Salin Artikel

Lewat Al Quds Indonesia, Dompet Dhuafa Terus Perjuangkan Kemerdekaan Palestina

KOMPAS.com - Dompet Dhuafa kembali menyuarakan perjuangan kemerdekaan Palestina di pertengahan Ramadhan 1445 Hijriah (H) melalui acara Al Quds Indonesia bertajuk “Perjuangkan Kemerdekaan Tanah para Nabi” di Cinepolis, Senayan Park, Jakarta Selatan (Jaksel), Selasa (26/3/2024).

Seperti diketahui, rakyat Palestina masih terus berjuang melawan serangan kejam dari tentara zionis, yang menyebabkan penderitaan dan bahkan ancaman kelaparan bagi mereka.

Direktur Mobilisasi Sumber Daya Dompet Dhuafa Etika Setiawanti mengucapkan terima kasih kepada para influencer yang telah mendukung Dompet Dhuafa dalam berbagai kegiatan amal.

"Kami di Dompet Dhuafa sebagai lembaga (pengelola) zakat dan lembaga kemanusiaan selalu menghadirkan program pemberdayaan maupun layanan. Tentu, selama Ramadhan ini kami tidak melupakan Palestina," ucapnya dalam siaran pers yang diterima Kompas.com, Rabu (27/3/2024).

Etika mengungkapkan bahwa sejak serangan Israel pada 2023, Dompet Dhuafa terus menerima dukungan dari para donatur untuk Palestina.

"Saudara-saudara kita di sana (Palestina) sampai saat ini masih terus berjuang melawan penderitaan yang belum berakhir. Kami di Dompet Dhuafa terus mengajak para influencer, blogger, dan mitra untuk mendukung kemerdekaan Palestina," ujarnya.

Semangat kebersamaan dalam mendukung Palestina juga tercermin dalam gelaran Al Quds Indonesia, yang mencakup Palestinian Talks dan pemutaran proyek video klip kolaborasi lintas musisi yang diprakarsai oleh Bella Fawzi dan Ustazah Tere. Kegiatan ini adalah salah satu langkah kepedulian terhadap Palestina selama Ramadhan.

Ketua Ramadhan Dompet Dhuafa Rina Fatimah menjelaskan bahwa pihaknya selalu hadir di Palestina selama Ramadhan dengan menyediakan bantuan berupa paket Ramadhan, paket buka puasa, dan berbagai kebutuhan lainnya untuk masyarakat Palestina.

"Antusiasme masyarakat Indonesia dalam mendukung program Dompet Dhuafa untuk Palestina (sangat besar). Para influencer dan masyarakat dapat mengirimkan donasi melalui konter Dompet Dhuafa di pusat perbelanjaan, donasi online, atau melalui aplikasi Dompet Dhuafa," tuturnya.

Bantuan sangat dibutuhkan

Melihat kondisi Palestina saat ini, bantuan menjadi sangat vital atau dibutuhkan. Namun, dalam praktiknya, penyaluran bantuan hingga mencapai Gaza, Palestina, tidaklah mudah.

Pasalnya, Israel yang melakukan penjagaan ketat semakin memperparah penderitaan masyarakat Palestina.

Kepala Disaster Management Center (DMC) Dompet Dhuafa Arif Rahmadi Haryono menjelaskan bahwa akses penyaluran bantuan ke Gaza sangat terbatas.

"Mengirim bantuan dari Kairo ke gerbang Rafah memakan waktu berhari-hari. Ada banyak checkpoint militer di gerbang Rafah yang bahkan bisa memakan waktu hingga 24 hari untuk bantuan mencapai tujuannya. Militer Israel (memegang kendali penuh dalam) menyeleksi dan mengontrol akses bantuan," ucapnya berdasarkan pengalaman saat mengawal bantuan dari Indonesia untuk Palestina.

Arif menyatakan bahwa kekejaman Israel merupakan upaya genosida atau pembunuhan bertahap terhadap masyarakat Palestina.

Ia menegaskan bahwa pihaknya bertekad memberikan bantuan dalam berbagai bentuk kepada rakyat Palestina.

“Karena bukan mereka yang butuh kita, tapi kita yang butuh mereka saat nanti di hari penghakiman. Mereka akan bersaksi kepada kita (atas upaya bantuan bagi masyarakat Palestina)," jelas Arif.

