Romo Magnis Kecam Pembakaran Al Quran

Kompas.com - 05/08/2010, 17:21 WIB

JAKARTA, KOMPAS.com — Tokoh Katolik Romo Franz Magnis Suseno mengecam rencana aksi pembakaran kitab suci Al Quran oleh kelompok Dove World Outreach Center pimpinan Pendeta Senior Sylvia Jones, yang berkantor di Florida, Amerika Serikat.

"Itu kepicikan luar biasa. Sangat memalukan komunitas itu," kata Romo Magnis di Jakarta, Kamis (5/8/2010).

Menurut dia, kegiatan seperti itu merupakan fundamentalisme yang sebetulnya harus diberantas, yaitu paham agama yang mendapati identitasnya dengan memusuhi dan menghina agama lain.

Ia mengatakan, tindakan membakar kitab suci merupakan penghinaan terhadap agama dan para pemeluk agama.

Selain itu, tindakan tersebut juga menunjukkan adanya ketidakstabilan psikologi dalam menghadapi perbedaan.

Menurut dia, untuk mencegah dampak luas dari aksi pembakaran kitab suci tersebut sepantasnya jangan diberi tempat dan kesempatan untuk dipublikasikan.

Menurut dia, di zaman internet ini, mudahnya akses terhadap semua hal termasuk informasi dan provokasi menjadi masalahnya.

Untuk itu, kata dia, semua sebaiknya tetap tenang dan tidak perlu emosional.

"Menurut saya, hendaknya kita melihatnya dengan tenang saja. Jangan karena orang-orang yang sangat picik dan kolot itu melakukan sesuatu yang tidak benar kita sendiri menjadi emosional," katanya.


Ikuti perkembangan berita ini dalam topik:
    EditorBenny N Joewono

    Terkini Lainnya

    Peneliti Litbang Kompas: Hasil Survei Masih dalam Rentang 'Margin of Error' Lembaga Lain

    Peneliti Litbang Kompas: Hasil Survei Masih dalam Rentang "Margin of Error" Lembaga Lain

    Nasional
    Polisi Kantongi Identitas Pelaku Pembacokan Sejumlah Warga Sawah Besar

    Polisi Kantongi Identitas Pelaku Pembacokan Sejumlah Warga Sawah Besar

    Megapolitan
    Menkominfo: Sebagian Pegawai Desa Gunakan Internet untuk Main Game

    Menkominfo: Sebagian Pegawai Desa Gunakan Internet untuk Main Game

    Regional
    Bawaslu: Pemantau Asing Bukan Hal yang Luar Biasa

    Bawaslu: Pemantau Asing Bukan Hal yang Luar Biasa

    Nasional
    Ternyata, Ada Bungker yang Tembus ke Stasiun Tambun di Gedung Juang

    Ternyata, Ada Bungker yang Tembus ke Stasiun Tambun di Gedung Juang

    Megapolitan
    Dari Bintaro hingga Cinere, Ini Rute Transjakarta yang Terintegrasi Stasiun MRT

    Dari Bintaro hingga Cinere, Ini Rute Transjakarta yang Terintegrasi Stasiun MRT

    Megapolitan
    Biografi Tokoh Dunia: Mahmoud Abbas, Presiden Ke-2 Negara Palestina

    Biografi Tokoh Dunia: Mahmoud Abbas, Presiden Ke-2 Negara Palestina

    Internasional
    Wagub NTT: Kalau Mau lihat Komodo yang Asli, Bayarnya Harus Mahal

    Wagub NTT: Kalau Mau lihat Komodo yang Asli, Bayarnya Harus Mahal

    Regional
    Saat Jokowi Mendadak Beli Durian di Dumai

    Saat Jokowi Mendadak Beli Durian di Dumai

    Nasional
    Satu Murid Calon Pendeta Lolos dari Pembunuhan di OKI, Polisi Tunggu Kondisinya Stabil

    Satu Murid Calon Pendeta Lolos dari Pembunuhan di OKI, Polisi Tunggu Kondisinya Stabil

    Regional
    Pertama Kali, OPD dan Camat se-Surabaya Teken Pakta Integritas Secara Elektronik

    Pertama Kali, OPD dan Camat se-Surabaya Teken Pakta Integritas Secara Elektronik

    Regional
    Wagub Sulut Ingatkan Kembali 7 Prioritas Pembangunan Sulut

    Wagub Sulut Ingatkan Kembali 7 Prioritas Pembangunan Sulut

    Regional
    Wapres Jamin Pemerintahan Berjalan Normal meski Presiden Sibuk Kampanye

    Wapres Jamin Pemerintahan Berjalan Normal meski Presiden Sibuk Kampanye

    Nasional
    Dievakuasi, Harimau Sumatera yang Terjerat di Riau Dipikul dengan Tandu Sambil Diinfus

    Dievakuasi, Harimau Sumatera yang Terjerat di Riau Dipikul dengan Tandu Sambil Diinfus

    Regional
    Instagramable, Terowongan Jalan Kendal Dipenuhi Pejalan Kaki yang Berfoto

    Instagramable, Terowongan Jalan Kendal Dipenuhi Pejalan Kaki yang Berfoto

    Megapolitan

    Close Ads X