Keluarga Noordin M Top Gelar Rapat di Johor Bahru

Kompas.com - 17/09/2009, 22:28 WIB
Editor

KUALA LUMPUR, KOMPAS.com — Keluarga Noordin M Top mengadakan rapat di suatu tempat di Johor Bahru untuk membahas langkah yang harus diambil setelah teroris yang paling dicari itu dinyatakan tertembak mati dalam penyerbuan di sebuah rumah di Kampung Kepuhsari, Kelurahan Mojosongo, Kecamatan Jebres, Kota Solo, Jateng.

"Keluarga Noordin akan rapat untuk menentukan siapa yang akan pergi ke Jakarta untuk membawa mayatnya. Kapan akan berangkat ke Jakarta, dan akan dikubur di mana. Semuanya itu akan dirapatkan malam ini," kata Badaruddin Ismail, juru bicara keluarga Noordin M Top, dalam wawancara melalui telepon seluler, Kamis (17/9) malam.

Badaruddin mengatakan, keluarga Noordin sudah mendapat kabar dari kepolisian Malaysia, Kementerian Luar Negeri Malaysia, dan berita-berita di TV Indonesia tentang tertembaknya Noordin di Solo, bersama beberapa orang pengikutnya.

"Pemerintah Malaysia akan membantu keluarga Noordin Mohammad Top membawa pulang jenazahnya ke negara ini untuk dikebumikan," kata Menteri Dalam Negeri Malaysia Hishammuddin Tun Hussein.


Keluarga almarhum sudah diberitahu mengenai berita itu, Kamis siang, dan kini proses tes DNA dilakukan untuk mengesahkan bahwa jenazah itu adalah benar-benar Noordin M Top.

Selain Noordin, tiga teroris lain yang ditembak mati adalah Bagus Budi Pranoto alias Urwah; Susilo alias Adib, yang menyediakan tempat persembunyian Noordin; dan Ario Sudarso alias Aji, yang diduga sebagai pakar pembuat bom, murid dr Azahari Husin, seorang teroris asal Malaysia yang ditembak mati beberapa tahun lalu.

Kepala Kepolisian Republik Indonesia Jenderal Bambang Hendarso Danuri menyatakan, buronan kasus terorisme Noordin M Top tewas dalam penyergapan di Solo, Jawa Tengah, Kamis pagi. Itu berkat penyergapan yang dilakukan Satuan Detasemen Khusus 88 Polri terhadap sebuah rumah di Kampung Kepuhsari, Mojosongo, Solo, Jawa Tengah, sejak Rabu (16/9) malam hingga Kamis pagi.

Rumah yang berlokasi di dekat jalan lingkar luar Kota Solo tersebut diduga menjadi tempat persembunyian pelaku terorisme.



Dapatkan Smartphone dan Voucher Belanja dengan #JernihBerkomentar dibawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

Kominfo: Tak Ada yang Bisa Sembunyi di Balik Akun Palsu

Kominfo: Tak Ada yang Bisa Sembunyi di Balik Akun Palsu

Nasional
BNPB: 158 Titik Panas Masih Terdeteksi di Sumatera

BNPB: 158 Titik Panas Masih Terdeteksi di Sumatera

Nasional
Puan Ajak Elite Politik Saling Menghargai dan Menghormati untuk Rakyat

Puan Ajak Elite Politik Saling Menghargai dan Menghormati untuk Rakyat

Nasional
Soal AKD, Puan Beri Kesempatan Fraksi untuk Bermusyawarah Mufakat

Soal AKD, Puan Beri Kesempatan Fraksi untuk Bermusyawarah Mufakat

Nasional
Faldo Maldini Minta MK Prioritaskan Gugatan Uji Materi UU Pilkada

Faldo Maldini Minta MK Prioritaskan Gugatan Uji Materi UU Pilkada

Nasional
Jika Gerindra Gabung Pemerintah Diprediksi Lahirkan Kecemburuan di Internal Koalisi

Jika Gerindra Gabung Pemerintah Diprediksi Lahirkan Kecemburuan di Internal Koalisi

Nasional
Kemenag Gandeng BPOM dan MUI Jalankan Proses Sertifikasi Halal

Kemenag Gandeng BPOM dan MUI Jalankan Proses Sertifikasi Halal

Nasional
Wakil Ketua DPR: Hukum Internasional Harus Lindungi Bangsa yang Lemah

Wakil Ketua DPR: Hukum Internasional Harus Lindungi Bangsa yang Lemah

Nasional
Sekjen Gerindra: Urusan Koalisi atau Tidak, Kami Serahkan ke Prabowo

Sekjen Gerindra: Urusan Koalisi atau Tidak, Kami Serahkan ke Prabowo

Nasional
Tak Kunjung Dilantik oleh Gubernur, Bupati Talaud Terpilih Surati Jokowi

Tak Kunjung Dilantik oleh Gubernur, Bupati Talaud Terpilih Surati Jokowi

Nasional
Larang Demo Saat Pelantikan Presiden-Wapres, Polri Contohkan Aksi 30 September

Larang Demo Saat Pelantikan Presiden-Wapres, Polri Contohkan Aksi 30 September

Nasional
Tsamara hingga Faldo Jalani Sidang Perdana Uji Materi UU Pilkada di MK

Tsamara hingga Faldo Jalani Sidang Perdana Uji Materi UU Pilkada di MK

Nasional
Presiden Tak Libatkan KPK Pilih Menteri, Politisi PDI-P: KPK Tak Boleh Kepo

Presiden Tak Libatkan KPK Pilih Menteri, Politisi PDI-P: KPK Tak Boleh Kepo

Nasional
Di Hari Parlemen Indonesia, Legislator Diingatkan Pegang Teguh Amanat Rakyat

Di Hari Parlemen Indonesia, Legislator Diingatkan Pegang Teguh Amanat Rakyat

Nasional
Masinton: Sebelum Dewan Pengawas Dibentuk, KPK Bisa OTT Tanpa Izin

Masinton: Sebelum Dewan Pengawas Dibentuk, KPK Bisa OTT Tanpa Izin

Nasional
komentar di artikel lainnya
Close Ads X