Dukungan terhadap Palestina terus tumbuh

Pernyataan dukungan terhadap Palestina dari seluruh dunia terus meningkat. Perubahan paradigma dan sudut pandang ini mendesak Israel dan negara-negara Barat untuk mengakhiri konflik kemanusiaan yang sedang berlangsung.

Seorang jurnalis asal Australia yang sering meliput daerah konflik, CJ Werleman, menyatakan pandangannya terkait hal tersebut.

"Ini adalah bentuk kepedulian terhadap Palestina. Dengan adanya perubahan dunia sekarang, banyak orang mengetahui adanya konflik ini. Walaupun belum semua berani menyuarakan perlawanan terhadap Israel yang di belakangnya ada dukungan negara-negara barat,” ucapnya.

Werleman menyatakan bahwa terdapat berita baik dan buruk dari perkembangan konflik ini karena dunia saat ini mengalami perubahan.

Dahulu, Palestina sering dikaitkan dengan konflik agama, tetapi sekarang, banyak pihak melihatnya sebagai pelanggaran hak asasi manusia dan konflik kemanusiaan.

"(Dari sisi yang positif) 63 persen dari dunia mendukung kemerdekaan Palestina, sementara yang menolak hanya 20 persen, dan (sisanya) abstain. Bahkan, aksi mendukung Palestina di negara-negara Barat telah diikuti oleh ratusan ribu orang," ucap Werleman.

Namun, dari sisi yang kurang baik, ia mempertanyakan apakah aksi-aksi tersebut memiliki cukup pengaruh untuk mengubah kebijakan negara-negara Barat terhadap Gaza, Palestina.

“Apakah aksi-aksi tersebut masih cukup waktu untuk mengubah kebijakan negara barat terhadap Gaza, Palestina, dan ketika dunia berubah, apakah di sana masih ada Palestina?,” tutur Werleman.

Cerita salah satu warga Palestina

Pernyataan Werleman semakin diperkuat oleh cerita salah satu warga Palestina tentang kondisi di sana dari tahun ke tahun.

Salah satu influencer media sosial (medsos) dari Gaza, Adham Abu Selmiya, berbagi langsung pengalamannya menghadapi konflik di Palestina dari tahun ke tahun, yang telah menelan korban keluarga dan kerabatnya.

"Terima kasih atas sambutan dan jamuan masyarakat Indonesia semua, termasuk Dompet Dhuafa yang telah menyelenggarakan acara ini. Dunia banyak yang bertanya setelah kejadian 7 Oktober lalu terhadap Palestina dan Gaza. Saya akan bercerita dari pengalaman di keluarga saya,” tuturnya.

“Pada 2006, ada peristiwa di Gaza, Palestina, yaitu Israel menyerang Gaza, dan di situ paman saya (gugur) syahid. Kemudian, pada 2021, (ada kejadian) juga menewaskan beberapa saudara saya. Pada 2023, Israel membunuh anak-anak dan istri saya. Mereka menganiaya kami dari dulu hingga sekarang. Bahkan, pada agresi kali ini telah membunuh 25 saudaraku dari ibuku,” sambung Adham.

Ia membandingkan bahwa di Indonesia, mungkin masyarakat dapat menyampaikan pesan kepada ibu dan keluarga serta mengucapkan selamat Ramadhan, tetapi di Gaza, Israel telah memutus jalur komunikasi ini.

Adham menjelaskan bahwa masyarakat Palestina hidup tanpa pekerjaan, pasokan makanan yang cukup, listrik hanya menyala empat jam sehari, dan air hanya tersedia setiap empat hari sekali. Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) pun menyatakan bahwa air di Gaza tidak layak dikonsumsi.

Menurutnya, Israel ingin menghapuskan Gaza dari peta dunia. Pada konflik terakhir, 165 jurnalis tewas dan 35 rumah sakit (rs) diserang, termasuk serangan kepada Kepala RS As Syifa di Gaza, yang kebetulan merupakan paman Adham.

“Di balik kesedihan ini, masih ada 1 juta harapan di Gaza. Karena di sana diisi oleh orang berpendidikan dan para penghafal Quran. Terima kasih Indonesia yang terus memberikan dukungan kepada kami,” ungkap Adham Abu Selmiya, mengakhiri cerita di Palestinian Talks.

Ya, Gaza masih membutuhkan dukungan kita semua. Setiap upaya, doa, donasi, dan bantuan kita memiliki arti yang besar bagi mereka di Gaza, Palestina.

