Kejaksaan Tarik Buku Pemusnahan Etnis Melanesia

Kompas.com - 08/08/2008, 20:24 WIB
Editor

YOGYAKARTA, JUMAT - Buku berjudul Pemusnahan Etnis Melanesia dengan subjudul Memecah Kebisuan Sejarah Kekerasan di Papua Barat, yang diterbitkan Galang Press, ditarik kejaksaan. Pada November 2007 lalu, buku terbitan Galang Press yang lain yakni Tenggelamnya Rumpun Melanesia dengan subjudul Pertarungan Politik NKRI di Papua Barat, mendapat perlakuan sama.

Isi buku setebal 477 halaman yang dikarang Socratez Sofyan Yoman seorang pendeta di Papua, dan telah diterbitkan sejak November 2007 itu dianggap mengganggu ketertiban umum sehingga dapat menimbulkan kerawanan, terutama dalam menjaga persatuan dan kesatuan.

Kepala Seksi Sosial Politik Kejaksaan Tinggi (Kejati) DIY, Asep Syaiful Bachri, yang dihubungi Jumat (8/8) sore, mengatakan pihaknya hanya menindaklanjuti surat penyitaan dari Kepala Kejati. Sebelumnya, ada surat Jaksa Agung RI Nomor Kep-052/A/JA/06/08 bertanggal 20 Juni 2008 tentang larangan peredaran buku tersebut.

"Setelah ini kami akan melapor ke Kejaksaan Agung. Begitu ada surat Kepala Kejati, baru dilakukan pemusnahan buku pertama (Tenggelamnya Rumpun Melanesia atau buku kedua) sebanyak 154 eksemplar dan 213 buku kedua," kata Asep.

Sebelumnya, sekitar pukul 10.00, pihak Galang Press telah menyerahkan 213 eksemplar sisa buku dimaksud, yang masih ada di penerbit ke Seksi Sospol Kejati DIY.

Menanggapi penyitaan ini, Direktur Galang Press, Julius Felicianus mengatakan kejaksaan semestinya memiliki ahli tentang Papua. Ahli itulah yang nantinya berdiskusi apakah isi buku itu benar-benar mengganggu ketertiban. "Mengenai buku ini mengandung kontroversi atau tidak, itu kan nanti setelah ada debat," katanya.

Setelah berdebat, lanjut Julius, kejaksaan bisa mengeluarkan buku baru. Jadi, buku harus dilawan dengan buku. Karena pelarangan secara tiba-tiba, kata Julius menambahkan akan berakibat pada menurunnya semangat menulis orang-orang yang ada di daerah. "Ini penting untuk meningkatkan daya tulis dari daerah," ucapnya.

Disinggung apakah isi buku kedua mengganggu ketertiban, Julius berpendapat pembaca di Indonesia sudah pandai. Mereka bisa membedakan mana buku yang baik dan tidak baik. Demikian pula dengan kata-kata menganggu ketertiban, harus dijelaskan lebih rinci.

Sama halnya buku Tenggelamnya Rumpun Melanesia (buku pertama) yang ditulis Sendius Wonda seorang staf bupati di Jaya Wijaya, buku kedua ini dicetak 3000 eksemplar dan sudah diedarkan di seluruh Indonesia. Julius menjelaskan buku kedua sebenarnya sudah ditarik begitu kejaksaan mengeluarkan larangan peredaran buku pertama tahun lalu.



Dapatkan Voucher Belanja jutaan rupiah, dengan #JernihBerkomentar di bawah ini! *S&K berlaku
Berkomentarlah secara bijaksana dan bertanggung jawab. Komentar sepenuhnya menjadi tanggung jawab komentator seperti diatur dalam UU ITE
Laporkan Komentar
Terima kasih. Kami sudah menerima laporan Anda. Kami akan menghapus komentar yang bertentangan dengan Panduan Komunitas dan UU ITE.

Terkini Lainnya

komentar di artikel lainnya
Close Ads X