Aipda Melianus Tusuk Istrinya 13 Kali

Kompas.com - 21/10/2008, 08:35 WIB
Editor

AMBON, SELASA — Psikolog akan dilibatkan guna mengungkapkan perbuatan anggota Ditnarkoba Polda Maluku, Aipda Pol Melianus Picarima (51), Senin (13/10) malam, karena  menghabisi nyawa istrinya, Herlina Andrawati(45), di Wailela, Desa Poka, Kecamatan Teluk Dalam, Kota Ambon, dengan menikamkan sangkur di bagian leher dan dada korban sehingga timbul 13 lubang.
    
Kapolres P Ambon dan PP Lease AKBP Didik Widjanarko, Selasa, mengemukakan, telah berkoordiansi dengan Kapoda Maluku Brigjen Pol Mudji Waluyo untuk memanfaatkan psikolog dalam proses penyidikan terhadap polisi tersebut.
    
"Oknum tersebut langsung diamankan dan dijebloskan ke tahanan Polres P Ambon dan PP Lease untuk pengembangan penyidikan intensif guna pemberkasan dan akan dilimpahkan ke kejaksaan untuk peradilan umum," tuturnya.
    
Perbuatannya yang mencoreng citra polisi itu pun bakal diganjar hukuman "berlapis" karena bila sudah ada keputusan hukum tetap, juga dilimpahkan untuk persidangan kode etik dan profesi.
    
Insiden itu berawal ketika pelaku mendatangi rumah istrinya di kawasan Wailela, yang sebenarnya sedang pisah ranjang, untuk menanyakan keberadaan sepeda motor karena mendengar informasi telah dijual.
    
Herlina menjelaskan, motor itu memang telah dijual sehingga terjadi pertengkaran mulut dan mengarah pada tindak kekerasan. Herlina memutuskan untuk melarikan diri keluar rumah. Sayangnya, baru di depan pintu rumah, korban terjatuh dan hal itu dimanfaatkan oleh suaminya, yang baru menikahinya selama setahun lebih, dengan menusuk sebanyak 11 kali di bagian leher dan dua kali dibagian dada. Akibatnya, korban meninggal di tempat kejadian perkara.
    
Setelah disemayamkan di rumah sakit Bhayangkara Polda Maluku di Tantui, Kecamatan Sirimau, Kota Ambon, korban dijemput keluarganya dari Surabaya.

Dapatkan update berita pilihan dan breaking news setiap hari dari Kompas.com. Mari bergabung di Grup Telegram "Kompas.com News Update", caranya klik link https://t.me/kompascomupdate, kemudian join. Anda harus install aplikasi Telegram terlebih dulu di ponsel.



Video Pilihan

26th

Ada hadiah voucher grab senilai total Rp 6.000.000 dan 1 unit smartphone.

Tulis komentarmu dengan tagar #JernihBerkomentar.

Syarat & Ketentuan
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads X
Lengkapi Profil
Lengkapi Profil

Segera lengkapi data dirimu untuk ikutan program #JernihBerkomentar.