Mari kita bersama-sama hadir untuk mereka melalui program-program Ramadhan Dompet Dhuafa untuk Palestina. Anda dapat menyumbangkan donasi melalui https://digital.dompetdhuafa.org/donasi/jagapalestina.

https://nasional.kompas.com/read/2024/03/27/18290671/lewat-al-quds-indonesia-dompet-dhuafa-terus-perjuangkan-kemerdekaan

Terkini Lainnya

Zulhas Pastikan Kemendag dan Pertamina Patra Niaga Berkomitmen Awasi Pengisian LPG di SPBE

Zulhas Pastikan Kemendag dan Pertamina Patra Niaga Berkomitmen Awasi Pengisian LPG di SPBE

Nasional
 Ditanya Hakim soal Biaya “Skincare”, Istri SYL: Apa Saya Masih Cocok? Saya Sudah Tua

Ditanya Hakim soal Biaya “Skincare”, Istri SYL: Apa Saya Masih Cocok? Saya Sudah Tua

Nasional
Jokowi Sebut UKT Kemungkinan Naik Tahun Depan, Supaya Tak Mendadak

Jokowi Sebut UKT Kemungkinan Naik Tahun Depan, Supaya Tak Mendadak

Nasional
GASPOL! Hari Ini: Beda Gerakan Mahasiswa Era 1998 dan Sekarang

GASPOL! Hari Ini: Beda Gerakan Mahasiswa Era 1998 dan Sekarang

Nasional
Pimpinan KPK Sebut Pertimbangan Hakim Kabulkan Eksepsi Gazalba Bisa Bikin Penuntutan Perkara Lain Tak Sah

Pimpinan KPK Sebut Pertimbangan Hakim Kabulkan Eksepsi Gazalba Bisa Bikin Penuntutan Perkara Lain Tak Sah

Nasional
Nadiem Batalkan Kenaikan UKT, Bakal Evaluasi Ulang Permintaan PTN Buat Tahun Depan

Nadiem Batalkan Kenaikan UKT, Bakal Evaluasi Ulang Permintaan PTN Buat Tahun Depan

Nasional
Densus 88 Diduga Kuntit Jampidsus, Kapolri: Enggak Ada Masalah Apa-apa

Densus 88 Diduga Kuntit Jampidsus, Kapolri: Enggak Ada Masalah Apa-apa

Nasional
Gaduh UKT Mahal, Pemerintah Diharap Alokasikan Anggaran Tambahan

Gaduh UKT Mahal, Pemerintah Diharap Alokasikan Anggaran Tambahan

Nasional
Jokowi Sudah Panggil Kapolri dan Jaksa Agung Buntut Jampidsus Diduga Dikuntit Densus 88

Jokowi Sudah Panggil Kapolri dan Jaksa Agung Buntut Jampidsus Diduga Dikuntit Densus 88

Nasional
PP Tapera, Gaji Pegawai Negeri dan Swasta Bakal Dipotong Tiap Bulan

PP Tapera, Gaji Pegawai Negeri dan Swasta Bakal Dipotong Tiap Bulan

Nasional
Polemik UKT, Rasio Anggaran Pendidikan dan PDB Dianggap Belum Ideal

Polemik UKT, Rasio Anggaran Pendidikan dan PDB Dianggap Belum Ideal

Nasional
Kisah Kakek Abdullah, Jalani Hari Tua Menganyam Atap Rumbia

Kisah Kakek Abdullah, Jalani Hari Tua Menganyam Atap Rumbia

Nasional
Polisi Usut Keterkaitan Caleg PKS Tersangka Penyelundupan 70 Kilogram Sabu dan Fredy Pratama

Polisi Usut Keterkaitan Caleg PKS Tersangka Penyelundupan 70 Kilogram Sabu dan Fredy Pratama

Nasional
Pemprov DKJ Diamanatkan Bentuk Dana Abadi Kebudayaan, Fahira Idris Paparkan 6 Poin Penting

Pemprov DKJ Diamanatkan Bentuk Dana Abadi Kebudayaan, Fahira Idris Paparkan 6 Poin Penting

Nasional
Kasus Korupsi Timah, Kejagung Periksa Eks Gubernur Bangka Belitung

Kasus Korupsi Timah, Kejagung Periksa Eks Gubernur Bangka Belitung

Nasional
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Baca berita tanpa iklan. Gabung Kompas.com+
Close Ads
Bagikan artikel ini melalui
Oke