramono Anung mengatakan, diplomasi pemerintah terlalu soft. "Pemerintah masih sangat diplomatis dan soft. Menlu seharusnya lebih punya sikap meski kita punya TKI di sana. Dalam posisi itu, seharusnya ada keseimbangan. Bukan tertulis atau tidak. Tapi apakah ada perubahan sikap dari Malaysia?" kata Pramono, Selasa (7/9/2010) di Gedung DPR, Jakarta.

Tindakan tegas, menurutnya, penting untuk membuat Malaysia lebih menghormati Indonesia. "Tetapi, apa yang ditunjukkan justru seolah kita tidak ada harga diri. Pemerintah Malaysia tidak mau menyampaikan maaf secara terbuka," ujarnya.

Secara terpisah, Wakil Ketua DPR Priyo Budi Santoso mengatakan, juru runding Malaysia yang dipimpin Menlu Anifah Amman terkesan belum sepenuhnya mengakui insiden yang terjadi.

"Seharusnya, setelah pidato Presiden, wajar kalau Malaysia secara terbuka meminta maaf. Kalau itu dilakukan akan meredam amarah masyarakat Indonesia. Kenapa hanya disampaikan di forum tertutup," kata Priyo.

Menurut informasi, Malaysia menyampaikan permintaan maaf secara tertutup dalam perundingan kedua pemerintahan. Namun, Menlu Marty Natalegawa menyampaikan maaf secara terbuka atas aksi-aksi anti-Malaysia yang terjadi di Indonesia.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

26th

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar dan menangkan e-voucher untuk 90 pemenang!

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads
Verifikasi akun KG Media ID
Verifikasi akun KG Media ID

Periksa kembali dan lengkapi data dirimu.

Data dirimu akan digunakan untuk verifikasi akun ketika kamu membutuhkan bantuan atau ketika ditemukan aktivitas tidak biasa pada akunmu.

Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.